Thursday, March 6, 2008

di torry coffee and square burger

Tugas individu Psikologi Entrepeneurial pengganti UTS adalah menulis tentang pengusaha sukses. Pengusahanya bisa siapa saja. Mau Bill Gates, Aburizal Bakrie, ato siapa ajalah bebas. Tapi, kalo ada wawancaranya langsung bisa dapet tambahan nilai 10% dari nilai yang udah kita dapet. Gue jadi bingung mau nulis tentang siapa? Gue mana kenal pengusaha di Jakarta dan sekitarnya. Gue ampe minta referensi nama pengusaha sama Pak Faisol. Dan referensi yang diberi Pak Faisol ya nama-nama pengusaha yang tinggal di Bandar Lampung. Gue jadi mikir agaknya susah lah ya kalo gue wawancara salah satu dari mereka? Masa’ gue harus kesono sih hanya untuk wawancara? Mau wawancara lewat telpon jelas aja tekor. Interlokal gitu loh… Tapi, referensi dari Pak Faisol tetap gue simpan sebagai cadangan. Siapa tahu aja gue gak berhasil dapetin pengusaha disekitar Jakarta sini. Alhamdulillah, Edina muncul sebagai malaikat penolong gue. Dia nyodorin nama Torry ke gue. Mas Torry ini seorang pengusaha kafe di bilangan Kalimalang. Nama kafenya “Torry Coffee and Square Burger”. *Eh, bener gak sih, Din?*

Sebelumnya gue sempat gamang mau mewawancarai Mas Torry. Maklum lah gue kan orangnya bisa dibilang sebagai antisosial. Susah bergaul dengan orang lain, apalagi dengan orang yang tidak gue kenal sebelumnya. Gue takut wawancara gue dengan Mas Torry ini bakal berantakan karena gue yang diem gak tau mau ngomong apa kaya’ ayam penyakitan. Tapi, yang namanya tugas tetep tugas. Gue gak mungkin dapet dispensasi tugas hanya karena gue gak bisa wawancara. So, setelah mengumpulkan keberanian gue pun menghubungi Mas Torry. Gue minta kesediaannya untuk diwawancarai. Alhamdulillah beliau tidak berkeberatan. Janji wawancara pun dibuat, hari Selasa sore (04/03).

Janjinya sih emang Selasa sore sekitar jam 4, tapi gue kerajinan dateng jam 14.30 gitu deh. Dan lo mau tau wawancaranya dimulai jam berapa? Sekitar jam setengah enam sore! Beuhh,, nunggu berapa jam tuh gue? Dan tentunya keluar duit berapa coba gue untuk minum dan makan di kafe-nya Mas Torry? Gak mungkin dunk gue duduk nongkrong diem gak pesen apa-apa (Smoothy Manggo-nya enak lohh…)? Sambil nunggu, gue nulis-nulis gak jelas gitu deh… Gue juga foto-foto. Nah, pas gue lagi asyik ambil foto ada salah satu karyawan Mas Torry yang nyamperin gue terus nanya, “Mbak darimana ya? Kok foto-foto ya? Ada perlu apa ya? Harusnya minta ijin dulu ya. Jangan asal foto. Kan ada etikanya. Ada sopan santun. Kulo nuwun gitu…” Buset dah… Nih orang ngajarin gue sopan santun? Agak-agak tersinggung sih gue. Baru tau lho gue di kafe gak boleh foto-foto. Kalo emang gak boleh foto mbok ya dipasang gitu poster yang ada gambar kamera yang dicoret. Atau pasang baliho bertuliskan, “Dilarang membawa kamera. Bukan area untuk foto-foto.” Kalo begitu kan jadinya jelas dan gue bakal terima kesalahan gue karena udah ambil foto sembarangan. Lah ini kan kagak ada papan peringatan apapun. So, gue bebas dunk foto-foto disana? Tapi ya sudahlah. Biarkan saja.

Back to topic, gue kok jadi deg-degan ya pas mau wawancara? Oh God… I really need help!! Gue gak mau wawancara jadi berantakan karena entah itu gue yang bertanya dengan “rapid-fire questions” atau grogi atau bingung mau ngomong apa atau hanya nudging probe alias angguk-angguk kepala. Dan sekali lagi Edina menjadi pahlawan gue. Dia dateng nyamperin gue di Torry CafĂ©. Dia membantu gue melewati tahap wawancara ini. *Edina, a big big big thank you! Makasih banyak yaaa…* Edina tau gue memiliki masalah dengan sosialisasi. Dia juga tau gue canggung ketemu orang baru. So, pas wawancara berlangsung dia sangat sangat sangat membantu gue. Dia mencairkan suasana garing yang udah capek-capek gue bangun *ahahaha,, lebay!*. Wawancara dengan Mas Torry pun berjalan dengan lancar kaya’ jalan tol. Selain mendapat bantuan dari Edina, gue juga beruntung dapet pengusaha yang supel banget. Mas Torry itu enak banget diajak ngobrol. Orangnya ramah. Sepertinya Mas Torry mengerti kekurangan gue (interviewer amatir yang grogian), so tanpa gue harus bertanya lebih jauh beliau udah jawab panjang lebar. Misalnya untuk pertanyaan, “Bagaimana asal mula Torry Coffee ini?” Dan Mas Torry pun mulai bercerita dari awalnya kerja dimana aja, nganggur berapa lama, sampe akhirnya ada yang memberi beliau modal untuk membuka usaha. Wuuuiiihh… Bener-bener wawancara yang menyenangkan! Berasa seperti ngobrol sama temen aja. Santai banget. Tegang gue langsung ilang dan gue jadi semangat untuk mewawancarai beliau. Seandainya nanti semua yang jadi subjek wawancara gue seenak Mas Torry, gue yakin gue bakal dapet nilai bagus setidaknya dapet A untuk verbatim, ahahaha….

Wawancara berlangsung kurang lebih sejam. Selama sejam itu banyak sekali yang gue dapet dari wawancara dengan Mas Torry. Banyak insight yang gue dapet dari beliau, seperti jangan mudah menyerah, harus punya niat yang kuat, jangan sombong, ah… pokoknya banyak. Walaupun terdengarnya klise tapi ketika keluar dari mulut beliau, gue ngerasa tidak seperti digurui. Asik aja rasanya mendengar petuah-petuah dari Mas Torry. Selesai wawancara, gue diajak nongkrong-nongkrong dulu sama Edina di Torry Coffee. Gue disuruh nemenin dia makan. Berhubung gue orangnya susah untuk berkata “Tidak” alhasil gue nemenin dia. Malah gue ikutan pesen steak yang sama seperti yang Edina pesen. Selagi nunggu pesenan gue dateng, si Edina pinjem kamera gue dan dia langsung foto *dasar Edina banci kamera!*

What a great night! Also a great interwiew! I think Torry Coffee will be one of my favorite places to hang out.

n.b.: kapan-kapan gue masukin yaa fotonya…



2 comments:

  1. wah postingannya panjang dan padat...

    ReplyDelete
  2. @hanggadamai
    bacanya pusing gak, mas? hehehe...

    ReplyDelete

Please, say something with real names. But, NO SPAM and NO ANONYMOUS. Thank you. ^^;