Monday, July 14, 2008

Konsumtif? Yuk, Mari...

*Baru pulang langsung buka laptop dan langsung setor cerita*

Rencananya hari ini saya tidak mau jalan kemana-mana. Saya mau seharian di rumah saja menghabiskan waktu dengan menonton dvd serial bajakan (Desperate Housewives season 4 dan Lost season 4! Hoh... Mau begadang berapa malam itu?) yang saya beli kemarin sore di Mangga Dua sono. Saya juga beli lima judul film lainnya. Harganya? Per keping Rp 5000 dan beli 10 keping gratis 1. *Oh, saya cinta produk bajakan!* Sedangkan kakak saya beli sepatu merk ternama bajakan. Harga sepasangnya Rp 200ribu. Itu KW1 lho *katanya*... Ahahaha... Harap maklum ya,, Mangga Dua gitu loh! Nah, buat ibu-ibu pasti tidak akan tahan kalo main ke sana. Barangnya bagus-bagus, murah, kualitas nomer satu... *halah! Berasa saya yang jualan*

Tapi rencana saya itu harus ditunda soalnya kakak saya sekaligus saingan saya yang tinggal di Bandar Lampung sedang main ke Jakarta. Dia ngajak saya ketemuan di PIM2 (bagi yang tidak tau PIM itu Pondok Indah Mall ya... *langsung digetok*). Katanya sih mau mentraktir saya makan di Bakmi GM. Demi kakak saya tersayang dan sebagai bakti adik kepada kakak *penjilat banget gak sih gue?*, saya langsung meluncur ke sana. Padahal mah ya saya lagi kere. Uang di dompet tinggal 80rebu dan itu pun buat ongkos taksi. Ah, peduli setan. Toh, nti duit saya diganti sama kakak ini terus ditraktir makan pula (dan pasti saya dapet uang sangu tambahan dari kakak saya tersayang itu. Hihihi...) Ahahaha... ketawasetan

Sampenya disana saya langsung ke foodcourtnya dan bertemulah saya dengan saingan saya alias kakak saya itu. Dia datang bersama keluarganya. Oh, rupanya setelah ini mereka langsung pulang ke Bandar Lampung.


Kakak : Ayo Yu, mau pesen apa kamu?
Saya : Steak Fiesta aja deh, Ses.
Kakak : Ya udah pesan sana. Nanti kalo udah habis makan kita muter2 sini sebentar ya. Gak bisa lama lho soalnya Ses mau pulang.
Saya : Ho-oh.


Selesai makan, kami muter-muter sebentar. Dan saya sekali lagi harus merasakan siksaan batin. Setelah kemarin saya hanya menemani kakak saya mencari-cari sepatu di Mangga Dua, hari ini saya hanya bisa melihat-lihat. Bajunya bagus-bagus, celananya juga, hpnya juga... Oh, tidaaak!! 1Tuhan, tolong kuatkan imanku!!

Lihat baju A harganya 300rb. Saya langsung ngeloyor pergi. Lihat baju berikutnya 400ribu, berikutnya 500ribu, berikutnya lagi 600ribu, berikutnya lagi sejuta dan saya hanya bisa berdoa dalam hati, "Ya Tuhan, jodohkanlah aku dengan lelaki kaya raya." Pas buka dompet saya isinya tinggal 80ribu eh tinggal seribu ding. Kan tadi udah dipake buat bayar taksi. Huuuuh... Gak enak banget sih gak punya duit? ngaistanah

Yah beginilah nasib mahasiswi kere yang rela kabur dari rumah demi kuliah di UI. Cuma bisa gigit jari ngeliat barang-barang bagus. Sesekali mengkhayal seandainya suami saya nanti Mas Rafa. Beuuuh... Kalo suami saya Mas Rafa yah bisa belanja terus deh. Duit dia dari berbagai kejuaraan aja udah 18juta dolar lebih. Eh, tapi kalo udah kebanyakan duit juga bingung sendiri deh jadinya ntar.

+Penggemar : Loh, kok bingung Kim? Kan enak kalo jadi orang kaya. Duit numpuk bisa belanja apa aja gak usah khawatir kartu kredit sobek.

Iya, sih... Tapi, kalo sudah terlalu banyak jadinya bingung sendiri. Pengen hp tinggal beli. Pengen beli baju tinggal ke butik. Bisa beli mobil paling mahal, punya pulau pribadi, punya jet pribadi, punya mansion, intinya bisa beli semuanya yang kita pengen. Tapi kalo bisa beli semuanya apa gak jadinya bingung nih duit harus dikemanain lagi? Iya gak sih? Eh, gak tau ding. Saya bukan orang kaya raya sih. Besok kalo suami saya orang kaya baru deh bisa ngerasain. 23

Yah... Mungkin inilah hasil didikan lingkungan saya berada. Saya jadi matre dan selalu ngedongok ke atas sampai leher saya kaku. Sepertinya tidak pernah puas dengan apa yang saya punya sekarang. Melihat barang bermerk langsung mata ini jadi berair saking pengennya. Setiap saat kalo lagi jalan mata jadi jelalatan ngeliatin orang pake hp-nya apa. Dulu saya tidak tahu apa itu Guess, Louis Vitton, Charles Jordan, dan lainnya. Sekarang? Oh jangan ditanya. Kalo lagi kumpul keluarga dan saling pamer-pameran tas mahal dan terbaru seharga diatas 15juta, saya cuma diam dan berkata dalam hati, "Gila ya tasnya... Bermerk dan mahal banget." Lihat jam yang dipake, oh... itu Rolex. Ngelirik kacamata, oh... itu Cartier. Ngeliat mobilnya, oh... itu Alphard. Saya sekarang tahu barang-barang mahal karena setiap saat saya dijejali dengan doktrin, "Barang bermerk itu penting untuk meningkatkan prestige. Biar kita dianggap orang kaya dan orang lain kagum sama kita karena kita bisa beli barang-barang tersebut." Jadi, jangan salahkan saya atau orang lain karena konsumtif. Lingkungan mendidik kami seperti itu. Bedanya saya dengan orang lain adalah kalo orang lain punya uang untuk beli apa yang mereka mau, sedangkan saya hanya bisa menabung di celengan semar untuk beli hp baru. Dan tolong jangan salahkan anak Anda yang masih duduk di bangku SD kalo dia jadi sombong dan suka pamer ke teman-temannya, "Kemarin Papa aku beli rok untuk aku di Singapura loh... Merknya Hugo Boss. Terus yah adik aku yang masih bayi dibeliin baju Burberry. Oh iya, kakek aku ngebeliin aku sepatu Louis Vitton. Mau tau gak harganya berapa? 5juta loh..." Dan juga jangan salahkan anak Anda kalo tiba-tiba dia merengek, menangis sambil guling-guling di lantai, atau ekstremnya sampe mogok makan juga mogok sekolah hanya karena kakeknya membelikan baju dan sepatu untuk keponakan Anda sedangkan anak Anda tidak dibelikan apa-apa. Jangan salahkan mereka, tapi salahkan lingkungan dan cara mendidik Anda ke mereka.

Kemarin ketika sedang di KRL ke Kota, kakak saya cerita ke saya.


Kakak : Yu, kemarin si X nelpon Ses Lidya. Dia sengaja nelpon Ses cuma pengen ngasih tahu dia beli mobil Grand Livina terbaru. Katanya, "Aduh... Saya lagi kesel loh sama suami saya. Mobil saya kan dijual terus diganti Grand Livina. Kan belum dateng mobilnya jadinya saya naik ojek deh nganterin anak saya sekolah." Tuh Yu, dia nelpon Ses cuma pengen pamer. Padahal mah ya jarang banget dia nelpon Ses Lidya.
Saya : Ya sudahlah... Biarin aja dia sombong. Suka-suka dialah mau pamer apa juga.
Kakak : Iya, sih...


Ah, sebenarnya saya muak dan ingin muntah hidup di lingkungan yang begitu mengagung-agungkan materi, materi, dan materi. Suka pamer harta, sombong karena dia kaya, memanjakan anak berlebihan, arrrgggh... Ingin rasanya ngegetok kepala mereka satu per satu! keplak Itu berarti saya juga harus ngegetok kepala saya sendiri dunk?

11 comments:

  1. *pentung kimi pake wajan*

    yeee...emang di jakarta aja punya mall..huuuh, disini jg buanyak..
    tenang aja kim, mau ke sana kok, modal nekad, pokoknya mau kliling2 naik busway, ke monas, dufan, ke ambassador, pim, senayan city, mangga2, EX, margo city, plaza semanggi, mall ciputra, palagi ya..?
    kim, jakarta enak gag?
    *pasang muka penasaran*
    -----

    *nyanyi lagunya sO7*

    Tunggulah aku di Jakartamu
    Tempat labuhan semua mimpiku
    Tunggulah aku di kota itu
    Tempat labuhan semua mimpiku

    ----

    ReplyDelete
  2. kalo saya pribadi sih, terserah aja orang lain mau beli barang apa. tapi kalau sudah pamer-pamer gak jelas gitu memang nyebelin....
    *jadi pengen mentung pala' orang yang pamer gak jelas*

    ReplyDelete
  3. ya saya sih asik2 aja..cuma gak suka beli barang aja..cuma kuliner .. hajar terus..

    ReplyDelete
  4. barang2 bermerek yah?? gw ga gtu peduli sih, kcuali buat motor/mobil yg keren2, spatu basket, gitu2 an yg gw peduliin merekny.. tp klo baju2 biasa sih engga.. yg penting enak dipake..
    temen gw beli baju goban, ternyata bajuny sama kaya baju gw, tau ga gw beli berapa??! cuma 20rb.. dy bliny di toko2 bmerek sih..

    ReplyDelete
  5. hhe, tapi jgn kebanyakan pamer ah.. ntar kualat

    ReplyDelete
  6. Hehehe tp klo pamer template sah2 aja kan??! tul gak hehe templatenya baru!!!

    ReplyDelete
  7. lama nih tak mampir ke blog ambo.. pa udah bosen kali y???
    layout baru nih... tapi tulisannya kok g bisa dibaca??? ketebelan kali..

    ReplyDelete
  8. Tetep down to earth aja. Mereka yang suka beli barang ber merk trus dipamerin itu emang dah kayak hidup di dunia laen.
    Saya lebih suka pake kaos ama jeans, dan kalo lg butuh punya baju bagus, saya kaburnya ke Pasar Baru, Mangga Dua, Gede Bage... pokoknya di tempat-tempat dimana sepuluh ribu bisa dapet 2 baju... wogh, surga dunia...

    ReplyDelete
  9. @anakkampungbelumpernahkejakarta
    Hahaha... Sini...sini... Saya tunggu! *senyum2*

    @itikkecil
    *kasih pentungan satpam ke itikkecil*

    @koko
    Huuu... Saya juga suka kuliner! Pokoke hajar teruss!!

    @lisz
    Mungkin juga karena dia gak jago nawar. Hehehe... *mentertawakan diri sendiri*

    @tamie
    Biarin aja kali... Biar dia kualat! *hah! Jahat banget sih gue?*

    @raka
    Ah, saya jadi ingin selalu pamer template... Hihihihi...

    @Ragil Cahya
    Siapa bilang ga pernah mampir? Saya mampir terus kok cuma emang ga pernah ninggalin jejak aja. Hehehe

    @masmoemet
    Hemat pangkal kaya kan, Mas Moemet?

    @ruth
    Kapan kita shopping bareng ke Mangga Dua?

    ReplyDelete
  10. kaw... nona dibilang ibu??? huh!!! :p

    omong omong kite juga punya Cimol dan PasBar lhoo di bandunggggg huhuhu

    damn! tapi yang benar sajah!!! ta pernah daku belanja sekali langsung lebih dari 300rebu mah... itupun jarang jarang sekali... huhuhu

    *kurang berdana :(

    ReplyDelete

Please, NO SPAM and NO ANONYMOUS. Thank you. ^^;