Saturday, March 15, 2008

Beberapa hari yang lalu gue YM-an sama temen SMP – SMA gue, Doni. Dia nagih gue buat cerita ke dia mengenai another tragic romance gue. Sebelumnya sih gue emang udah janji ke dia gue bakal cerita. So, gue akhirnya curhat ke dia. Mulai dari kenapa gue suka sama dia sampai ke soal, “Gue pengen deh sayang sama orang.”

Sahabat gue, Mela, kirim e-mail ke gue yang intinya dia bilang dia udah nemuin orang yang dia sayang banget dan dia berharap semoga dia gak salah pilih. Membaca e-mail dari Mela membuat gue jadi sadar, ngomong-ngomong udah berapa lama ya gue gak sayang sama seseorang? Selama ini gue hanya sebatas menaksir cowok sembari lewat. Maksudnya ya gue hanya naksir dia saat itu udah itu ya udah. Paling besoknya lagi lupa. Dan kalo ditanya kapan terakhir kali gue sayang sama orang maka jawaban gue: entahlah, gue lupa. Jujur, terkadang gue merindukan saat-saat dimana gue sayang sama seseorang. Perasaan tulus dari dalam hati gue yang hanya bisa gue rasakan. Tidak bisa gue ungkapkan. Yach,, meskipun rasa sayang itu tidak terbalaskan setidaknya hanya bisa sekedar merasakan “gue sayang dia” cukup membuat gue bahagia. Bisa merasakan sayang ke orang lain pun udah bikin hidup gue berwarna. Ehm… Gimana ngomongnya ya? Bagi kalian yang pernah merasakan sayang pasti paham lah ya apa yang gue maksud

Gue bilang ke Doni, “Don, gue pengen deh ngerasain rasa sayang lagi. Udah lama gue gak ngerasainnya. Either itu gue belum nemuin orang yang tepat or gue-nya aja yang emang gak peka.” Huuuh… *menarik napas panjang* Kemarin gue bisa ngomong begitu. Sekarang? Entahlah… *ditabok karena menjadi plin-plan* Hehehe,, gak gitu juga kok… Sekarang gue merasa rasa suka gue ke Mas Pertamax naik tingkat. Kalo kemarin hanya sekedar suka sekarang lebih dari hanya sekedar rasa suka. Njelimet bahasa gue? Bagus deh. Memang tulisan ini dikhususkan untuk mereka-mereka yang otaknya njelimet *blog gue langsung diboikot*.

Eva ampe heran kok bisa rasa suka gue ke Pertamax bisa berubah? Entahlah. Gue sendiri merasa heran. Yang jelas itulah yang gue rasain sekarang (gak menutup kemungkinan juga Pertamax adalah orang yang nantinya gue sayang) dan secara gak langsung hal itu mempengaruhi emosi gue belakangan ini. Contohnya aja hari ini. Tadi pagi gue yang grasak-grusuk karena belum selesai bikin verbatim wawancara eh pas ditegur sama Pertamax gue jadi senyum-senyum sendiri di jalan. Gue langsung bersemangat ngerjain verbatim (bayangin aja demi bikin verbatim, gue ampe bela-belain bolos dua mata kuliah!). Selesai ngerjain verbatim gue ngerasa tenang dan gue pun melenggang kangkung pergi ke kampus buat kuliah (hari ini gue kuliah full dari pagi ampe sore). Sayangnya, mood gue langsung berubah drastis pas temen gue cerita soal Pertamax dengan ceweknya. Gue yang langsung ngerasa gimanaaa gituuu……

Sekarang mellow gue lagi kumat. Sekarang gue lagi sensitif, melankolis, dramatis. Sekarang gue lagi ngedengerin playlist khusus ketika gue lagi mellow.



No comments:

Post a Comment

Please, say something. But, NO SPAM and NO ANONYMOUS. Thank you. ^^;