Wednesday, June 18, 2008

# life

A Second Life, A Second Chance

18 Juni 2004 – Di hari ulang tahun ayah saya, beliau memberikan saya Nokia 6600. Saya jadi heran ini yang ulang tahun ayah saya tapi kok saya yang dapet kado?
18 Juni 2008 – Di hari ulang tahun ayah saya, sekitar jam setengah lima sore saya kecopetan di kereta. The Red berganti pemilik!! Hiks… Hiks…
***
Sebuah dialog terjadi beberapa tahun silam:
Kakak : Yu, kamu tau gak ada yang meninggal gara-gara dia ngejer copet di kereta.
Saya : Gimana ceritanya?
Kakak : HP-nya kan dicopet terus dia kejer copetnya. Eh, malah dia yang mati. Bodoh banget gak sih? Demi hp nyawa ilang.
Saya : …
Dulu saya berpikiran sama dengan kakak saya. Orang-orang yang ngejer copet di kereta bukannya barangnya kembali eh malah nyawanya hilang. Harga barang yang gak seberapa itu tidak sebanding dengan nyawa yang hilang. Bodoh sekali, bukan? Dulu saya berpikir begitu. Namun, sekarang setelah saya mengalami sendiri kejadian dicopet orang, saya bisa mengerti kenapa orang-orang mau bertindak bodoh. Saya bisa paham kenapa orang-orang mau berbuat nekad seperti itu. Jawabannya adalah refleks. Refleks mikir “Saya harus kejer copet itu dan mendapatkan kembali barang saya”. Refleks bertindak mengejar copet tersebut. Tidak ada pikiran takut mati atau siapa tahu copet itu temennya banyak atau sejenisnya. Sama sekali tidak ada. Yang ada hanya keberanian dan kenekadan.

Sore tadi saya naik kereta dari Stasiun UI. Setiap hari Rabu dan Sabtu saya pulang ke rumah kakak saya di Duren Sawit karena ada latihan aikido (bukannya latihan aikido eh malah memar-memar yang didapet. Hikss…). Kereta saat itu sedang sepi. Saya pikir keadaan sedang aman sehingga akhirnya saya memberanikan diri mengeluarkan hp dari tas dan mulai berselancar di internet. Ternyata bahaya datangnya bukan dari dalam kereta tapi dari luar kereta. Kereta sedang berhenti di stasiun Lenteng Agung ketika musibah itu terjadi. Tiba-tiba tangan entah punya siapa mengambil The Red saya dari luar kereta. Saya kaget. Saya yang biasanya pengecut entah darimana keberanian muncul, saya langsung keluar dari kereta ingin mengejar copet sialan itu. Padahal kereta sudah mulai jalan. Suatu tindakan yang sangat nekad dan tentu saja BODOH. Kebodohan itu ternyata tidak berhenti disitu. Si Mas Copet sadar saya mengejar dia dan tanpa pikir panjang dia langsung masuk ke dalam kereta yang mulai cepat jalannya. Dan saya TANPA PIKIR PANJANG ingin masuk juga ke dalam kereta padahal KERETA SUDAH MULAI NGEGAS *halah*. Selama sekian detik saya berpegangan pada pintu masuk kereta. Akhirnya, saya melepaskan pegangan saya dan pasrah terjatuh setelah kereta melewati ujung peron. Yaks, suatu TINDAKAN YANG SANGAT-SANGAT BODOH. Dan bodohnya lagi butuh waktu beberapa menit untuk saya menyadari tindakan saya itu bodoh. Dasar bodoh!!! Dengan tatapan bodoh saya melihat Mas Copet itu ketika dia memandang saya dari kereta yang sudah jalan. Dasar bodoh!!! Setidaknya ada tiga hal kenapa saya bilang demikian. Pertama, saya bodoh karena saya duduk di dekat pintu kereta. Kedua, saya bodoh karena saya pamer-pamerin hp di tempat rawan seperti kereta. Ketiga, saya bodoh karena SAYA BERTINDAK BODOH MENGEJAR MAS COPET ITU MENGABAIKAN NYAWA SAYA YANG CUMA SATU BIJI INI.

Di saat saya yang sedang shock, beruntung ada seorang pria muda lumayan cakep *halah* yang membantu saya. Membantu menenangkan saya maksudnya. Dia berbaik hati mau menemani saya duduk-duduk di stasiun. Dia juga mencarikan obat merah (tapi obat merahnya gak ada dan saya dikasihnya plester) untuk jari-jari kiri saya yang luka-luka. Dia memberikan saya minum untuk menenangkan saya yang masih kelihatan shock, bahkan dia membelikan saya karcis kereta! *Makasih banyak lho, Mas…*

Cukup lama saya terdiam dan kemudian baru saya menangis. Saya menangis bukan karena hp saya yang hilang dicopet orang, tapi saya menangis karena menyadari tindakan bodoh saya. Saya beruntung masih memiliki nyawa, tapi bagaimana kalau saya tidak beruntung? Bagaimana kalau saya bernasib sama dengan orang yang bernasib malang seperti yang diceritakan kakak saya diatas? Saya menangis berkali-kali. Saya menelpon ayah saya pun sambil menangis. Ayah saya berusaha menenangkan saya dengan mengatakan yang penting saya tidak kenapa-kenapa dan ikhlaskan saja hpnya. Beneran deh, saya ingin teriak di telepon kalo SAYA NANGIS BUKAN KARENA HP ILANG DICOPET TAPI KARENA SAYA BERUNTUNG MASIH BISA BERNAPAS DARI TINDAKAN BODOH SAYA TADI!! Saya masih hidup setelah “mempertaruhkan” nyawa. Saya diberi kesempatan kedua oleh Yang Maha Kuasa. Kesempatan kedua yang tidak akan saya sia-siakan. *Terima kasih ya Allah…*

Banyak-banyak saya mengucapkan puji syukur. Lafaz hamdalah tidak pernah lepas dari bibir saya. Alhamdullillah. Ya Allah, terima kasih Engkau telah melindungiku. Saya juga ingin mengucapkan terima kasih kepada Mas Ali yang tadi telah menolong saya. Dia bahkan mengantarkan saya sampai di Stasiun Tebet, padahal dia turunnya di Stasiun Cawang. What a gentleman you are. Ternyata masih ada orang di Jakarta yang mau peduli terhadap orang lain yang tertimpa musibah. Dia mau membuang waktunya cukup lama hanya untuk sekedar menemani saya. Padahal kalo dipikir-pikir siapalah saya? Sodara bukan, kenal juga kagak. Ternyata masih ada orang baik di Jakarta.

Buat Kawan-kawan yang kenal dengan Mas Ali (dia kuliah di BSI jurusan Manajemen Informatika angkatan 2006) --atau bahkan mungkin Mas Ali sendiri membaca blog ini-- tolong sampaikan banyak banyak banyak sangat banyak terima kasih untuk Mas Ali. Semoga kebaikan kamu dibalas Allah ya… Dan untuk Mas Copet. Saya ikhlas kok hp saya untuk kamu. Mau kamu jual atau mau kamu pake ya terserah situ saja. Semoga bermanfaat ya. Saya hanya berdoa semoga saya mendapatkan hp yang lebih baik daripada hp yang kamu ambil. Saya juga berdoa semoga rejeki saya semakin lancar. Tak ketinggalan doa saya semoga kamu mendapatkan balasan yang setimpal. Hukum karma pasti berjalan, Bung!!

12 comments:

  1. nice story.. tp aku enggak kenal mas Ali..

    ReplyDelete
  2. hiyaaa,,, nice story? cerita musibah kok nice sih? hikss,,, :( *masih trauma*

    ReplyDelete
  3. Ada 2 hal yang selalu saya anggap keterlaluan menghadapi cerita seperti ini. Tanpa bermaksud meremehkan bahaya yang dialami, maksud saya adalah begini:

    1. KORBAN SYNDROME. Perempuan cenderung menganggap kesalahan dari suatu peristiwa adalah pada sang korban, bukan sang pelaku.
    Bodoh, kenapa saya keluarin hape.
    Bodoh, kenapa saya pakai perhiasan.
    Bodoh, kenapa saya pakai rok mini

    Padahal, tidak ada yang patut disalahkan dari korban. Korban adalah korban. Yang SALAH adalah PENJAHATNYA.

    2. Jika kita percaya bahwa hidup mati di tangan Tuhan; maka tanpa mengejar copet pun, bisa saja mati. Tetapi jika belum saatnya mati, mau ditusuk berapa kali pun gak bakalan mati.

    Keprihatinan saya yang mendalam atas kejadian yang menimpa mu. Tetapi jangan pernah menyalahkan dirimu!

    ReplyDelete
  4. Huaa.. Terima kasih atas dukungannya. Ketika yang lain menyalahkan saya dengan kalimat2 seperti "makanya lalalili", dukungan dari Anda cukup menaikkan semangat saya kembali. Setidaknya kejadian ini juga menjadi pelajaran bagi saya dan juga orang lain. Jangan pernah memberikan kesempatan kepada orang jahat untuk berbuat jahat kepada kita. Saya mengalami musibah ini karena saya memberikan kesempatan (mengeluarkan hp di kereta) kepada Mas Copet tersebut untuk mencopet saya.

    ReplyDelete
  5. kimiii, baru mampir lagi.... :-)

    kim, sabar ya nak...

    "sesungguhnya setelah kesusahan itu ada kemudahan".

    yakin deh, Allah pasti akan menggantinya dng yg lebih baik...

    smua pasti ada hikmahnya,
    jgn menyalahkan diri sendiri...

    ReplyDelete
  6. ahhh...ayu...biasa aja kok...emang seharusnya kan kita bantuin org yg lg kena musibah....

    *tarik sarung, ambil langkah seribu, kaburrrrrr*

    ReplyDelete
  7. well .. kadang2 emang banyak hal terjadi. ntar jg sukses dan bisa beli ribuan hape.

    ReplyDelete
  8. wahahaa...yu..gw juga pernah kok kecopetan hape di kreta. waktu itu di stasiun ui, kan pas naik berdesak2an tuh.. trus asa mas-mas kecopetan, dia ngomel2 trus minta orang buat miscall hapenya dia. berniat baik, gw mau miscall hapenya. eh..pas gw mau ngambil hape, tas gw udah yang kesilet aja gitu..ternyata hape gw juga ilang!! tapi gw nyengir2 aja tuh..ga ada niat buat ngejar copet itu..yaiyalah..wong dicopet aja gw ga nyadar! ahahaha..
    oiya yu..maap2..sms lo kemarin baru gw baca malem..huhuhu..pusing loh kebanyakan nomer.. :D

    ReplyDelete
  9. dramatis sekalee! alhamdulillah mbak selamet y..
    makasih ats ceritanya, jadi saya gak bakal mainin hp lagi di kereta. hhe..

    cheer up! =)

    ReplyDelete
  10. hp hilang berarti bukan rizkinya. turut pihatin

    ReplyDelete
  11. Tadi gw baca di satu blog tentang bersyukur atas apa yang kamu dapatkan,,skarang baca postingan lo yang ini,,

    My question : is this a sign from Him that i should be more thankful for what He had already gave me all this time?
    Well i guess yes

    Btw, gw yakin Allah mau ganti hape lo dengan sesuatu yang lebih baik kok kim,,be sure bout that =)

    ReplyDelete
  12. @semuanya
    Terima kasih atas doa dari Kawan-kawan semua...

    @yangngakungakuali
    KEJAAAAAR!!!!!! *melambai-lambaikan celurit*

    ReplyDelete

Please, say something with real names. But, NO SPAM and NO ANONYMOUS. Thank you. ^^;