Tuesday, February 12, 2008

# curhat

orang sabar disayang Tuhan

Orang sabar disayang Tuhan. Orang sabar disayang pacar. Orang sabar disayang siapa saja. Hah! Ungkapan basi yang sering banget gue denger. Biasanya kita ngomong seperti itu kalo orang yang kita ajak ngomong gak sabaran. Misalnya, kakak gue lagi marah-marah gak jelas dan yang bisa gue lakuin cuma bilang, “Ses, yang sabar ya… Orang sabar disayang Tuhan.”


Biasanya sih kita sangat mudah berkata-kata daripada bertindak. Kita dengan mudah memberi nasihat ke orang lain sampai berbusa-busa atau sampai dower bibir ini menceramahi orang lain. Tapi, kita sendiri belum tentu bisa melakukan apa yang udah kita omongin itu. Contohnya aja gue. Gue sering dan hobi banget bilang ke orang-orang untuk sabar, tapi nyatanya justru gue ini orangnya gak sabaran. Tidak sabar disini maksudnya dalam bertindak ya. Kalo menuruti emosi sih gue ini orangnya sabar kok… *blush* Back to topic, karena dalam bertindak gue orangnya tidak sabaran alhasil tindakan gue itu suka grasak-grusuk. Jarang banget mempertimbangkan segala sesuatunya dengan matang, ujung-ujungnya gue nyesel. Seperti dalam kasus terakhir gue.

Kalo gue ditanya apa yang gue inginkan sekarang ini selain menunggu bulan April cepetan datang (soalnya gue dibeliin laptop baru di bulan April, red.) maka jawaban gue adalah gue ingin bisa ngenet dimana saja dan kapan saja. Gue ingin ngeblog real live, man! Dalam artian kata gue gak harus ngetik postingan gue di Microsoft Word 2003 dulu trus baru ke warnet untuk nge-publish tulisan gue. Gue ingin langsung saat itu juga tulisan gue ter-publish. Dan emang udah dari sononya gue ini orangnya kalo udah ada mau dan belum kesampaian bisa-bisa kebawa mimpi saban malem. Artinya, bakal kepikiran terus-terusan. Mau makan kepikiran pengen bisa ngenet sepuasnya. Mau minum kepikiran pengen langganan speedy. Mau mandi kepikiran pengen beli modem hp. Dan gak lucu dunk pas ujian jawaban gue: saya ingin ngenet dimana saja dan kapan saja. Unlimited.

Keinginan --mungkin sedikit lagi bisa menjadi obsesi-- gue ini mau tak mau sudah bisa dikatakan sedikit memberikan gangguan dalam ketenangan hidup gue. Pikiran gue tidak tenang. Hidup tidak nyaman. Gara-gara satu hal yang sangat gue inginkan dan itu belum tercapai. Sebagai langkah awal gue cari-cari info bagaimana caranya bisa pasang internet di kosan tanpa harus ketahuan sama si penjaga kosan, Mbak Ida. Pake speedy jelas gak mungkin karena pemasangannya ribet (katanya seperti itu…). Mau pasang fast media gak bisa karena di Depok belum ada jaringannya. Gue juga melakukan sedikit riset perbandingan antara wimode, telkomselflash, starone, dan xl. Akhirnya gue memilih wimode. Alasannya dibanding ketiga merk yang lain wimode lebih bisa diterima oleh akal sehat. Kecuali, tarifnya tentu saja. Tarifnya Rp 7500/jam untuk yang prabayar. Kalau mau paskabayar ada paket-paketnya, misalnya Rp 200ribu untuk 50jam. Niat gue sih gue pengen daftar yang paskabayarnya. Bermodalkan uang Rp 800ribu hasil ngemis ke bokap akhirnya gue beli juga tuh gadget, meskipun sebenarnya gue udah denger nada-nada sumbang mengenai wimode (e.g: lelet, gak bisa dipake, mengecewakan, dll.). Tapi, gue tetep nekad beli. Kenapa? Karena gue bener-bener pengen bisa ngenet kapan saja dan dimana saja. Lebih baik gue beli kan daripada gue mati penasaran?

Ternyata sodara-sodara sekalian semua… wimode itu memang mengecewakan! Dimulai dari pengajuan menjadi pelanggan paskabayar yang ribetnya naujubilleh ampe tarifnya yang setelah dipikir-pikir bikin cekak kantong plus sinyalnya yang parah banget kalo lagi di Depok. Gak kuat, bro! Yach,, Tindakan gue yang nekad beli wimode tanpa pemikiran yang lebih dalam merupakan suatu bukti bahwa kita memang harus bersabar dalam membeli sesuatu. Jangan asal beli. Dipikir masak-masak. Kira-kira kita memang perlu barang itu atau tidak? Dan 800ribu pun terbuang percuma… (p.s.: ada yang mau beli wimode gue gak? Gue jual wimode gue loh,, gue jual murah!)

Gagal dengan wimode gue masih berangan-angan ngenet dimana saja dan kapan saja. Adit, temen main TMB gue, bilang kalo mau ngenet murah mending pake starone hanya 4500/jam atau Rp 1/kb. Soalnya pacarnya Adit, si Annis, pake starone. Yang dibutuhin cuma hp cdma sama kabel datanya. Oke deh,, setelah gue rasa tabungan gue cukup gue bela-belain dunk beli hp cdma Nokia 2112 dan kabel DKU-5. Asli, itu sangat menguras tabungan gue. *Sekarang gue jatuh miskin, Kawan…* Sekali lagi, gue bertindak dengan grasak-grusuk dan tidak sabaran. Masalah pun datang lagi. Gue tidak bisa meng-install cd drivernya (or whatever the name is) ke laptop gue. Meskipun bisa, koneksi internetnya gak mau jalan. Alhasil, kerjaan gue semaleman cuma install-uninstall. Gue nyerah. Bendera putih gue kibarkan. Gue pun minta tolong sama Mas-mas tempat gue beli hp. Dia bisa sih nge-installnya… tapi,, (yup, ada tapinya) koneksi internetnya tetap gak bisa.

Gue : Kok gak bisa sih?
Mas yang jual hp : Starone emang susah, Mbak…
Gue : Oh… Ya udah deh nti aku bawa ke Galeri Indosatnya aja kali ya?
Mas yang jual hp : Iya, Mbak. Coba aja bawa kesana.

Sebelum gue bawa ke Galeri Indosat, gue mau coba-coba dulu sendiri. Bukannya tambah bener eh malah tambah nyeleneh. Nokia PC Suite-nya gak bisa nge-detect Nokia 2112 gue. Sial! Gue pun iseng-iseng mampir ke blognya Annis. Dan… anjrit!! Dia berhasil ngenet dimana saja dan kapan saja!

Duh, Gusti… Kok ya sepertinya usahaku ini dipersulit sekali sih? Kok ya mau ngenet-anytime-anywhere aja susahnya minta ampun. Adaaa… aja halangannya! Dosa opo tho yang telah aku lakukan?

No comments:

Post a Comment

Please, say something with real names. But, NO SPAM and NO ANONYMOUS. Thank you. ^^;