Tuesday, February 26, 2008

berlebihan? tergantung...

“Selalu bersyukurlah terhadap apa yang udah kita punya sekarang. Segala sesuatunya jangan berlebihan. Ingat, masih ada orang yang lebih susah dari kita.” Wejangan itu sering banget keluar dari ayah gue. Gue harus mengakui gue sendiri sebenarnya tampak sulit untuk menurutinya. Bukan berarti gue tidak mensyukuri apa yang udah gue punya sekarang. Maksudnya adalah sifat boros gue yang susah untuk ditolerir. Belum lagi gue yang banyak banget keinginan. Pengen ini pengen itu. Melihat barang bagus sedikit aja rasanya pengen gue beli saat itu juga. Berlebihan kan gue? Gak pernah mau inget kalo ada yang lebih susah dari gue. (-_-)

Alhamdulillah setidaknya gue bisa mengurangi sifat jelek gue itu sedikit demi sedikit. Semenjak gue ngekos, gue jadi bisa lebih sedikit hemat. Yach,, meskipun sedikit tetep aja dunk itu perubahan yang positif? *membela diri* Dalam membeli barang, gue gak asal beli. Gue lebih melihat kira-kira gue perlu tuh barang atau tidak. Kalo kalimat kerennya sih, “Membeli karena saya butuh bukan karena saya ingin.” Dan juga gue lebih selektif dalam berbelanja. Kalo dulu gue asal comot aja, sekarang sih gue hobi banget ngebandingin harga barang dari merk ke merk. Huehehe,,,

Lalu, apakah hal ini berlaku juga ketika gue membeli kamera baru gue, Canon Digital IXUS 75? Gue berani menjawab, “Iya.” Gue memang butuh kamera. Berlebihan kah gue? Gak, karena gue sekarang sedang belajar fotografi. Untuk belajar, gue perlu media dan medianya itu ya kamera. Sebenarnya dari dulu gue udah minat sama dunia ini, tapi dulu gue hanya sebatas sebagai penikmat saja. Lama-kelamaan kok ya gue jadi minat pengen punya foto sendiri? Iri rasanya ngeliat foto-foto orang yang lain bagus-bagus. Gue bilang ke diri gue sendiri, “Kapan ya gue bisa motret sekeren itu?” Masalahnya sekarang adalah gak mungkin dunk gue terus-terusan mengkhayal dan bermimpi terus gak pernah gue wujudkan? Ini masalah hobi, Bung! Dan juga masalah passion, Saudara! (halah!) Daripada nanti gue mati penasaran karena gak pernah nyoba untuk motret sendiri? Karena itulah mengapa gue membeli kamera. Dan ketika gue menyampaikan niat gue itu Alhamdulillah bokap gue mendukung gue (mendukungnya itu dengan cara ngebeliin gue kamera, red.).

Waktu si Armen nanya ke gue kenapa gue gak pake kamera yang SLR (atau LSR… Embuh ah. Ora ngerti saya) karena kamera itu ngarah ke pro, gue sih nyantai aja. Gue bilang ke dia, “Ya elah… Nikmati sajalah apa yang udah ada. Itu juga seharusnya gue bersyukur udah dibeliin kamera. Lagian kamera yang ada aja gue belum begitu mengerti cara pakenya gimana. Namanya juga baru belajar. Gak mungkin dunk belum bisa apa-apa, ujug-ujug gue minta ke bokap kamera yang mahalan dan canggih? Belum saatnya lah.”

Armen : “Hehe… Iya sih. …Lo mau gue kirimin harga kamera gak? Ada yang 4juta sampai 80 juta.”

Buset dah. Duit segitu mah mending gue depositoin aja deh. Kecuali --kecuali yah-- gue kaya raya, lalu serius di fotografi, dan gue menguasai fotografi (tau tekniknya dll), nah gak masalah gue ngeluarin duit segitu apalagi untuk hobi. Semua orang paham lah ya kalo untuk memenuhi hobi kita gak pernah perhitungan keluar duit berapa. Lha wong ada orang yang hobi ikan hias untuk akuariumnya aja rela ngerogoh kocek ratusan juta sampe miliaran rupiah. Tapi, gue sadar diri kok kalo gue ini baru mulai dan pengetahuan gue tentang dunia fotografi ini NOL besar. Gue gak tau apa-apa. So, gue minta dibeliin kamera yang biasa-biasa aja. Yang murah aja lah. Yang penting bisa dipake foto. Berlebihan namanya kalo gue yang gak tau apa-apa ini langsung jebret minta dibeliin kamera yang SLR itu.

But, one day… someday… suatu saat nanti kalo gue udah jago dan tau teknik-teknik foto yang baik dan benar, baru deh gue ganti kamera sesuai saran Armen. Tapi, yang murah aja lah… Gak kuat juga lah ya kaya’nya kalo mau beli yang 80juta. Hehehe,,,

2 comments:

  1. kata hemat baru bisa bener2 aku terapin saat udah punya penghasilan sendiri. kalo waktu kuliah dan dapet pasokan dari bokap sih, boro2...
    eh tapi kalo kamera buat yg lagi blajar fotografi sih bukan boros. itu namanya modal, neng. kayak aku aja, tanpa laptop, gak mungkin bisa nulis buku toh?
    btw, Kimi nama kmu kayak nama boneka aku deh, hihihihi!

    ReplyDelete
  2. @pritha khalida
    makanya itu... seperti yang udah aku bilang kalo untuk urusan hobi sih biasanya kita gak pernah perhitungan. meskipun masih dapet pasokan dari bokap sih tetep aja aku harus belajar hemat. aku kan ada "bakat" untuk berperilaku boros. jangan sampe borosnya kelewat parah. kalo sampe begitu mah mengerikan sekali...

    ReplyDelete

Please, say something with real names. But, NO SPAM and NO ANONYMOUS. Thank you. ^^;