Sunday, March 23, 2008

# jalan-jalan # life

trip to bandung

Niat mulia gue sih liburan empat hari ini mau gue habiskan berduaan dengan tugas tercinta gue. Gue mau menyelesaikan tugas esai Psikologi Media. Esai gue sih rencananya mengenai kampanye negatif menurunkan minat orang-orang untuk ikut pemilu. Well, apapun tema esai itu sampe liburan empat hari itu pun berakhir *hiksss…* gue belum ngerjain esainya. Bahkan menyentuhnya pun tidak. Hehehehe… *menyengir tanpa dosa*

+ “Lah, nih bocah. Emang empat hari liburan lo kemana aja, Kim?”

Begini ya, Kawan-kawan semuanya… Hari Kamis (20/03) pagi gue diajakin ortu gue tersayang itu ke Bandung. Kakak sepupu gue yang sebelumnya kagak pernah gue liat karena gak pernah ketemu menikah. Sebenarnya sih tidak ada kewajiban bagi gue untuk dateng. Berhubung gue sadar kalo kenal dan dekat sama saudara itu perlu, so gue mutusin untuk ikut. Selama ini kan gue gak begitu aktif ke acara-acara keluarga. Akibatnya ya gue tidak begitu dikenal di keluarga sendiri, terutama keluarga dari nyokap. Sediiih deeehhh… Kemarin aja pas gue lagi duduk ada yang nyamperin gue terus nanya, “Ini siapa ya? Anaknya siapa?” Gubrraaakksss… Se-unfamous itu kah gue??? *mikir* Alasan lainnya sih gue pengen ketemu sama Cak Mira. Bajiguuuuuurrrrr………………………!!! Gue kangen berat sama kakak sepupu gue satu ini. Setahun lebih kagak ketemu, gila!! Arrrggghh……… Sekalinya ketemu dia udah mau married. Ya Alloh… Seandainya gue bisa mengulang waktu dan memperlambat waktu… Huuuhh… *menarik napas*

Lucunya, pas gue ketemu sama Cak Mira kok ya gue nangis siiihh?? Otomatis gitu aja nangis. Beeuhh,,, diliatin banyak orang tapi gue cuek bebek aja. Gue tetep meluk dia terus air mata gue keluar. Dan pas pamitan pulang pun gue nangis lagi! *MasyaAlloh, Kimi…* Memang sih pas disana gue gak peduli ma tatapan orang-orang yang amazed ngeliatin gue. Mungkin mereka heran, “Nih anak kenapa di pesta orang kok tau-tau nangis?” Tapi, pas gue inget-inget lagi sekarang kok ya gue jadi malu sendiri yaaaaaa??? *Haiah, Kimi… Kimi… Kamu itu ekspresif sekali sih jadi orang?*

Selesai pesta, gue ma ortu langsung balik ke Jakarta. Padahal udah ditawarin nginep di rumahnya Cak Mira. Pengen sih tapi gak bisa. Soalnya Jumat (21/03) pagi kan ortu gue udah balik ke Tanjung Karang. Kalo gue langsung nginep nti gue gak dikasih duit dunk sama ortu gue? Rugi geh Mamangnya, Dek… So, niat gue balik ke Jakarta dan setelah ortu gue pulang dan tentunya setelah gue nodong mereka gue langsung kabur ke Bandung. Gue udah janjian sama Cak Mira untuk ngejemput gue di Leuwipanjang. *Tips buat mereka yang mau pertama kali ke Bandung : berangkatnya jangan dari terminal Rawamangun! Gak ada bus yang ke Bandung. Pengalaman, cuy…* Gue berangkat dari Kampung Rambutan sekitar jam sepuluh pagi dan sampe di Leuwipanjang jam satu siang. Sempet cari-carian dengan Cak Mira, tapi untungnya ketemu juga. Kalo gak ketemu langsung balik lagi gue ke Jakarta. :|

Kami gak langsung ke rumah Cak Mira di Ujungberung, tapi mampir dulu di Pizza Hut Kiaracondong. Cak Mira mau bayar utangnya yang, “Kalo Cak punya pacar nanti Cak bakal traktir Ayu di Pizza Hut.” Hoho,, kebetulan sekali saya sedang kelaparan! Belum makan siang nih… Dan untuk sementara janji gue pengen nyamperin Cecep, gue pending dulu deh. Jalan-jalan sama Cecep hari Sabtu aja. Nti gue datengin tuh anak langsung ke Unpad-nya. Kurang baik apalagi coba gue ini? Jauh-jauh dari Jakarta dengan niat nyamperin sahabatnya… *gombalisme mode ON*

Hari Sabtu (22/03) gue dianterin Cak Ika ke Unpad. Mau jalan sendiri gue kagak tau rute. Nti gue tersesat di Bandung… Nti ada yang menculik gue… Kasian kan emak bapak gue kalo gue ampe diculik? Gue kan anak kesayangan mereka… Nti mereka stres, tidak bergairah, hidup tidak tenang,… Oke, penyakit lebay gue kambuh. Lanjut yang tadi, gue janjian ma Cecep di Unpad. Cecep memberikan gue touring sebentar di FE-nya. “Ini tempat orang-orang biasa berhotspot, Kim… Ini tempat… Itu tempat… Bla… bla…” Gue sih kagak ngedengerin dia ngomong apa soalnya gue lebih fokus mencari jejaka tampan yang sedang sendirian disana… Bagaikan elang yang siap menyambar mangsanya! *halah, apaan sih gue ini??* Selesai touring, Cecep ngajakin makan somay di deket Unpad sono. Tinggal ngesot langsung sampe. Katanya sih somay ini enak banget. Top abiz! Meski bayar sewa buat naruh gerobaknya aja enam juta sebulan, tapi sehari si abang somay bisa jual lima ratus biji! Yah,, tinggal dikaliin aja Rp 1500. Kalo weekend, bisa jual seribu biji… Yah,, itu mah nyetak duit banget namanya. Kenyang makan somay dan sop buah, kami balik ke Unpad. Soalnya Cecep ada rapat dan dengan setia gue nungguin dia. *Beeuhh,, Cep… Kurang baik apa coba sahabatmu ini?* Selesai rapat, cerita sesungguhnya baru dimulai. Bayangkan, untuk membuat cerita inipun Cecep rela bolos kuliah praktikum! Mungkin kalo Cecep baca entry ini dia gantian bilang, “Beeuhh,, Kim… Kurang baik apa coba sahabatmu ini?” Oke, Cep… Makasih ya udah rela bolos demi nemenin gue keliling-keliling Bandung

Tujuan pertama yaitu Paris Van Java. Muter-muter sebentar disana lalu kami makan es krim di gelato (or whatever the name is). Sambil makan es krim, kami saling bertukar cerita atau lebih tepatnya melacur alias melakukan dan mendengarkan curhatan. Setelah puas nongkrong di gelato, Cecep ngajakin gue ke Roemah Keboen di daerah Jalan Riau. Kalo kata Cecep sih ini restoran baru dan dia sendiri belum pernah coba. Saran gue sih untuk yang belum pernah ke resto ini : Selama masih ada tempat makan lain lebih baik hindari deh tempat ini. :D Lagi-lagi disini kami melacur. Cecep curhat masalah dia dan gue curcol (curhat colongan, red.) mengenai masalah gue. Untuk mengganggu konsentrasi Cecep, sengaja gue tiba-tiba nyeletuk, “Cecep……… Gue suka sama si anu…!” Dan dia langsung, “Ahhhh… Ya udah, kejer sono!”

Cukup lama sih kami duduk-duduk gak jelas disini. Makanan udah lama abis tapi kami berdua tetep aja betah nongkrong. Tetep cerita-cerita gak jelas yang muter-muter bagaikan lingkaran setan. Berhubung di luar juga hujan deras jadinya ya kami terjebak di Roemah Keboen lebih lama. Keluar dari sana udah jam setengah enam sore aja. Yah,, seharian baru nongkrong di dua tempat? Gak apa-apa sih sebenarnya. Bisa spending more time dengan Cecep itu yang lebih penting bagi gue. Udah dua tahun lebih kagak ketemu, cuma ngobrol lewat Y!M atau smsan. So, kemarin itu menurut gue berharga banget. Soalnya, gue mulai mengenal Cecep lagi. Memang dua tahun yang hilang gak bisa ditebus dengan hanya satu hari penuh jalan bareng. Tapi setidaknya hal itu bisa dijadikan permulaan untuk kembali membangun kedekatan gue sama Cecep. Perlahan gue bisa mengenal Cecep lagi, gue bisa tau cerita-cerita dia, gue jadi tempat ceritanya dia, oh… friendship itu sungguh menyenangkan! Benar kan, Cep?

Sehabis dari Roemah Keboen, Cecep nganterin gue ke Terminal Tas. Gue mau ngasih tas untuk Cak Mira. Kado pernikahan untuk dia dari gue. Bukan hal yang lazim ya orang married dikasih tas? Ho,ho,ho… Berarti gue pelopornya! Berhubung udah malem, acara jalan-jalannya pun harus disudahi. Cecep dengan baik hatinya mengantarkan gue sampai ke terminal Cicaheum. *Cep, beruntung banget deh cewek yang ngedapetin lo sebagai pacarnya. What a gentleman you are!* Nti dari sana gue dijemput sama Cak Ika.

Ah yaa… What a tiring-but-fun day. Dan gue menutup hari Sabtu itu dengan senyum. Puas banget gue. Rasanya gue belum puas muter-muterin Bandung. Gue belum mau balik hari Minggu ini, tapi gue harus. Dan sekarang sambil mengetik entry ini, gue menyusun rencana untuk trip berikutnya. Kemana tujuan berikutnya? Kapan? Ah… sungguh jiwa berpetualang saya sedang berada di puncaknya.

23 Maret 2008

2 comments:

Please, say something with real names. But, NO SPAM and NO ANONYMOUS. Thank you. ^^;