Friday, February 15, 2008

Sore tadi sehabis kuliah Statistika yang sumpah-gue-gak-ngerti, gue dan Edina nangkring di kantin fakultas orang (di Takor kantin Fisip, red.) --bukannya di fakultas sendiri. Mengenai hal ini gue dan Edina menemukan satu kesamaan: Takor adalah tempat favorit kami. Bukan Kanlam bukan pula Kancil yang notabene adalah kantinnya Psikologi. Gue gak tau ya apa alasan Edina menjadikan Takor sebagai kantin favoritnya, yang jelas kalo gue sih karena gue nyaman di Takor dibanding Kanlam atau Kancil. Gue kurang suka di Kanlam. Kalo gak terpaksa” amat sebisa mungkin gue menghindari tempat itu. Bagi gue, Kanlam itu terkotak-kotak. Di pojokan sana gerombolannya si anu. Di pojokan situ gerombolannya si fulan. Ah yaa… Kok gue jadi susah begini ya pengen ngungkapin uneg-uneg gue? Ya intinya itulah. Sedangkan di Kancil, ehm… baru sekali gue makan disitu. Agak mahal ya disana? Pokoknya hidup Takor!! *dihajar anak-anak Psiko*

Ngelanjutin yang tadi, rencana awal kami berdua adalah meng-edit-edit yang perlu di-edit dari multiply gue. Berhubung gue sangat gaptek dalam hal ini tidak peduli berapa buku panduan yang gue baca alhasil gue meminta bantuan Edina. Dia harus bertanggung jawab. Karena bujuk rayuan maut dia-lah gue melakukan “perselingkuhan”. Gue mengkhianati wordpress kan gara-gara dia. Nah, masalah yang sedang gue hadapi adalah multiply gue tampak aneh. Sedang ngambek mungkin ma gue? Moso’ hanya untuk sekedar mengganti theme kagak bisa? Boro-boro mau dipajang Pagerank, hitcounter (gue kan penggila angka hits), dan pernak-pernik blog lainnya.

Dasar semprul! Sepertinya belakangan ini Dewa (gue kan cewek jadi gue pake “dewa” bukan “dewi”. *apalah maksudnya?*) Fortuna sedang menjauhi gue. Momennya udah pas ada Edina yang berjanji mau meng-edit multiply gue (karena gue langsung nodong dia abis keluar Stat tadi, hehehe…), tapi emang hotspot bangke’! Yang biasanya di Takor bisa hotspot (setidaknya ini Edina yang bilang) lah tadi sore jadi kagak bisa. Dudul lah! Ternyata benar apa kata dosen gue, “…Hotspot yang tidak begitu hot…” Dan rencana meng-edit multiply gue pun terpaksa ditunda… Hiks,,hiks,,hiks,, *meratap*

Tapi, kita nangkring di Takor bukan tanpa hasil kok. Selain gue bisa TP dan sedikit melakukan zina mata, kami berdua ngobrolin masalah laptop. InsyaAllah bulan April nanti bokap gue mau ngebeliin gue laptop baru (kalo jadi ya… dan kalo dia mengingat janjinya itu. Terkadang dia suka lupa sih. Entah lupa atau memang sengaja dibikin lupa. He…). Sebenarnya gak ada masalah berarti dengan laptop yang gue pegang sekarang. Paling yang menjadi bahan rengekan gue ke bokap adalah laptop gue beratnya minta ampun. Pagi ini aja punggung gue rasanya udah mau patah. Lo bayangin aja gimana beratnya punggung gue membawa laptop 15.4” dengan beratnya yang sekian kilo itu. Dari mulai gue berdiri nunggu angkot di deket rumah kakak gue, terus gue berdiri di metro mini, terus gue berdiri di KRL dari Stasiun Tebet sampe Stasiun UI. Fiiiuuuh… *langsung ngelus-ngelus punggung*

Edina cukup memberi masukan yang berarti buat gue sebagai bahan pertimbangan untuk membeli laptop ntar. Dia menyarankan Fujitsu atau Macbook dan sangat melarang gue untuk memilih Acer. Dia sangat anti dengan Acer. Tadinya gue agak heran kenapa dia bisa antipati dengan Acer? Padahal lumayan banyak yang pake Acer di kampus gue sampe-sampe gue ceplosin ide, “Kita bikin komunitas hotspoters pecinta Acer yuk?”

Ternyata, menurut berbagai forum yang telah dia samperin, Acer itu kurang bagus. Banyak orang yang komplain dengan kualitas Acer, terutama kalo dipake dalam jangka waktu lama. Edina bilang mendingan gue beli Fujitsu aja. Kualitas terjamin dan, “Fujitsu itu satu-satunya laptop yang masih dibikin di Jepang.”

Gue : “Lah ya terus kenapa kalo dibikinnya di Jepang?”

Edina : “Gue sih lebih percaya buatan Jepang daripada Cina.”

Gue : “Iya juga ya. Contohnya aja motor.”

Edina : “He-eh.”

Gue : “Ng… Kalo Toshiba bagus gak?”

Edina : “Lumayanlah. Udah lah… Fujitsu aja.”

Gue : “Tapi Din, gue tuh belum terbiasa dengan merk Fujitsu. Kesannya gak terkenal. Gue taunya
Acer ma Macbook.”

Edina : “Berarti lo payah. Fujitsu tuh bagus kale. Terkenal. Memang sih harganya lebih mahal, tapi kualitasnya donk. Laptop gue ini ya ada Photoshop sama Corel (eh, bener gak, Din?) terus masih gue tambah dengan The Simms. Fine-fine aja tuh. Lancar-lancar aja. Kalo Acer belum tentu bisa kan? Emangnya lo butuh laptop yang seperti apa sih?”

Ehm… Yang kaya’ mana ya? Yang pasti harus enteng, kecil, layarnya 12”. Spesifikasi yang lain menyusul lah, seperti intel core 2 duo atau yang 1.5 GB, atau yang 120GB HDD, atau yang lainnya. Kagak ngarti gue.

Yang tadinya gue sangat keukeuh dengan Acer sekarang gue beralih pengen Fujitsu atau Toshiba. Bah! Memang dasar racun Edina itu! Gampang sekali dia membujuk gue? Atau mungkin emang dasar gue-nya aja yang sangat mudah dirayu?

Gue ini memang sasaran empuk para advertisers.

p.s.: gue sekarang gak ngeblog lagi di multiply.

11 Pebruari 2008



No comments:

Post a Comment

Please, say something with real names. But, NO SPAM and NO ANONYMOUS. Thank you. ^^;