Saturday, June 7, 2008

Tidak Bisa Tidur dan Merenunglah Saya

Saya sedang tidak bisa tidur malam ini. Lalu, saya pikir daripada saya menghabiskan waktu mencoba untuk tidur (memejamkan mata sambil ngitungin domba khayalan yang lewat, “1 domba… dua domba… tiga domba… dst.) lebih baik saya ngetik. Menumpahkan apa yang ada di otak ini lewat tulisan. Syukur-syukur bisa langsung saya post mengingat pulsa wimode saya sudah sakaratul maut. Kalau tidak bisa di-publish malam ini ya saya publish besok-besok. Memang gak seru lagi karena ceritanya udah keburu basi, tapi ya mau diapain lagi? Beginilah nasib anak kos yang gila internet tapi gak bisa ngenet kapan saja dia mau. Siiiggghhh……

**OOT: iseng-iseng saya garuk telinga saya eh tau” berdarah. (-_-) **

Eniwei, saya tidak bisa tidur gara-gara saya nunggu hp saya yang sedang di-charge. Nge-charge dari jam 8 malem tadi baru penuh barusan. Gila. Sebenarnya bisa aja saya tinggal tidur. Tapi, itu artinya saya turut berperan serta dalam pemborosan listrik. Hp kok ya di-charge semaleman. Lagian ya batere hp saya itu udah soak. Masa’ mau saya tambah soak lagi gara-gara saya charge semaleman? Padahal belum ada setahun tuh hp. Menyebalkan.

Sekarang jam berapa sih? Ah, sudah jam 12 malam rupanya. Jam tidur saya sudah lewat. Pantas saya tidak bisa tidur. Ya sudah, saya lanjutkan saja ceritanya. Siapa tau nanti abis ngetik saya jadi ngantuk terus tidur. Let’s hope so… Gak mau saya tidur terlalu larut. Besok saya ada ujian bahasa Jerman dan saya belum belajar. *dasar pemalas*

Oke, lanjut ke masalah hp saya tadi. Pas sudah penuh, langsung saya cabut chargernya. Saya nyalakan hp dan ternyata ada sms masuk.

Mbak Nun
+6272199273xx

Aku kebangun. Intinya mimpi kamu ujian
selesai hari Kamis, lulus hari Kamis, lahir
hari kamis, sakit hari Kamis, Meninggal
hari Kamis. Kamu bae2 kan? Ada apa ya?

Saya semakin tidak bisa tidur. Malem2 kok ya kok ngomongin mati sih? Hehehe… Tapi, makasih Mbak Nun yang udah mimpiin saya. Mbak-ku satu itu perhatian betul sama saya. Sayang saya tidak begitu perhatian sama dia. *blush*

Sms Mbak Nun itu ada benarnya. Saya memang lahir hari Kamis dan selesai UAS hari Kamis kemarin. Kalo soal lulus, sakit, dan meninggalnya itu ya urusan Tuhan. Hehehe,,

Di sini saya bukan ngebahas soal mimpi-mimpi Mbak Nun yang sering menjadi kenyataan, sesuai dengan kenyataan, atau serupa itu. Bukan pula saya mau membahas Mbak Nun yang berbakat menjadi pengganti Mama Laurent. Bukan, bukan itu. Tapi, membaca sms Mbak Nun itu mengingatkan saya akan satu hal: kematian.

+ Penggemar : Jeeee,,, Kimi… Malem2 gini ngomongin soal mati.

Hahaha… Maap. Didukung suasana soalnya, yaitu malam yang hening ditambah perut yang keroncongan kelaparan. Sangat asyik untuk merenung, apalagi kalo dipake untuk merenungi soal kematian. Mantabh.

+ Penggemar : Oke, emang apa hasil renungan lo itu?

Ehm… Tiba-tiba saya kepikiran bagaimana kalau saya mati muda? Bagaimana kalau ternyata saya matinya hari Kamis besok? Tenang… Tenang… Ini bukan firasat. Hanya pertanyaan yang dimulai dari kata tanya “Bagaimana”. Toh, saya belum mau mati. Saya masih muda. Saya belum bisa menyikapi dengan arif arti kematian. Saya masih terbuai dengan kenikmatan dunia yang menipu. Saya belum bertobat. Tapi, kalau Tuhan berkehendak lain ya apa boleh buat. Maka bersegeralah saya bertobat. Takut masuk neraka saya.

Kalau dipikir-pikir, rasanya makin lama saya makin jauh dari Tuhan. Saya sudah jarang bercakap-cakap dengan Tuhan, boro-boro curhat. Saya jadi sombong. Mungkin saya sudah tidak butuh Tuhan lagi? Entahlah. Saya mengingat Tuhan sekenanya saja. Itupun diwaktu sholat. Sholat tak lebih dari sekedar kewajiban. Saya jadi merasa hampa, kosong, null. Saya merasa ada yang hilang dalam diri saya. Sungguh berbeda di waktu saya beberapa tahun yang lalu. Dulu saya sangat bersemangat, saya punya tujuan hidup yang jelas, hidup saya jadi lebih indah, bahkan dicabut nyawa saat itu pun saya siap (beda sekali dengan sekarang yang ternyata saya takut mati). Oh, rupanya dulu saya sedang dekat dengan Tuhan.

Dan saya diingatkan mati oleh mbak saya. Memang dia tidak secara langsung mengingatkannya. Tapi, sms itu menyentil saya. Saya jadi merenung, “Bagaimana kalo saya mati muda?” Bagi kalian mungkin ya gak kenapa-kenapa dan mungkin kalian ingin menasihati saya, “Pada akhirnya setiap makhluk yang bernyawa pasti akan mengalami kematian. Tua atau muda sama saja.” Ya, saya tahu itu. Saya sudah dengar kalimat itu dari guru ngaji saya dulu.Tapi hey… ini nyawa saya bukan nyawa kalian. Mudah bagi kita ngomong seperti itu. Tapi, jika dihadapkan langsung dengan kematian? Saya rasa tidak semua dari kita siap untuk itu, termasuk saya.

Uggghh… suatu renungan yang justru membuat mata saya semakin melek. Ah, sudah jam satu. Saya mau ambil wudhu dulu lalu sholat tahajud. Yuk, kita sholat tahajud bareng-bareng?

Tuhan… ampuni aku, Tuhan…
Telah menjauhi-Mu…
Telah mengabaikan-Mu…
Telah melupakan-Mu…
Telah melepaskan-Mu…

Rangkul aku, Tuhan…
Jangan jauhi aku…
Dekatilah aku…
Dekaplah aku…
Jangan pernah lepaskan aku, Tuhan…

P.S.: Sebelumnya saya minta maaf kalau komen kalian di entry ini tidak saya balas. Terima kasih.



9 comments:

  1. Ahahahaha........ Berasa bakalan ada yang komentar aja! Pede banget saya? Hihi..

    ReplyDelete
  2. "Mukmin yang paling cerdik adalah yang paling banyak mengingat mati, dan paling baik persiapannya untuk mati. Itulah orang cerdik". [HR. Ibnu Majah)

    ReplyDelete
  3. “Perbanyaklah kalian mengingat penghancur kenikmatan, yaitu kematian”.[HR. At-Tirmidziy]

    ReplyDelete
  4. Jikalau seandainya kita mati kita dibiarkan begitu saja
    sungguh kematian adalah perkara yang menyenangkan,
    akan tetapi kita mati, kita akan dibangkitkan kembali
    dan akan ditanya tentang segala sesuatu yg telah kita lakukan

    ReplyDelete
  5. memang benar, mbak kimi, mengingat kematian mendorong kita *sok alim* utk selalu berdekatan dengan-Nya. apalagi, kematian itu termasuk sesuatu yang sangat dirahasiakan Tuhan. tapi, jangan lantas sampai bikin semangat hidup jadi luntur, haks, haks. ... semangath!

    ReplyDelete
  6. kalo wimode berapa bulanannya? HSDPA telkomsel flash sekarang dah murah loh. sebulan unlimited cuman 250 rb **promosi mode ON

    ReplyDelete
  7. Eh, kalo lagi ga bisa tidur dan merenung gitu, saya sering nemu ide menarik loh...

    Misalnya ide tentang bagaimana saya bisa makan gratis keesokan harinya...

    ReplyDelete
  8. "Saya sedang tidak bisa tidur malam ini. Lalu, saya pikir daripada saya menghabiskan waktu mencoba untuk tidur (memejamkan mata sambil ngitungin domba khayalan yang lewat, “1 domba… dua domba… tiga domba… dst.)"

    itu bukan solusi tepat kl ga bs bo2. bayangin aja, pas asik ngitung tiba2 ada satu domba yg lepas. naaaa malah ga bisa bo2 solae bingung nyari domba itu. stres deh jadinya hahahaha

    salam kenal yah

    ReplyDelete

Please, say something with real names. But, NO SPAM and NO ANONYMOUS. Thank you. ^^;