Friday, June 6, 2008

Menunggu dan Tidur

Kemarin ayah saya dapat tugas ke Batam dan hari itu juga ia balik ke Jakarta. Rencananya saya akan menjemput beliau di Bandara Soekarno-Hatta dan setelah itu kami akan ke Sushi Tei. Rencananya sih begitu…, tapi gagal bo’! Ngeselin banget!!

Pesawat ayah saya rencananya berangkat dari Batam jam 5 sore, jadi sampai di Jakarta sekitar jam 7 malam. Supaya tidak terjebak macet, saya berangkat dari Terminal Pasar Minggu sekitar jam 5 kurang naik bus Damri. Sialnya pas bus udah berangkat, ayah saya nelpon bilang kalo pesawatnya di-delay satu jam. Ayah saya juga bilang kalo saya capek mending gak usah jemput beliau.

Sialan!! Kenapa itu pesawat pake acara delay segala?? Tapi sudah kepalang tanggung. Kan gak mungkin saya teriak-teriak, “Pak, saya turun di sini!! Gak jadi ke bandara.” Gak mungkin juga kan saya dobrak-dobrak pintu, banting-banting diri, atau sampe kejang-kejang buat turun. Bisa sih saya turun, tapi dilempar dari bus. :( Jadinya ya sutralah. Saya tetap bertahan pada rencana semula, yaitu menjemput ayah saya meskipun acara makan malam di Sushi Tei terancam gagal. Demi bakti saya kepada orangtua. *tsssaaaahhhh……gaya banget lo, Kim!!* Gak apa-apa saya disuruh nunggu sejam atau dua jam. Gak apa-apa. Sekali lagi ya demi bakti kepada orangtua apapun akan saya lakukan. Meskipun saya harus sampe ngeronda di bandara nunggu pesawat yang membawa ayah saya dari Batam dateng sambil plak…plok…plak…plok mukulin nyamuk (berhubung bandara Soekarno-Hatta belum bebas dari nyamuk kaaan…). Waduh, sepertinya saya harus bawa lotion anti nyamuk, obat nyamuk bakar, tivi 14 inch, pisang goreng, yah… tinggal nunggu diusir sama pihak keamanan bandara terus dijeblosin ke rumah sakit jiwa. Ntar kalo saya ditanya kenapa sampe nganeh di depan publik, secara diplomatis saya akan menjawab, “Demi bakti saya ke orangtua saya, Pak. Saya mau jemput beliau.” Dan dalam hati saya menambahkan, “Siapa tahu ayah saya jadi terharu melihat keteguhan hati anaknya ini lantas beliau menulis surat wasiat yang menyatakan seluruh hartanya akan dijatuhkan ke saya.” Ahahahaha…… Jadinya ya saya tinggal melirik sinis kakak tertua saya, terus ketawa-ketawa puas sambil kipas-kipas. Haks,,haks,,haks,, *buat anak kecil: DON’T TRY THIS AT HOME!!*

Saya kira tadinya perjalanan ke bandara akan berliku tajam, kerikil-kerikil kecil menghadang, dan entah datangnya darimana tiba-tiba batu-batu karang menumpuk di jalan tol *lebay* yang sekiranya memakan waktu perjalanan berjam-jam. Ternyata… Perkiraan saya salah, Kawan-kawanku semua!! Perjalanan lancar walopun tidak selancar wanita hamil yang melahirkan di air *loh?*. Dan untuk pertama kali dalam sejarah, saya mengharapkan Jakarta macet! Ya, jangan sampe macet total sih. Kalo saya berangkat jam 5, setidaknya saya sampe di bandara jam 7 atau jam 7.30. Syukur-syukur nyampe jam 8 malem jadinya saya cuma nunggu setengah jam. Paling lama satu jam. Itu masih waras. Lah, ini saya nyampe jam 6 dan ayah saya baru sampe jam setengah 9!! Saya nunggu selama kurang lebih dua setengah jam di tempat yang asing bagi saya!! Tempat asing, orang-orang asing, semuanya terasa asing!! Bagaimana kalau saya diculik dokter muda yang warga negara asing? Boleh juga… *halah* Jujur, saya lebih memilih terjebak macet di jalan dibandingkan saya harus nunggu 2,5 jam di bandara. Setidaknya di bus saya bisa tidur. *nyengir*

Sumpah mati, saya benci menunggu. Seperti tadi malam. Dua setengah jam kalo dipake nonton American Pie mungkin gak kerasa. Dipake buat latian aikido, waktu berasa terbang. Dipake buat ngegosip , waktu berasa kurang. Dipake buat main Final Fantasy di PS, oh… kenapa hanya main 2,5 jam?? *merasa rugi hanya main sebentar*

Tapi… kalo dipake untuk menunggu, 2,5 jam itu berasa lamaaa banget! Banyak hal yang bisa gue lakuin dalam 2,5 jam dibandingkan hanya dengan MENUNGGU. Saya bisa melakukan kegiatan yang produktif, misalnya makan (saya jadi kenyang), minum (saya jadi kembung), observasi cowok-cowok ganteng (saya bisa bikin kategorisasi) di mall sambil minum kopi impor dari Arab. Saya juga bisa belajar, membaca, dan menulis. *berasa kembali ke SD* Banyak kegiatan produktif lainnya yang bisa dilakukan tapi bukan produktif bikin anak. At least, not yet. Cari suami dulu. *Mas David Cook, kapan kamu mau melamar aku?*

I HATE WAITING.

Meskipun saya benci menunggu, saya termasuk orang yang bisa sabar dalam menunggu. Kalo orang-orang pada ngoceh gak tahan nunggu antrian, saya saking sabarnya tidak marah kalo giliran saya diserobot orang *berlebihan*. Kalo kakak-kakak saya memaki-maki waktu kejebak macet di jalan dan gak tahan ampe pengen mandi junub nunggu kapan macet ilang terus cepet sampe tujuan, maka gue bisa sabar nunggu. Tanpa menghiraukan umpatan kasar kakak-kakak saya, saya terdiam dalam lamunan. Saya terjebak dalam khayalan sambil melihat keluar kaca mobil. Saya pikir buat apa ngoceh toh dengan ngoceh-ngoceh juga macet gak mendadak ilang. Udah kesel karena macet ditambah ngoceh, ah… nambah-nambahin keriput aja. Sesekali gue melontarkan guyon jayus untuk menceriakan suasana dalam mobil yang udah sumpek dengan umpatan kakak-kakak saya. Tapi, lebih seringnya sih saya tidur. Tidur lebih baik daripada ngoceh. Gak heran saya dapat cap tukang tidur di mobil dari keluarga saya. *siul-siul*

Tidak hanya itu, saya juga sabar menunggu seseorang. Setahun lebih ini saya sudah menunggu dia. Menunggu dalam ketidakpastian. Berharap dia mau menengok ke arah saya barang sebentar. Meskipun dia sekarang sedang terikat dengan orang lain *mungkin dia diiket pake rantai anjing biar gak lepas*, saya dengan sabar menunggu dia. Selama belum ada ijab kabul, masih ada harapan. Selama bendera kuning belum berkibar, there is always hope. See? Bisa lihat kan betapa sabarnya saya? Meskipun saya benci menunggu, meskipun menunggu itu membosankan, saya bisa sabar menunggu.

Bagaimana caranya supaya menunggu itu tidak membosankan? Tidur. Saya berharap saya tidur dan pas saya bangun tau2 dia sudah di depan kamar saya dan melamar saya. Entah berapa lama waktu yang diperlukan untuk tidur, tapi setidaknya saya tidak merasa bosan. Saya tidur. Saya tidak bosan. Bahkan, bisa saja dalam tidur itu saya tidak tahu apa itu bosan dan apa itu menunggu. *bingung dengan bahasa saya? Sama…* Yah… maunya sih begitu. Tapi kan mustahil…

Itulah kenapa saya lebih memilih untuk menunggu di bus Damri yang terjebak macet daripada harus menunggu di bandara selama 2,5 jam tanpa ngapa-ngapain. Setidaknya di bus, saya bisa tidur…



3 comments:

  1. Ada yang berminat menunggu saya sampai saya lelah menunggu dia? *grin*

    ReplyDelete
  2. OOT:
    Bussseeeettttt daaahhhh...postingan yg panjang ini gw libas abis bacanya..huu...
    lw pasti pake hipno pas ngepost ini...
    jarang" loh, gw baca postingannya org sampe habiss...
    km harus bayar saiia..cepatttt...

    ===
    duh, kakandaku lagi menye"...cup cup cup...jgn sedih kak *pasang muka imut*

    ReplyDelete
  3. Ahahahaha............ Tulisan saya memang menghanyutkan! *membaca ulang post ini*

    ReplyDelete

Please, say something with real names. But, NO SPAM and NO ANONYMOUS. Thank you. ^^;