Wednesday, June 18, 2008

# life

Kamar Baru

Tidak terasa sudah dua semester saya ngekos di tempat yang sekarang. Dua semester sebelumnya saya tinggal sama kakak perempuan saya di Condet. Karena sekarang dia sudah pindah ke Bandar Lampung, saya memutuskan untuk ngekos aja. Bisa sih saya numpang dengan kakak perempuan saya satunya yang di Duren Sawit, tapi males ah. Capek pulang-pergi Jakarta-Depok naik kereta. Lagian saya kan pasti bawa laptop. Wah… mempertaruhkan nyawa itu namanya bawa laptop tiap hari naik kereta. :)

Teman saya, Angel, yang merayu saya untuk ngekos disini. Sebenarnya sih bukan merayu, tapi kami udah janjian kalo kami akan ngekos di tempat yang sama. Dengan pertimbangan kalo saya ada kesulitan tugas, minjem buku, dan seterusnya tinggal ngesot sampe deh di kamar Angel. *nyengir*

Awal-awal ngekos sih saya sempet punya pikiran ingin pindah. Ingin mencari kos yang kamarnya lebih sedikit. Meskipun sedikit kan setidaknya akan lebih kekeluargaan. Nah, kos saya ini kamarnya aja 60 biji! Rame banget kan? Saya yang bisa dibilang memiliki sedikit masalah dengan yang namanya sosialisasi merasa sedikit terisolir. Yang saya kenal di kosan ini hanya Angel. Itupun kenalnya karena dia teman kuliah, satu kelas, satu kelompok, pokoknya dimana ada Kimi disitu ada Angel. Ahahahaha…

Tapi, saya pikir toh tidak ada salahnya dijalani satu atau dua bulan terlebih dahulu. Kalo gak suka ya tinggal keluar dan cari kosan yang lain yang lebih nyaman, ada tv kabel, akses internet 24 jam, tapi bulanannya gak jauh beda dengan kosan saya (sebulannya Rp 370ribu). Ahaha… Itu mah ngimpi kali yeee?? Hihihi… Dan ternyata setelah dijalani saya kok jadi betah ngekos disini? Saya jadi akrab sama Mbak Ida, yang jaga kosan. Mau makan enak dan murah? Tinggal beli sama Mbak Ida. Mau nyuci? Tinggal bayar ke Mbak Ida. Pokoknya Mbak Ida TOP BANGET deh!! *lah ini ngomongin kos apa Mbak Ida sih??*

Bertahanlah saya ngekos disini sampai akhirnya saya melihat spanduk iklan di Stasiun UI. Waktu saya lagi duduk-duduk nunggu kereta ke Jakarta, saya melihat spanduk yang bacaannya “Kosan baru blabla. Hubungi Mbak Iniitu.” Oke, harus diakui pikiran ingin-pindah-kos itu muncul lagi. Iseng-iseng saya sms contact person-nya *halah*. Isi sms saya itu saya menanyakan berapa biaya sewa kosnya perbulan dan dapat apa aja? Tidak lama saya ditelpon dari Mbak Contact Person itu.

Mbak CP : Halo, dengan siapa saya bicara?

Saya : Saya Ayu, Mbak.

Mbak CP : Iya, Mbak Ayu. Saya Axxx yang punya kosan. Saya sekarang lagi dikosan. Mbak Ayu mampir aja dulu kesini. Liat-liat.

Saya : Aduh, maap banget… Sekarang saya lagi nunggu kereta mau pulang ke rumah kakak. Ng… Kosnya sebulan berapa ya, MbaK?

Mbak CP : Mau yang pake AC atau gak? Kalo yang gak pake AC Rp 950ribu. Dapet dipan, kasur, lemari, meja, kamar mandi di dalam, kipas angin, dan listrik gak nambah biaya lagi.

Saya : Wah, mahal juga ya…

Mbak CP : Memang sedikit mahal, tapi ini kosannya baru (dibangun) kok. Kamarnya luas, ventilasinya bagus, pokoknya nyaman deh. Memang ada sih kosan yang harganya lebih murah tapi ya gitu deh… *deg! Merasa tersindir saya! Hehehe…*

Saya : Oh, gitu ya. Ya udah. Makasih Mbak atas infonya. Kalau ada waktu InsyaAlloh saya kesana.

Mbak CP : Sama-sama.

Haduh, 950ribu sebulan?! Pake kipas angin?? Haduh, maap deh… Uang segitu ya mending saya tabung buat nambah-nambahin isi tabungan saya aja di bank. Lumayan buat nambah-nambah biaya hp baru entar ^_^. Lagian saya jamin ayah saya mana mau ngeluarin duit segitu tiap bulan hanya untuk biaya ngekos. Tapi, saya tetap ingin pindah… ingin suasana baru. Dan setelah saya pikir-pikir kenapa saya gak pindah kamar aja?? Ahahahaha……… IDE BAGUS!! Lagian gak repot-repot amat pindahan kamar dibandingin pindahan kosan. Bener kan?

Saya mulai pindahan tadi pagi jam 6.30 sendirian. Saya bersihin kamar sendirian, ngangkutin barang-barang sendirian, buku-buku kuliah yang tebal-tebal itu yang lebih pantes dipake untuk nimpuk anjing, badan saya langsung pegal linu encok semua. Sedih deh Mas David Cook gak ngebantuin saya. Soalnya dia lagi sibuk tur sih… *ditimpuk telor* Hiks,,hiks,,

Eniwei, selama hampir dua setengah jam saya sibuk pindahan kamar dari lantai bawah ke lantai atas, akhirnya kelar juga. Alhamdulillah… Jadi, Kawan-kawanku semua sekarang saya resmi jadi penghuni kamar 19C di kos Pondok Sawo. *tersenyum*

17 Juni 2008

2 comments:

  1. wah....paling enak kamar atas tuch....apalagi ngadep ke jalan....bisak ngliat pemandangan.... :)

    ReplyDelete
  2. ngeliat pemandangan apaan?? Mana ada pemandangan di depok...

    ReplyDelete

Please, say something with real names. But, NO SPAM and NO ANONYMOUS. Thank you. ^^;