Saturday, March 15, 2008

# iseng

pengen surat-suratan lagi

Pernah punya sahabat pena? Gue pernah. Dulu sahabat pena gue lumayan banyak. Ada yang tinggal di Aceh Timur, Kuningan (Jawa Barat), Kalimantan, Surabaya, ehm… dimana lagi ya? Lupa gue. Pokoknya dalam seminggu itu gue bisa terima 3 – 4 surat.

Kalo gak salah gue punya sahabat pena pertama kali sewaktu gue kelas empat SD. Suatu hari tau-tau gue dapet surat dari orang yang gak gue kenal yang tinggal di Langsa, Aceh Timur. Dia tau alamat gue dari majalah Bobo. Waktu itu gue iseng-iseng kirim sepuluh bungkus kosong Chiki rasa kaldu ayam ke majalah Bobo untuk ikutan kuis dan gue dapet hadiah jam tangan Star Wars (itu hadiah pertama gue dari ikutan kuis dan sialnya jam itu ilang). Gue pamerin surat itu ke bokap gue. Hahaha,,, seneng banget rasanya dapet surat dari seseorang. Apalagi orang yang tempat tinggalnya jauh dari gue dan dia pengen jadi temen gue. Dan gue pun membalas surat dia. Sejak saat itu gue pun jadi keranjingan dengan yang namanya korespondensi.

Gak puas cuma satu sahabat pena, gue mulai mencari-cari sahabat lain. Gue nyari di majalah, tabloid, ampe buku khusus sahabat pena terbitan PT Pos Indonesia punya Tari, sepupu gue. Gue kirimin surat ke orang-orang yang juga memiliki hobi yang sama dengan gue. Sayangnya, dari semua yang gue kirimin surat gak semuanya membalas surat gue. Yah… Itulah dukanya hobi korespondensi. Jangan pernah berharap semua orang mau membalas surat elo.

Sayang banget gue udah berhenti lama dari berkorespondensi. Mungkin sejak SMP gue berhentinya. Entah itu gue yang tidak membalas surat-surat dari sahabat pena gue atau mereka yang tidak membalas. Dan sekarang gue sedang rindu masa-masa itu. Masa dimana gue gak sabar menunggu balesan surat dari sahabat pena gue itu. Gue selalu menantikan kedatangan Pak Pos berharap dia mengantarkan surat untuk gue. Atau waktu gue rela gak jajan hanya untuk beli perangko dan amplop surat. Sekali belinya perangko 10 buah. Atau waktu gue jalan kaki dari rumah gue ke kotak pos buat masukin surat. Jarak dari rumah ke kotak pos bisa terbilang jauh untuk ukuran anak kecil umur sepuluh tahun. Atau waktu gue ngelepas perangko dari surat-surat sahabat pena gue. Karena hobi gue itu gue jadi rajin ngumpulin perangko (sekarang entah hilang kemana album perangko gue itu… Siiggh… Emang gue ini a lousy keeper). Atau waktu gue bikin tempat khusus untuk menyimpan surat-surat dari sahabat pena gue. Tempat khusus itu gue bikin dari potongan-potongan kecil kardus yang gue rekat dengan lem. Sebelumnya potongan-potongan itu gue bungkus dengan kertas kado biar lebih cantik. ^^; (Dan yah… sekarang gak tau deh surat-surat itu dimana? Emang bener-bener deh gue ini gak bisa menyimpan barang…).

And I’m wondering until now masih ada gak ya orang bertahan dengan hobi korespondensi di saat teknologi canggih seperti sekarang ini? Dimana udah ada sms, 3G, e-mail, chatting, yah you name it lah! Apa masih ada orang yang rela panas-panasan jalan ke kantor pos buat ngepos surat? Atau buang uang sekian puluh ribu hanya untuk beli perangko sepuluh biji (sekarang perangko pake yang Rp 3.000 kan?)?

Banyak orang bilang lebih murah sms, lebih enak chatting, atau lebih keren e-mail. Ya…ya…ya… Gue sendiri tidak memungkiri hal itu. Gue setuju banget malah, tapi menurut gue pribadi secanggih dan sehebat apapun teknologi itu tetap tidak bisa mengganti kenikmatan berkorespondensi. Bagi gue tetep ada kepuasan tersendiri dari korespondensi yang tidak bisa digantikan oleh sms, chatting, atau e-mail. Ada yang setuju dengan gue?

p.s.: Huuuaaa… Menulis entry ini membuat gue teringat dengan sahabat pena gue yang di Langsa itu. Apa kabar dia ya sekarang? Huuuaaaa………. Jadi ingin menangis saiah. :((

1 comment:

  1. hallo kakak.. salam saya sinta dari jogja, kalo berkenan mari kita sahabat pena-an.. saling bertukar kabar dan mengenal via surat. kayaknya bakal seru tuh :)

    ReplyDelete

Please, say something with real names. But, NO SPAM and NO ANONYMOUS. Thank you. ^^;