Friday, February 20, 2009

Kuliah atau Tidak

Kira-kira seminggu yang lalu, seorang teman bertanya bodoh ke saya. “Kim, Psikologi itu belajarnya kaya’ berhubungan dengan orang lain kan? Bagaimana menghadapi orang lain? Gitu-gitu deh...” Karena saya mengambil kepeminatan Psikologi Sosial ya saya hanya mengamini. Saya lupa kalau masih ada Psikologi Perkembangan, Psikologi Klinis, Psikologi Pendidikan, dll. “Kalau gitu, buat apa lo capek-capek kuliah? Buang-buang duit? Tinggal beli buku trus belajar sendiri deh.”

Saya terdiam. Sesaat saya kasih senyum ke dia. Saya ingin membantah argumen dia, tapi kok rasanya bibir ini kelu dan lidah terasa kaku? Mungkin emang pada dasarnya saya gak jago ngomong sih ya jadinya ya apa yang mau saya bilang mentok di tenggorokan. Gak keluar suaranya. Alhasil, argumen dia menguap begitu saja tanpa bisa saya koreksi. Cukup mengganjal sebenarnya. Buktinya saya masih kepikiran sampai sekarang. 

Nah, untuk si teman saya tadi ehm jadi gini ya... Pertama-tama, Psikologi tidak sesempit yang kamu perkirakan loh, Mas... Ruang lingkupnya tidak hanya urusan bagaimana menghadapi orang lain. Seperti yang sudah saya bilang sebelumnya, masih ada Psikologi Industri dan Organisasi, Psikologi Sosial, Psikologi Klinis, masih banyak lagi. Dan masing-masingnya punya sudut pandang masing-masing. 

Mungkin bisa saja saya belajar sendiri. Beli bukunya atau cari ebooknya kemudian saya baca deh sampe mata saya juling. Dapat ilmunya? Kalau hanya untuk sekedar belajar teori mungkin bisa. Itu pun masih mungkin. Kalau bukunya enak dibaca sih mending, tapi kalau sulit dipahami? Yang ada malah tambah pusing. Lha wong, udah nanya sama dosen aja terkadang masih bengong. *jaaah, itu sih emang faktor dari elunya aja, Kim!* Dan yah itu gunanya dosen kan? Menjelaskan apa yang mahasiswanya tidak mengerti. Kalau belajar sendiri, ntar pas bingung mau nanya sama siapa?

Yang pasti yah, Mas, buku gak bisa mengoreksi proposal penelitian eksperimen kita udah bener atau belum. Buku gak bisa kasih feedback item-item alat ukur yang udah kita bikin. Gak mungkin dong belajar Psikologi, tapi gak pernah belajar bikin penelitian gimana? Gak pernah belajar bikin alat ukur gimana? Kalau belajar sendiri, bisa? Sepertinya gak mungkin lah ya bisa belajar sendiri. Sama halnya dengan sampeyan yang nda mungkin beli buku akuntansi terus belajar akuntansi sendiri. Bisa? Kemarin pas ujian bisa ngerjain gak?

Sekarang, kalau saya boleh bertanya balik memang kenapa jika saya kuliah? Sumber daya ada, kesempatan ada, dan kemauan ada. Saya merasa capek? Tidak. Justru saya sangat menikmatinya. Malah, ada rasa sedikit tidak tenang karena saya sudah berada di semester-semester menuju akhir. Kok ya rasanya ada yang kurang? Kurang puas gitu. Kemarin-kemarin saya kemana saja? Kok sepertinya saya tidak maksimal kuliahnya. 

Bagi saya pribadi, dengan saya kuliah membantu saya untuk membentuk identitas diri. Di masa kuliah ini lah saatnya mengembangkan diri. Mengoptimalkan diri. Kalau kata teman saya, kuliah itu saat mencari jati diri. Idealisme lagi di puncak-puncaknya. Dan, sungguh, itu terasa sangat menyenangkan. Kenapa saya berpendapat demikian? Karena jika saya sudah berada di luar kampus, realitas menyapa saya. Dan saya terkadang benci dengan realitas yang ada. 

Saya jadi teringat dengan dosen saya. Waktu itu beliau pernah bilang, “Coba deh tujuan kalian kuliah itu dibenerin ya. Kalau orientasi kalian UUD (ujung-ujungnya duit), coba diubah menjadi, ‘saya kuliah karena saya memang mau belajar. Saya belajar karena saya memang butuh dan ingin belajar.’” Ketika saya terapkan hal tersebut, rasanya jauh lebih menyenangkan. Ada kepuasan tersendiri. Saya jadi lebih bebas. Lepas. Merdeka. Seperti anak kecil yang bebas berlarian di pinggir pantai mengejar layangan. Percaya deh. Nikmat abis.

Memang kuliah membutuhkan biaya yang tinggi. Tapi, tidak melulu hanya karena masalah duit. “Percuma kuliah, buang-buang duit.” atau, “Percuma kuliah, kerjanya juga ntar belum jelas.” Atau alasan lainnya lah. 

Sekarang gini, kenapa orang yang udah bekerja tetap ada yang kembali ke bangku kuliah? Lihat lah itu teman-teman saya yang PNS. Kuliah entah di universitas mana, yang gak perlu masuk kuliah yang penting ujian hadir. Karena mereka mengejar pangkat, Man! Mungkin teman-teman pembaca ada yang lebih paham soal grading PNS... 

Kenapa orang kaya rela bayar mahal universitas-universitas bergengsi itu agar mereka mau menerima anaknya kuliah disana? Karena mereka percaya, lulusan S1 lebih baik daripada lulusan SMU. Karena mereka percaya pendidikan bisa mengubah nasib seseorang. Dan kenapa kamu, Mas, juga kuliah? *wink2* Buang-buang duit lho itu...

Itu bagi mereka yang berorientasi kuliah itu UUD atau berharap-masa-depan-cerah. Itu sah-sah saja.

Jadi, kesimpulan tulisan kali ini adalah belajar psikologi itu menyenangkan dan jangan keseringan bolos kuliah. *halah*

5 comments:

  1. Yeah this is one of the never ending debates in my family.

    Kebetulan saya juga pernah ngalamin sendiri ketika adik saya (cowo) bilang mau berhenti kuliah. Sama seperti kamu, kami bersaing sengit membahas pro dan kontra-nya.

    Termasuk bagian kecil yg paling frontal; "Bill Gates aja DO dari Harvard, Einstein ga lulus SMA, dst-- tapi tetep pinter dan jadi orang terkaya di dunia"

    Mudah sih dibalesnya (oleh saya sendiri, hehe); "Dari 1000 orang di Indonesia, berapa banyak yg hidupnya kayak Bill Gates?" Hahaha..

    Dan masih banyak argumen yg lain yg menurut saya, kamu juga pasti uda tau.

    Meskipun ga happy ending -adik saya tetep cabut (tanpa surat DO resmi dari kampusnya) dan kerja- yg pastinya mengecewakan keluarga, terutama mama saya, tapi kami belajar banyak dari sini. Kita tidak bisa memaksakan kehendak kepada orang lain, meskipun tujuan kita baik. Namanya juga anak muda, semakin dilarang semakin menjadi2.

    Lalu saya berpikir, buat apa keluarga memaksa adik saya utk kuliah padahal dia tidak mau? Dia merasa dia butuh pengalaman di luar sana, pengalaman yg gak dia dapet di kampus. School of life. Suatu keputusan yg gak gampang memang utk semuanya, tapi toh kadang keputusan terbaik gak selalu menyenangkan semua pihak. Kebayang gak sih klo mama saya tetep maksain dia kuliah tapi dia bolos terus? Selain kerugian materi, secara psikis pun adik saya perlahan-tapi-pasti akan menjauh dari keluarga, karena dia menganggap konflik ini gak bisa dia hadapin sendiri. Only God knows what will happen in that case.

    Kesimpulannya, saya berusaha tetep netral, karena orang yg sukses gak selalu bermodalkan gelar, tapi doa dan kerja keras. Saya tau gak smua orang punya kesempatan yg sama utk kuliah, apalagi di jaman yg sulit seperti skrg. Saya hanya bisa menyarankan, buat yg orang tuanya sanggup dan mau membiayai kuliah, manfaatkanlah privilege itu sebaik2nya. Biar gimanapun, orang tua uda merasakan asam garam jauh lebih dulu dari kita, jadi saya yakin mereka ingin yg terbaik buat anak2nya.

    Pelajaran buat orang tua, ato kita sbg generasi muda yg suatu saat akan jadi orang tua... JANGAN PERNAH menggunakan alasan "BIAR KAMU BISA CARI DUIT YG BANYAK" supaya anak2 kalian mau sekolah yg rajin. Let's do things differently. Tanamkan nilai2 baik dari sekolah sebagai privilege dan kesempatan mereka bertemu teman2 baru, bersosialisasi, daripada doktrin soal uang. Karena uang bukan segalanya.

    Btw, salam kenal juga yah Kimi! :)

    ReplyDelete
  2. @Devi
    Iya, itu yang mau saya coba sampaikan disini. Coba dulu yah pikiran2 soal "kuliah biar dapet duit banyak" or sejenisnya itu dibuang dan digantikan dengan doktrin2 yang lebih positif. Yang bisa membangkitkan semangat dari dalam dirinya. kan kalau seseorang terpacu karena dari dirinya sendiri, bukannya lebih awet ya ketimbang dari faktor eksternal? *bleh, ini ngomong apaan sih?*

    ReplyDelete
  3. Setuju Kim, kuliah itu bukan untuk UUD, kuliah itu mendapatkan ilmu yang nggak bisa cuma didapat dari buku.

    Saya saja kepingin kembali lagi kuliah, sayangnya waktu nggak pernah cocok terus.

    Keinginan saya untuk kembali kuliah bukan karena ingin naik pangkat, apalagi saat ini saya sedang tidak menjadi PNS. Tetapi lebih untuk menambah ilmu dan diskusi yang tidak berkesudahan. Diskusi yang di dunia kerja menjadi sesempit kaca mata kuda.

    Tapi kalau kuliah terus tanpa bergaul dengan dunia nyata, ya tetap saja tidak ada gunanya :-)

    *siapa sih si Mas-Mas itu, belum pernah dipentung sama plurk ya ?*

    ReplyDelete
  4. @tere616
    Tau tuh si Mas2 itu... Sering kok aku pentung di plurk. Hehehe...

    ReplyDelete
  5. heheheh makanya ya kim, terlepas dari apakah ini cuma rasionalisasi dia aja atau memang beginilah prinsip yang dianutnya, lelaki kecilku itu ga kuliah karena kalau buat dia dengan tanpa kuliah dia bisa dan dia ga suka dengan jenis birokrasi apapun dan batasan apapun..

    jadi kalo excusenya jelas kaya gitu ya silakan saja... tapi dia juga ga jadi bilang ga ada gunanya kuliah karena memang beda yang didapat dari kuliah itu sendiri...

    as for me, u knolah... gw juga kan anak psikologi... emang kemaren ambil industri, demi lulus, padahal panggilan hati ke perkembangan...agak gatel kalo setelah lulus kaya sekarang diojok2 buat daftar jadi HRD whatsoever...ga gitu...gw kuliah bukan untuk itu... percaya ga percaya udah dari SMP gw pengen jadi psikolog, makanya akhirnya kekeuh kuliah di psikologi juga, sekalipun skarang sring diomelin mama karena ga ngikutin nasehatnya masuk imigrasi...

    buat apa? buat ngikutin panggilan hati.. memuaskan diri sendiri.. ga perlu kuliah udah bisa belajar sendiri? kemungkinannya kecil sekali.. karena ga merasa tertuntut buat belajar, buat konsisten baca buku, buat memperdalam ilmu...

    ah... intinya sih gw ga pernah menyesal kuliah psikologi skalipun skarang mungkin ga berkarir disitu, tapi gw tau gw sudah belajar itu yang namanya self knowing, dan siap membangun keluarga yang insya Allah tatarannya akan baik ;)

    wakakkaka curhat :p

    ReplyDelete

Please, say something with real names. But, NO SPAM and NO ANONYMOUS. Thank you. ^^;