Saturday, February 14, 2009

# life

Hayo ngaku siapa yang disini pada gak tau Facebook! Kebangetan banget deh ya pokoknya kalau sampe gak tau FB (facebook, red.). Kemana aja Mas selama ini? Terlalu sibuk nyari pesugihan kali ya? Haks,, haks,, *dipentung*

Eniwei, saya mau jujur aja deh sama kalian para pembaca. Saya memang sudah lama join disana tapi baru ngerasain betapa pentingnya *tuh, ampe di-bold segala* situs pertemanan satu itu ya belakangan ini. Apalagi setelah teman saya semakin banyak. Ngeliat di "People You May Know" eh ada si ini... yow, langsung saya add as friend. Terus, liat lagi eh ada si itu... ya di add lagi. Kebanyakan ketemu dengan teman-teman SMA. Yang teman-teman SD juga ada. Intinya, kalau hanya untuk sekedar penyambung tali silaturahmi (baca: basa-basi), lewat FB lebih dari cukup kok. Hehehe...

Belakangan ini saya sedang gila-gilanya aktif di FB. Yah, gak gila-gila banget sih... Hanya sebatas rajin nge-wall, kasih comment ke status, foto, atau notes temen-temen, atau meng-update status sendiri dengan lumayan sinting. Singkat kata, saya lagi eksis di FB. Saking eksisnya, saya sudah mulai malas dengan Plurk. Bosen. Capek juga.

+Penggemar : "Capek kenapa, Kim?"

Lah ya, capek... Capek naikin karma. Mau serajin apapun plurking kok ya rasanya susah sekali menaikkan karma. Kaya'nya jalannya lamaaa banget! Dongkolnya, gak ngeplurk sehari aja karma langsung turun seenak jidat. Nyebelin banget gak sih kalo udah gitu? Makanya saya cari mainan baru. Nyasarnya ya di FB itu. Saya tahu semua teman saya disitu dan kenal dekat sebagian *hihihi... yang penting saya TAHU friends saya siapa saja. Tidak hanya asal meng-add atau meng-approve*. Gak ada karma-karmaan. Jadinya ya saya lebih ikhlas saja untuk facebook-ing. :p

Tadi pagi teman saya, Amil, menulis di wall saya:

"Kim.. sumpah yah.. kita banci FB aja.. huahhahaha"

Yah, mungkin Amil menulis seperti itu karena memperhatikan kegiatan saya di FB belakangan ini yang bisa dibilang cukup aktif. Rajin tebar pesona dari wall-to-wall. Rajin komen ke note siapapun yang meng-tag saya. Biasanya, jarang banget dah saya muncul di profil mana pun di akunnya teman-teman saya itu.

Dan saya membalas di wall-nya dia:

Hahahaha... Boleh deh, Mil...

mengutip salah satu kalimat lo (yang kalau tidak salah) yang berbunyi, "Berasa facebook merupakan satu-satunya tempat yang menunjukkan eksistensi gue."

ahahahahahaha...

Duh, kasian banget yah kami berdua? Gak ada tempat lain yang bisa menunjukkan eksistensi kami selain di FB? *meratap* Ah, hell. Whatever lah. 

Nah, karena saya sudah merasa cukup terikat dengan FB, sempat terlintas beberapa kali di benak saya untuk menghapus blog ini dan berkonsentrasi menulis di notes FB saja. Alasannya sekarang saya lebih aktif di FB dan mulai merasa blog ini semakin terbengkalai. Jarang update dan komen-komen yang masuk sedikit sekali yang saya balas. *blah, belagu banget gak sih gue udah yang ngasih komen sedikit trus gak direspon pula?*

Ketika saya menyampaikan niat ini ke Mas Galeshka *tuh Mas, udah pake "mas" yah. Gak pake "om" lagi. Tapi, masih kagok loh...*, eh beliau malah melarang. Katanya sayang kalau blog ini dihapus. Katanya lagi blog ini udah setahun lebih ngejogrog di google reader beliau. Katanya lagi blog ini lucu, nulisnya pake emosi, jujur, jadinya berasa banget emosi di tulisan saya. Katanya lagi... Katanya... Ehm... Opo yo? Katanya... Ng... Entahlah. Saya lupa saking salah tingkahnya dipuji seperti itu. *garuk-garuk kaki yang budukan*

Maka semalam saya pun iseng membaca kembali tulisan-tulisan yang ada di blog ini. Archives tiap bulannya yang saya baca mundur: Januari 2009, Desember 2008, November 2008, dst. Dan setelah saya baca-baca ulang...

Oh, oke...

Ehm... *ngelus-ngelus dagu*

Perasaan biasa-biasa aja deh... Kalau gak mau dibilang konyol, terutama postingan-postingan awal. Lucu aja kaya'nya membaca tulisan sendiri yang belum terarah dan belum jelas gaya bahasanya (sampai sekarang masih sih sebenarnya, tapi setidaknya sudah mendingan lah kalau menurutku). Berasa ingin saya hapus ajah. Tapi, sayang yah? Toh, gak mungkin juga ada orang yang mau ngubek-ngubek arsip lama blog ini atau mau membaca SEMUA tulisan saya dari awal posting sampai sekarang. Kalau pun ada salut deh... Dan sebuah ucapan terima kasih saya sampaikan kepada yang bersangkutan. Kalau mau minta tanda tangan atau foto nanti saja yah kalau kita sempat bertemu di dunia nyata. *dikemplang*

6 comments:

  1. paling seru klo tag-tag kan foto..

    foto ospekku, di tag smua, komennya sampe berjibun ke bawah,,,:))

    ReplyDelete
  2. FB itu memang asyik, bikin ketagihan. Tapi gara-gara FB, plurk tertinggal dan karma turun drastis.

    Tampaknya orang-orang lagi hobby tulis di notes FB, tapi buatku sih, blog lebih ekpresif ya buat numpahin uneq-uneq.

    BTW, blog kan bisa di link ke notes ? jadi kamu nggak perlu hapus blognya ya ...

    ReplyDelete
  3. @chris
    Iya, chris... Ini gak jadi dihapus kok...

    @iChaL
    Tapi paling bosen kalau dapet request application. langsung ignore semua!!

    @tere616
    Iya, Mbak... Ini juga gak jadi mau menghapus blog. Setelah dipikir2 sayang juga kalau diapus. Blog paling awet ya blog yang ini.. HIhihihihi,,,

    ReplyDelete
  4. plurknya dikonekin ke fb dong non *pentung ah dikit*

    jah nama saya pake dibawa-bawa lagi *nambah pentung lagi dikit*

    serius jangan diapus, dimana lagi blog cewe yang sedemikian tergila-gilanya sama nadal gak ada kan, orang emang hebatan federer koq *menebar racun peperangan*

    tentang fb, weleh malah aku koq malah gak comfortable yah. secara aku orangnya introvert jadi gak sreg kalo statusku di jembreng sejagad maya. kedua ya justru bagian people you might know itu yg bikin bete, emang kalo aku temenan sama si a and si a temenan sama si b aku wajib gitu buat add si b, kalo gak wajib ya jangan dipajang gitu dong it's INTIMIDATING. sama satu lagi sih pengennya bisa ngelompokin friend jadi gak semua orang bisa liat status kita :(

    dah ah jadi panjang :) pokoknya blog jangan diapus :P

    ReplyDelete
  5. @Galeshka
    Eh bo', jelas2 donk ya LEBIH hebat Mas Rafa dibandingin Roger Federer. Lagian yah, masa' kalah aja si Roger nangis. Cuih, cengeng abis! Terus, waktu kemarin Rafa kalah dari Andy Murray, sebenarnya bisa aja dia ngundurin diri waktu di tengah-tengah pertandingan karena dia cedera. Tapi, dia gak mau dunk. Dia bilang, "Kalau saya mengundurkan diri, itu tidak baik untuk Andy dan penonton." Tuuuuh... Mas Rafa-ku itu! *halah, gak pokus*

    Soal status, kalau gak sreg kan bisa diumpetin gitu apa aja yang bisa diliat di profil kita. Trus, kalau emang gak kenal ya nda usah di-add dan nda usah di-approve. Kejam dan terkesan jual mahal memang, tapi yaaah... belagu dikit gpp dunk? Ahahahha...

    ReplyDelete

Please, say something with real names. But, NO SPAM and NO ANONYMOUS. Thank you. ^^;