Wednesday, February 18, 2009

Trust

Entah sudah berapa orang yang bilang bahwa saya ini orang yang jujur. Orangtua, teman, bahkan teman di dunia maya yang seyogyanya belum pernah bertemu secara langsung pun bilang saya orang yang jujur. Saya ingat teman saya yang saya paksa-paksa untuk mampir ke blog ini pun berkomentar, “Lo itu nulisnya pake hati. Berasa banget emosinya. Jujur abis.” Oh, Mas... Mas... Sebelumnya mau tanya dunk kalau menulis pakai hati itu bagaimana caranya ya? Saya mah kalau menulis pakai pena atau pensil. Kalau enggak itu ya ngetik di laptop. Halah. *dikemplang si teman*

Nah, aneh kan? Hanya karena membaca blog ini teman saya itu sudah berani menilai saya ini orang jujur. Padahal mah kenal begitu dekat juga tidak, terakhir bertemu beberapa tahun yang lalu, lantas atas dasar apa coba dia bilang begitu? Ya, entahlah...

Atau ini... Kalau saya lagi di rumah, bapak saya selalu menyuruh saya mengambil uang di ATM beliau. Jarang beliau menyuruh kakak saya atau orang lain, pasti yang diminta saya. Padahal kan bisa saja yah uangnya saya ambil diam-diam? Saya tahu loh semua pin ATM bapak saya. *wink2* Ketika saya bercanda dengan bilang, “Untung aja loh Pa, Ayu ini orangnya jujur. Kalau gak kan, bisa aja Ayu ambil uang Papa diem-diem. Papa nyuruh ambil berapa, Ayu ambilnya berapa.” Bapak saya hanya tersenyum. “Ya, gak masalah juga sih kamu mau ambil lebih. Tapi, kepercayaan langsung hilang.”

Nah, itu... Kepercayaan langsung hilang. Berabe kalau sampai bapak saya tidak percaya lagi sama saya.

Lantas saya jadi merenung. Betapa susahnya ya membentuk satu karakteristik positif dibandingkan karakteristik negatif pada diri kita? Butuh pengakuan dari banyak orang dan biasanya memerlukan waktu lama untuk diakui bahwa kita ini orang baik. Misalnya ya tadi itu, jujurnya saya itu. Untuk dikenal sebagai orang jujur harus ditunjukkan dengan perilaku yang berlangsung terus-menerus. Konsisten bo’ kalau term kerennya. Persistensi? Bisa juga. Eh, tunggu... Saya ngecek dulu yah definisi persistensi. *ditimpuk telor ma pembaca* Itu juga gak semua orang setuju. Kali aja ada orang di luar sana yang bilang, “Kimi itu tukang bohong ah! Gak percaya gue ma dia.” Well, who knows?

Tapi yah... Misalnya saya bohong sedikiiiit aja terus ketahuan langsung deh dicap pembohong. Berita buruk itu lebih cepat tersebar dibandingkan berita baik. Si A cerita ke si B, “Eh B, masa’ ya Kimi itu bohong loh soal blablabla...” terus si B ngegosip ke C dengan menambahkan bumbu-bumbu. Terus si C bikin konferensi pers ke teman-teman arisannya bahwa ada temannya teman dia yang bernama Kimi hobi sekali berbohong. Dan begitu seterusnya. Seketika orang-orang tidak percaya lagi sama saya. Kredibilitas saya pun tercoreng. *huuueekkss,,, bahasanya boiii...!! Kagak nahan gue!* 

Ibaratnya ya udah capek-capek bikin istana-istanaan pasir, eh gampang aja ombak laut datang merusak istana kita itu. *lah ya elo sendiri kenapa bikin istana dari pasir?*

Dan memang mendapatkan kepercayaan orang lain itu susah. Sudah kenal bertahun-tahun pun dengan seseorang belum tentu dia sepenuhnya percaya sama kita. Dia belum mau cerita banyak tentang dirinya ke kita, masih meragukan kita, singkatnya self-disclosure yang dia lakukan ke kita masih sangat sedikit. 

+Penggemar: Eh Kim, kenapa ini dari jujur, kepercayaan, blablabla... tiba-tiba ada self-disclosure? Lo itu mau ngomongin apaan sih?

Ya cuma mau bilang kalau self-disclosure itu terkait erat dengan trust. *kalimat-kalimat pembukanya gak ada hubungannya ya? Bodo ah... Emang gue pikirin? Hakhakhakhak* Timbal balik gitu hubungannya. Saya gak mungkin donk blak-blakan cerita masalah pribadi saya ke orang asing yang baru bertemu pertama kali? Cerita soal kisah cinta saya dengan Mas Rafa, misalnya... *halah* Saya harus tahu dulu si orang asing itu siapa. Namanya, rumahnya dimana, nomer hpnya berapa, emailnya apa, alamat blognya, punya facebook apa gak, nomer PIN ATM-nya berapa *loh? Gak ya? Hehehe...*, ya basa-basi dulu lah ya... Nah, kalau si orang asing itu sudah mau memberi tahu sedikit tentang dia yah sekarang gantian dunk saya harus membuka diri saya ke dia. Saya menceritakan diri saya ke dia. Sedikit aja lah ya. Gak usah banyak-banyak. Gak usah obral curhat sampe nangis bombay segala. Sewajarnya aja. Namanya juga kan baru kenal. Entar kalau kebanyakan terus besok-besoknya tidak ada kelanjutan lagi, rugi dong bo’... Yang ada ntar saya jadi rapuh. Si orang asing itu punya kartu As tentang saya yang kalau dikeluarin bisa bikin saya ehm... minimal malu. :p

Sekarang balik lagi ke masalah kepercayaan tadi. Saya membuka diri saya ke orang lain karena saya percaya dia. Benar kan? Dan karena ada kepercayaan tadi itu saya mau membuka diri saya ke dia. Bingung? Idem. Jadi gini, saya mau mengobrol, berbagi cerita, minat (ini salah satu wujud dari self-disclosure tadi ya) ke A karena saya percaya dia. Dan karena adanya kepercayaan tadi itu, saya mau membagi cerita-cerita saya ke dia. Masih bingung? Haduh, gak tau lagi ah mau ngejelasinnya gimana. Saya memang buruk dalam menjelaskan. Maapkeun... :(

+Penggemar: Kimi... Kimi... Gimana sih caranya biar bisa dipercaya sama orang lain? Biar orang lain mau membuka diri ke kita? 

Haduh, ditanya seperti itu berasa saya jadi pakar aja. Jadi gak enak. Maluuuw... Tapi ya kalau maksa ya gak apa-apa sih. Saya cari jawabannya dulu di buku kuliah saya yah. Percuma kan udah beli eh ngebajak (baca: fotokopi) buku mahal-mahal kalau tidak dimanfaatkan? Benar kan? Benar... 

*ngubek2 lemari kosan*

Nah, ini dia bukunya ketemu... Jadi, kalau menurut si Janasz dkk dalam bukunya Interpersonal Skills in Organization, kita bisa kok mendapatkan kepercayaan orang lain. Caranya antara lain:
1. Menepati janji dan komitmen yang sudah dibuat. Jadi, jangan keseringan banget menjanjikan apa yang sebenarnya tidak bisa kamu tepati. Tapi, kalau sekali-sekali bolehlah. Kali aja sedang dalam keadaan terdesak gitu?
2. Jangan ngebocorin rahasia orang. Nah, tuh... Bagi orang-orang yang suka latah, keceplosan, atau tanpa sadar cerita ke teman-teman gosipnya mengenai rahasia seseorang mbok ya dihilangkan. Pasti gak mau juga dong kalau rahasia kamu dibongkar orang lain?
3. Jangan ikut-ikutan ngegosipin orang. Besok kalau lagi kumpul-kumpul di kantin sambil ngopi, baca koran, ngerokok terus temannya situ mulai buka forum gosip mending nyingkir deh ya. Susah ya? Ember... Ngegosip itu emang seru kok! Tapi yah, harus dikurangi lah. Mau dikenal sebagai tukang gosip atau tukang jujur? Hueheheheh... Eh, tapi kalau mau ngegosip, "Kimi kan mau married sama Rafael Nadal. Gosipnya dia ampe  nyewa pulau gitu loh..." ya gak apa-apa. Sok atuh saya digosipin... *dipentung*
4. Jangan berlebihan memuji diri sendiri. Boleh sih narsis, tapi secukupnya aja. Kaya’ saya tuh ya. Saya sering bilang kalau saya ini manis. Emang pada dasarnya saya manis kok. Tidak bisa dibantah itu... *ditimpuk batu*
5. Bangun reputasi loyalitas. Kesediaan kita untuk selalu stand by kapan pun dibutuhkan orang lain buat cerita misalnya. Gimana orang mau percaya kalau setiap kali dia mau cerita tapi sayanya gak pernah ada untuk dia?
6. Konsisten, bo’... Konsisten! Jangan hari ini menepati janji, terus besok dilanggar janjinya.
7. Realistis kalau bikin janji. Jangan bilang, “Tenang... Nih tugas dari awal ampe akhir gue aja yang ngerjain. Lo semuanya santai aje!” Eh, gak taunya pas hari-H dikumpul bikin bab pendahuluan pun belum. 
8. Bangun reputasi kejujuran. Kalau kata si Janasz dalam bukunya ini, “Say what you mean and mean what you say.”
9. Antara tindakan dengan kata-kata harus konsisten yah... 

Seperti yang saya bilang sebelumnya, membangun karakteristik yang positif itu susah. Gak semudah membalikkan telapak tangan. Kalau ngerusakkinnya mah gampang. Jadi, konsisten aja. Itu yang penting. :)

*tulisan ini dibuat dalam rangka untuk lebih memahami salah satu materi kuliah*

6 comments:

  1. kim, lu kuliah di psikologi ya?

    emang, berasa banget emosinya setiap kali nulis. hehe.

    good! ^^

    ReplyDelete
  2. @roy saputra
    hahaha... apa korelasinya antara kuliah di psikologi dengan kalau menulis "berasa banget emosinya"? tapi ya sutralah yaaa... eh eh eh, mau dunk buku gratis buat gue?? *colek2 roy*

    ReplyDelete
  3. jadi manusia yang paling cuek dan paling nggak peka kayak gue nggak cocok masuk Psikologi dong, Kim?

    Hehehee

    ReplyDelete
  4. @Iyuth
    Jiaaah... Ga mungkin juga lah "paling cuek" atau "paling enggak peka". pasti ada lah peka2nya... tinggal diasah aja... sini gue asah pake pisau. :p

    ReplyDelete
  5. Bahkan blogger pun membangun reputasi dari postingan dan komennya.

    Euh, maksudnya.. walaupun baru sekali ini kesini, langsung terkesan kalo yang punya blog reputasinya bagus. ^^

    *diusir*

    ReplyDelete
  6. @jensen99
    Huihuihui... Terima kasih. Situ juga punya reputasinya bagus. Saya kan sering mampir ke blog sampeyan. :)

    ReplyDelete

Please, say something with real names. But, NO SPAM and NO ANONYMOUS. Thank you. ^^;