Saturday, February 16, 2008

hasil wawancara gue

Tugas kedua dari mata kuliah wajib Metode Observasi dan Wawancara atau biasa juga disingkat dengan MOW adalah mewawancarai orang yang belum kita kenal lewat telpon. Kalo kata Mbak Fani (yang ngajar gue, red.) sih tugas ini bisa sekalian untuk ajang pdkt. Huehehe,,, Bagus…! Gue suka sama idenya Mbak Fani. Tapi, gue jadi bingung kira-kira siapa yang bakal gue wawancarain??

… *mikir* …





… *mengingat-ingat* …





Tiba-tiba…





Aha!!! Gue tau siapa orangnya!! Kenapa gue gak mewawancarai Ketua BEM Ekonomi Unila itu aja? Toh, gue gak kenal sama dia ini. Hanya sekedar tau nama dan hobinya main futsal. Hihihi… *tertawa bahagia*

Gue langsung nelpon temen SMA gue, Uci, yang emang kuliah di Manajemen Unila. Gue minta tolong sama Uci untuk nanya ke si Ketua BEM kita ini, Faisal, bolehkah gue meminta nomor telponnya dan boleh gak gue mewawancarai dia? Sebagai seorang interviewer yang baik gak boleh dunk gue asal nelpon dia terus langsung wawancara. Harus minta izin dulu sama orangnya. Siapa tahu aja kan dia berkeberatan. Apalagi gue gak kenal sama subjek gue ini. Dan Alhamdulillah dikasih sama Faisal. :-)

So, gue pun nelpon dia. Tapi sebelumnya gue udah nyiapin draft pertanyaan biar nti gak kebanyakan bengong karena bingung mau nanya apa. Meskipun gue gak bertatap muka langsung sama Faisal tetep aja deh gue ngerasa deg-degan. Takut salah tingkah yang berimbas kepada gue salah ngomong. Pan jadinya malu kalo begitu… Gak hanya deg-degan, muka gue pun terasa panas. Ini salah satu ciri pipi gue berubah jadi warna merah. Widiihh… Untung waktu itu gak ada Albar di deket gue. Kalo ada dia bisa-bisa gue diejekkin setengah mampus.

Oke. Sekarang udah ada nada sambung. Gue mencoba untuk menenangkan diri gue dan menyiapkan kata-kata pembuka.

Faisal : Halo. Assalamualaikum.
Gue : Waalaikumsalam. Faisal?
Faisal : Iya.
*Deg! Bingung gue mau ngomong apa lagi…*
Gue : Ng… Saya Ayu temen Uci. Uci bilang gak ya kalo saya mau wawancara?
Faisal : Gak tuh.
*Uci, bangke’! Sialan lu!*
Gue : Oh, gitu ya… Jadi begini saya ada tugas kuliah mewawancarai orang yang belum dikenal lewat telpon… Kalo tidak mengganggu boleh gak ya saya wawancara kamu?
Faisal : Lama gak ya?
Gue : Oh, lagi sibuk ya?
Faisal : Bukan… Saya mau sholat.
Gue : Oke deh. Kalo gitu nanti aja saya telpon lagi.

Fiuhh… Masih ada waktu untuk lebih mempersiapkan diri sekitar sepuluh menit. Gue pun mulai mengarang pertanyaan untuk gue tanyain ke dia nanti.

Sepuluh menit kemudian gue pun menelpon dia. Basa-basi dulu lah nanya biodata dia *haha,, berasa isi formulir*. Gue nanya nama dia, tanggal lahir, hobi, dan kegiatan dia sekarang. Terus gue baru sadar kenapa gue gak nanya e-mail dia? Hihi…

Nama lengkap dia Faisal Kurniawan Pohan. Dia lahir di Depok tanggal 3 Juni 1986. Hobinya baca (standar!), futsal (wah, sama dengan saya, Mas!), main sama kucing *gelodak*. Kegiatan dia sekarang, “Alhamdulillah masih kuliah. Berorganisasi di BEM. Ikutan Risma juga.” Eh eh eh, Faisal ini Ketua BEM Fakultas Ekonomi Unila loohh… *Iya, Kimi… Udah lo kasih tau kok*

Terus gue jadi stucked… Bingung mau nanya apalagi. Draft pertanyaan yang sebelumnya udah gue bikin jadi gak berguna. Abisnya gue bingung kapan gue harus nanya A dan kapan gue harus nanya B. Pertanyaan gue berantakan sih susunannya. Belum termasuk gue yang bersikap “terlalu jujur”. Contohnya, “Aduh… Bingung mau ngomong apa?” atau “Ng… Nanya apalagi ya?” atau “Deg-degan nih…” ehm,, kalo yang terakhir gue gak tahu gue emang ngomong kaya’ begitu atau tidak. Gue lupa. *ditabok*

Ditambah lagi Faisal hanya merespon pertanyaan gue. Maksud gue, dia hanya menjawab pertanyaan gue. Kalo yang temen gue bilang di kelas, “Karena subjek saya penyiar radio dia paham kalo iter itu tidak hanya membutuhkan jawaban yang ya-tidak. Harus ada penjelasannya juga.” Seandainya Faisal mengerti kalo gue gak berpengalaman menjadi iter… Seandainya Faisal tau kalo gue tidak hanya butuh jawaban “Ya-Tidak” tapi gue juga butuh jawaban yang lebih panjang… Tapi, ya sutralah… Gak ada cerita seorang itee harus memahami iter-nya. Yang ada juga seorang iter harus memahami itee-nya. So, untuk mengisi kekosongan alias daripada banyak diem jadinya gue berinisiatif banyak bacot aja. Gede banget lah bacot gue. Gue ngomong yang gak penting dan gak jelas. Ya, gue bersikap sok kenal sok dekat aja. Daripada wawancaranya jadi garing? Betul gak?

Akhirnya sampailah pada pertanyaan terakhir. Gue nanya soal ekonomi sekarang bagaimana. Berhubung dia anak ekonomi lah ya… masa’ gue nanyain soal psikologi? Gak lucu dunk ah! Dan dia nanya balik ekonomi di Lampung atau secara global? Waduh… Bingung gue. Yang mana ya? Yach,, yang global… ng… yang yach terserah lah! *gelodak* Malu gak sih gue jadinyaaaaaaaaaa?????? *nabrak-nabrak tembok*

No comments:

Post a Comment

Please, say something with real names. But, NO SPAM and NO ANONYMOUS. Thank you. ^^;