Sunday, February 15, 2009

# curhat # life

Pasang Internet di Rumah Gak Ya?

Hari Jumat - Minggu itu hari liburnya saya. Hari dimana saya sepuas-puasnya menggunakan internet yang unlimited itu di rumah kakak. Meskipun tugas kuliah menumpuk, sebisa mungkin saya menyempatkan diri untuk bisa pulang ke rumah. Sayang aja bo' internet unlimited yang memaksa saya harus merogoh Rp. 148,500 (bangsat, tagihannya dinaikin!) setiap bulan lantas tidak dimanfaatkan dengan maksimal. Kalau sudah bayar mahal begitu, wajib hukumnya bagi kita untuk mengeksploitasi jasa yang ditawarkan. Benar begitu?

Meskipun saya sudah mengenal internet dari jamannya saya kelas satu SMP, tetap saja saya masih katro disana-sini. Misalnya saja fasilitas dari YM. Selama ini saya hanya menggunakan YM hanya untuk chatting tok. Padahal kalau saya rajin mengeksplor dari dulu-dulu, mungkin kata webcam atau pc-to-pc call bukan merupakan suatu hal yang asing bagi saya. Mungkin saya sudah banci kem-keman *meminjam termnya Chika* dan nelpon-nelponan dari jaman dahulu kala.

Nah, dua minggu terakhir ini setelah saya meng-install the latest version of YM *cih! sok nginggris*, dengan berprinsip pada "Berdayakanlah semua apa yang bisa diberdayakan" *prinsip yang aneh? Ember* maka saya ubek-ubek lah itu YM. Karena saya tidak mau dibilang dusun, iseng saya telpon teman saya. Eh, nyambung dong bo'...! Gila gak lo? Terus, saya dan teman saya itu ngobrol deh jadinya. Ngobrol gak penting kaya', "Eh Mela, aku bisa dong sekarang nelpon pake YM." Iya, iya,... Saya tahu saya memang dusun... sebelumnya. Tapi, sekarang udah gak lagi dong ya. Tos dulu ah!

Terus, pelajaran berikutnya adalah mengenai webcam. Lagi-lagi bersama Mela, saya mencoba untuk webcam pertama kalinya. Oke, sampai disini mungkin ada yang bertanya-tanya kenapa selalu Mela? Oh, itu mah jawabannya mudah. Soalnya Mela itu sahabat saya, so kalau saya norak-norak dikit saya gak bakal ngerasa malu dong, bo'... Sama sahabat ini. Huehehehehe...

Alhasil, kemarin malam saya webcam-an lah sama Mela. Emang dasarnya orang dusun ya dusun aja lah ya. Saya pamerin ke Mela coklat Silverqueen strawberry dunk... Dengan polosnya bilang ke dia, "Mela, mela... Aku punya coklaaat... Kamu mau gak?"

Kepolosan saya itu rasanya harus berhenti sampai disini. Tidak usah ditambahkan dengan mengutip omongan saya sewaktu semalam ngobrol dengan Christin, "Eh Chris, pake Skype jernih banget ya? Berasa kamu deket loh..." *sebuah bukti lain kedusunan saya*

Ehem... Ehem... Karena saya sudah pakar begini dalam urusan webcam dan pc-to-pc call *cuih, gaya pisan lo, Kim!*, saya mau merayu ayah saya di kampung ah untuk pasang internet. Maksudnya biar beliau gaul gitu dengan teknologi. Biar gak gaptek. Usia boleh tua, tapi jiwa harus selalu muda dunk? Harus selalu up to date dengan perkembangan teknologi. Benar begitu? Benar... Lagian kan kalau saya kangen tinggal telpon bapak terus bilang, "Papa onlen dunk Skype-nya! Kita webcam-an ya..."

Tapi, ada tapinya nih... Kakak saya yang sekaligus saingan saya itu kurang setuju kalau di rumah dipasang internet. Soalnya nanti salah satu keponakan saya bisa menyalahgunakan internet itu sendiri.

+Penggemar: "Maksudnya apa, Kim?"

Loh ya maksudnya sudah jelas, toh... Kakak saya takut nanti keponakan saya itu buka situs porno karena tidak ada yang mengawasi. Memang sih rumah saya di kampung itu sepi. Bapak saya pergi pagi pulang sore, sedangkan ibu saya lebih suka nonton Indosiar dengan sinetron Indonesia ala India-nya. Takutnya keponakan saya bisa semau-mau ketika mengakses internet. Bukannya tidak percaya dengan keponakan sendiri, tapi apa yang kakak saya bilang ada benarnya juga. Keponakan saya itu akan memasuki masa remaja. Berdasarkan pengalaman pribadi, remaja itu cenderung menghabiskan waktu bersama teman-temannya. Tahu sendiri kan pengaruh teman-teman itu seberapa besar bagi remaja?

Tapi kalau menurut saya sih tidak ada salahnya di rumah pasang internet. Maksud saya, pasang internet di rumah sendiri tentu jauh lebih baik kan daripada keponakan saya kelayapan gak jelas di warnet-warnet luaran sana? Entar dia cari-cari alasan dengan bilang, "Aku keluar ya mau ke warnet." Terus ngilang berapa jam gak paham deh... Situs-situs apa saja yang dia buka sewaktu di warnet juga gak bakalan bisa ketauan donk? Kecuali dia laporan ke kakeknya dengan bilang, "Ayik, aku tadi buka fotonya Maria Ozawa sama Chika Jakarta Bandung." Bapak saya yang memang pada dasarnya buta internet paling hanya mengangguk-ngangguk saja. Paling banter beliau bilang, "Hoaa... Hebat dong ya kamu sekarang udah bisa internet-an?" Padahal mah dalam hatinya, "Nih bocah ngomong apaan sih?"

Saya jadi teringat waktu saya menyentuh internet untuk yang pertama kalinya. Waktu itu saya kelas satu SMP. Kebetulan di dekat sekolah ada warnet. Namanya juga ABG yang "dipaksa" untuk gaul, maka rajin lah saya nyamperin warnet itu. Rajin banget nyamperin sampe si mas-mas yang jaga warnet hapal dengan wajah saya yang manis ini. Padahal internet waktu itu mahal banget Rp. 6,000/jam! Gila gak lo? Anak SMP kelas 1 ngeluarin duit buat internet yang tarif sejamnya Rp. 6,000!

Waktu itu saya murni belajar internet sendirian. Tidak ada pengawasan dari orang yang lebih tua. Jadi kalau waktu itu teman chatting saya iseng punya niat menculik saya sebenarnya bisa-bisa saja. Tinggal dia mengajak kenalan, rayu-rayu sedikit minta nomer hp, terus ngajakin ketemuan, terus... udah deh! Lah ya habisnya bagaimana, tidak ada yang mengawasi saya donk... Saya chatting sama siapa, saya buka situs apa, orangtua tidak tahu apa-apa. Tapi, Alhamdulillah sih hal seperti itu tidak kejadian sama saya. Jangan sampe deh! Untung juga waktu itu saya tidak buka situs yang macem-macem. Maria Ozawa belum muncul sih ya waktu itu... *halah*

Melihat dari pengalaman pribadi, saya jadi mikir gini, "Iya, kalau keponakan gue itu kaya' gue. Orangnya gak macem-macem. Lurus-lurus aja. Lah, kalau kagak? Tau sendiri pergaulan anak muda jaman sekarang. Bikin ngeri aja." Setidaknya kan kalau internet di pasang rumah, tuh anak jadi gak kelayapan di luar. Terus, setidaknya lagi ada yang mengawasi dia di rumah. Terus, setidaknya lagi kalau saya sedang di rumah saya bisa memberi pengertian ke dia kalau internet itu seperti ini seperti itu... Bahwa internet itu punya dampak negatif, tapi di sisi lain memberikan banyak manfaat ke kita. Ya iyalah bo' manfaat. Donlod lagu-lagu Five for Fighting, Keane, Sarah Mclachlan, etc. Belum lagi dapet ebook gratis (syukur2 bisa dapet buku kuliah). Dan pastinya bisa dapet foto kecengan, bo'... Klik kanan, save-as, print. Ahahahahahaha... Berasa jadi stalker dah gue...

9 comments:

  1. Kan ada parental control buat PC, Kim xD

    Btw webcamku lagi rusak nih. sebel. ah.

    ReplyDelete
  2. kim, ayo kem-keman... :))

    aku juga gitu. waktu smp murni ngenet buat nyari tugas, ceting, sama main gem... :P

    ReplyDelete
  3. Kim, setuju banget.
    Daripada internetan di luar mendingan internetan di rumah.

    Makanya aku biarin aja kedua putri kecil saya berinternetan, malah gara-gara internet kalo ada pelajaran yang mereka nggak ngerti, mereka googling sendiri. Malah sekarang guru mereka ngasih tugas harus nyari dari internet.

    Pake parental control aja :-)

    ReplyDelete
  4. @Chris
    Hehehe... Iya sih... Ntar deh dirayu lagi bapak dan kakakku dengan menyertakan argumen2 yang valid. *halah*

    @masmoemet
    Bisaaa duunk... Ntar kita YM-an yah? *halah*

    @cK
    Jiaaah... Malu kem-keman sama chika. Soalnya aku cantik siiih... *apa hubungannya coba?*

    @tere616
    Iya, aku juga setujunya gitu. Cuma pemikiran kakak tuh yang masih kolot. *dipentung kk*

    ReplyDelete
  5. kim, maria ozawa itu siapa yaa..?? (thinking)...

    wakwkwkwkw....

    ReplyDelete
  6. @iChal
    Loh, bukannya dia itu idolamu ya, cal? *dikemplang*

    ReplyDelete
  7. Hohoio..iyah kim, mending pasang druma aja, blajar otodidak ajah, pasti bsa, apalagy drumah, kta bs nggunain internet sepuasnyah, sampe 24 jam pun nggak da yg nglarang, hahahaha
    Aku lg ngumpulin duid ni buat bli m2,he5,cz komputerku dh soak, jd mending m2 bt dilaptop..

    ReplyDelete
  8. @Praz
    24 jam gak ada yang ngelarang tapi bayaran listrik bengkak. HAHAHHAHA...

    ReplyDelete

Please, say something with real names. But, NO SPAM and NO ANONYMOUS. Thank you. ^^;