Sunday, March 2, 2008

Gue sekarang sedang butuh pelarian. Pelarian dari apa? Emang seberat apa sih masalah yang sedang gue hadapi sampai” gue membutuhkan pelarian? Ehm… Sebenarnya masalah klasik, masalah standar, dan mungkin masalah ecek-ecek bagi sebagian orang. Berhubung gue-nya aja yang menganggapnya berlebihan atau bisa juga gue yang cengeng makanya gue sekarang butuh pelarian itu. Oke,, tapi apa masalahnya? Another tragic romance yang sedang gue alami sekarang… Gedubrak… Blakbluk… Brakbrukbrak… *jatuh terguling-guling*

“Haiah, Kimi… Kok ya hanya masalah percintaan itu kamu sampe butuh pelarian sih?” Gue cuma bisa bilang setiap orang berbeda-beda. Setiap orang punya caranya masing-masing untuk mengatasi setiap masalahnya. Setiap orang juga memiliki pendekatan yang berbeda setiap menghadapi masalahnya. Termasuk gue. Cara gue menghadapi masalah atau kisah romansa yang sedang gue alami sekarang mungkin berlebihan bagi sebagian orang. Bahkan mungkin ada yang berkomentar, “Ya Alloh… Sampe segitunya si Jeung Kimi ini…” Oke…Oke… Gue terima apapun komentar dari kalian semua. But, I’ve got my own reasons.

Kenapa gue butuh pelarian? Gue butuh sesuatu entah itu barang, benda, atau manusia untuk mengalihkan pikiran gue dari si Pertamax (nama samaran cowok ini Pertamax yaaa…! Hehehe,,,) ini. Bukannya apa-apa. Perasaan gue sekarang ke dia adalah gue lagi ngebet-ngebetnya, lagi naksir-naksirnya, lagi suka-sukanya ma dia. Sayangnya dia udah punya cewek which is fine for me. Gue emang udah terbiasa naksir cowok yang out of reach. Biasanya juga kalo gue naksir cowok hanya sebentar. Sekarang naksir dan dalam waktu seminggu juga udah lupa. So, gak masalah juga toh cowok itu udah punya pacar atau belum? Karena gue akan melupakannya dalam waktu sekejap. Well, problem is Mas Pertamax ini kawan kuliah gue. Gue ketemu dia setiap hari. Kans gue (halah bahasanya!) untuk semakin suka sama dia pun terbuka lebar. Gue takutnya dengan semakin seringnya berinteraksi entah itu ketemu setiap hari atau ngobrol, perasaan gue bakal berubah dari yang tadinya hanya sekedar suka menjadi suka banget. Nah, kalo udah suka banget bisa berubah lagi menjadi sayang banget. Kalo udah sayang banget ya susah toh Mas/Mbak/Om/Tante bagi saya untuk melupakan Mas Pertamax ini? Berdasarkan pengalaman gue yang telah lampau butuh waktu minimal tiga tahun untuk ngelupain cowok yang pernah gue sayang. Gue gak mau mengalami hal itu lagi. Gue gak mau gue sayang sama seseorang yang gak sayang sama gue. Gue gak mau perasaan gue terbuang percuma untuk cowok yang bahkan mengenal gue pun tidak. Intinya gue gak mau bertepuk sebelah tangan. Karena berdasarkan pengalaman hal itu sungguh menyakitkan. Oleh karena itulah kenapa gue butuh pelarian. Pelarian bisa membantu gue mengalihkan pikiran gue dari Pertamax. Pelarian bisa membantu gue melupakan dia. Pelarian bisa menyibukkan gue ke hal lain alih-alih memikirkan dia. Sekarang…ada yang bisa membantu gue menemukan pelarian itu? Karena gue sendiri gak tau gue harus ngapain, gue harus kemana,… Gue bingung… Gue stucked… Huuuhhh… *menarik nafas panjang*

Di saat-saat gue seperti ini, untung Angel ngajakin gue latihan aikido. Yup, I think I need it. Gue butuh kegiatan yang bisa membuat gue melupakan sejenak si Mas Pertamax. So, Sabtu kemarin gue latian aikido di Pusgiwa UI. Sebelumnya gue gak pernah ikut latian aikido yang setiap hari Sabtu. Gue biasanya ikut latian yang hari Selasa dan Kamis. Ternyata yang latian pas hari Sabtu banyak juga ya? Rame banget. Jadi agak merasa kurang nyaman gue… Tapi pas udah lama-lama gue ngerasa enjoy. Malah gue bisa menyibukkan diri gue dan melupakan Mas Pertamax. Setidaknya untuk sementara…

Gue latian aikido kurang lebih tiga jam. Melelahkan sih tapi menyenangkan. Apalagi selesai latian, kami pada foto-foto. Ahahaha,,, ternyata anak-anak aikido pada banci kamera ya?! Termasuk gue. Btw, gue kok sekarang jadi banci kamera sih? Hihi…





Hehehe,,tetep semangat aja di depan kamera meskipun capek abis latian. Dasar manusia banci kamera!! *pissss…*

Lalu, apakah gue sudah berhasil melupakan Pertamax? Ehm… Belum. Tadi bisa sih melupakan dia pas latian. Selesai latian ya keinget lagi. Hehehe,,, Tapi, gue yakin gue pasti bisa lupain dia kok. Pelarian alias kegiatan gue yang sudah menghadang di depan mata: latian futsal, latian aikido, tugas-tugas yang menumpuk, dan juga persiapan menghadapi UTS. Yuhuuu…… Gue rasa gue bisa lupain dia!! Yesss…!!! *loncat-loncat kesenengan*



2 comments:

  1. ooh...ternyata sudah pernah (punya) pacaran toh? gimana sih rasanya punya pacar? *gubrak!! pura2 gak tau aahh... :D
    hetrik gak? hehee....

    ReplyDelete
  2. @eriek
    huueee... Maksud lo(hh)??

    ReplyDelete

Please, NO SPAM and NO ANONYMOUS. Thank you. ^^;