Friday, April 4, 2008

friendship is (not) forever

Pernah mengalami punya sahabat yang dulunya deket banget dan lama kelamaan sekarang menjadi jauh, jauh, dan jauh sampe ujung-ujungnya hanya untuk sms pun berasa asing? Dan lo sendiri gak tau kenapa hubungan lo dengan sahabat lo itu bisa jauh? Kalo dulu smsan bisa ngalir bebas membahas apa aja, sekarang lo kirim sms ke dia hanya untuk sekadar formalitas biar gak kehilangan kontak. Kalo dulu smsan bisa hampir setiap hari, sekarang smsan seminggu sekali pun udah bersyukur. Pernah mengalami hal ini? Gue pernah. Sedang.

Dulu gue pengen banget punya sahabat yang bisa awet sampe gue beranak-cucu. Sempet mengkhayal ntar keluarga gue dengan keluarga dia kumpul bareng dan kami bernostalgia mengingat ketololan-ketololan yang pernah kami lakuin di masa muda. Nyatanya? Mempertahankan persahabatan itu sampe gue di tahun kedua kuliah pun susahnya minta ampun.

Berarti benar kata orang bahwa sebaiknya kita jangan terlalu banyak berharap. Boro-boro bermimpi. Karena kalo mimpi itu tidak tercapai hanya kekecewaan mendalam yang lo dapet. Gue tahu banget rasanya bagaimana.


**Untuk : Kamu

Kalo lo baca tulisan ini gue cuma pengen lo tahu gue sayang banget sama lo. Gue gak mau kehilangan lo karena lo sahabat terbaik yang pernah gue miliki. Karena elo yang berada di samping gue di saat-saat masa terapuh gue. Karena elo yang dengan setia mendengarkan semua curhatan sampah gue.

Gue pengen banget kita kaya’ dulu lagi. Saat dimana gue bisa ngerasa nyaman untuk cerita apa aja ke elo. Tapi entah kenapa rasanya susaaaah banget untuk seperti dulu? Kenapa? Lo bisa jawab? Karena gue gak tahu jawabannya apa.

Dulu kita gak pernah ribut. Becanda mulu. Tapi, kenapa makin lama persahabatan kita ini harus diwarnai dengan banyaknya keributan? Jujur, gue merasa hubungan kita udah gak sehat lagi karena kita sering ribut. Gue gak bisa memahami lo lagi. Mungkin sama halnya dengan elo yang gak bisa memahami gue lagi.

Gue gak bisa secablak dulu lagi. Gue takut gue salah ngomong ke elo. Gue takut bikin lo tersinggung yang ujung-ujungnya bikin lo marah ke gue.

Siigggghhh……………… *menarik napas panjang* Gue gak tahu lagi harus ngapain. Makin lama lo makin jauh dari gue (atau gue yang menjauh?). Semakin membuat gue untuk mengikhlaskan elo pergi dari gue. Semakin membuat gue sadar kalo gue gak bisa memiliki elo selamanya. Dan membuat gue terbangun dari mimpi-mimpi indah gue tentang persahabatan kita. It’s time for me to face the truth.

Kalo memang kita udah gak bisa mempertahankan persahabatan ini lagi, well… ya sudah. Lepaskan saja. Ikhlaskan. Tapi, izinkan gue menyimpan semua kenangan indah bersama lo. Izinkan gue untuk mengukir nama lo di hati gue. Atas nama persahabatan, gue sayang sayang sayang banget sama elo. Dan mungkin gue gak akan pernah sayang sama orang lain sebesar rasa sayang gue ke elo. Karena lo sangat berharga bagi gue. Karena elo gak akan pernah tergantikan oleh siapapun.

*dan gue pun menangis ketika menulis ini*



No comments:

Post a Comment

Please, say something with real names. But, NO SPAM and NO ANONYMOUS. Thank you. ^^;