Saturday, March 7, 2009

ABG

Kalau status saya di Facebook atau bikin tret di Plurk sudah ada kata-kata “ingin nyemplung” atau sejenisnya, itu adalah pertanda bahwa saya sedang dalam keadaan stres berat. Masih ingat posting yang ini? Waktu itu saya pengen nyemplung di Selat Sunda, Laut Banda, dan kawan-kawannya. Gara-garanya kuliah waktu itu padat banget dengan tugas-tugas. Berasa semester neraka. Serius.

Alhamdulillah, semester ini setelah satu bulan terlewati terasa santai-santai saja. Bukan berarti gak ada tugas sama sekali sehingga bisa membuat saya ongkang-ongkang kaki. Tugas tetap ada, tapi gak sebanyak semester lalu. Heran juga kenapa. Padahal semester ini saya ambil satu sks lebih banyak, tapi emang sih satu mata kuliah berkurang. :D 

Nah, meskipun tugas lebih sedikit tetap berasa neraka dan bisa bikin stres. Tugas bikin alat ukur dari mata kuliah terkutuk. Setiap Jumat tugas harus sudah dikumpul, sedangkan kuliahnya hari Selasa. Jadi, selama empat hari (Selasa – Jumat) setiap minggunya, saya dan teman-teman bekerja membabi-buta demi menyelesaikan tugas. Diskusi bikin latar belakang, berlanjut ke mau pake konstruk apa, terus rencana ntar alat tesnya seperti apa? Yah, serupa itulah. Dan jujur, saya tidak terlalu berkontribusi banyak untuk tugas ini.

Karena saya gak ngerti apa-apa. Saya mah magabut aja. Paling tinggi jadi ketua seksi spiritual. Mentok-mentok ketua seksi penggembira. Hehehehe...

Sesantai-santainya saya dalam kelompok mata kuliah terkutuk itu ternyata saya masih bisa stres dan cemas juga. Sampai hari Kamis kemarin, belum ditentuin kelompok saya mau pake konstruk apa. Kamis malam di perpustakaan kampus, Jumat siang tugas dikumpul, dan kami menulis latar belakang pun belum.

Hebat yah? Ho oh. Cemas? Banget. Makanya saya langsung meng-update status di Facebook saya dengan: Ayu Kimi Rizkika ingin nyemplung ke lautan asmara.

Kalau orang yang tidak mengenal saya, pasti mengira saya sedang sangat desperate dalam urusan percintaan. Umur 22 tahun, semester 6, dan masih single pula. Oke, disini saya tekankan ya: Yes, I am single and available, but my heart is (still) taken. 

Back to topic, sebenarnya sih bukan itu maksud saya. Memang sengaja saya bikin kalimat ambigu, tapi kok setelah saya baca-baca lagi ini sepertinya melecehkan diri sendiri. Akhirnya, saya tambahkan saja di bawahnya dengan, “Bosen bleh nyemplung di Selat Sunda.”.

Meskipun terkesan dangdut dan menye-menye maksud sebenarnya dari “ingin nyemplung ke lautan asmara” adalah karena saya sedang stres dengan mata kuliah terkutuk itu. Kalau saya tulis Laut Banda, Laut Hitam, Laut Mati, atau yang lain kan sudah biasa, iyah? Nah, saya ingin beda saja. Variasi hidup, kalo kata teman saya. Selain itu, memang pingin bikin status yang agak sedikit berbau genit. Hahahahahaha......

Gobloknya yah, baru satu bulan lebih seminggu dapat mata kuliah terkutuk itu, saya dan Amil—salah satu teman kelompok saya—berniat suatu saat nanti akan bikin alat tes yang insyaAllah akan dinamakan ABG MAN-2AR. *bleh*

Dikutip dari notes-nya Amil di FB:

Alat ukur tersebut masih dalam tahap perencanaan, tapi dinamai atas konstruk yang diciptakan oleh Amil Ramdhan atas reaksinya terhadap status Facebook Ayu Kimi Rizkika: ABG. Konstruk ABG ini terdiri dari tiga dimensi yang sebetulnya menjadi kepanjangan dari masing-masing kapital, yakni A (Ada yang punya), B (Brengsek/Bajingan), dan terakhir G (Gay), semudah itu. Singkat kata, tes ini ingin mengetahui apakah pria-pria yang anda—para wanita—nilai tampan bisa anda jadikan pasangan setelah lulus tes ABG MAN-2AR. Sehingga, tidak perlu nangis bombay atau marah-marah gak perlu di FB karena masalah cowok.

Lihat kan betapa dua otak lebih baik dari satu otak? Berawal dari status Facebook saya yang berisi kekecewaan kenapa orang ganteng itu antara udah ada yang punya, kalo gak itu gay, kalo gak itu brengsek. Dan Amil menyempurnakannya dengan membuat ide (yang saya akui) brilian dengan mengajak saya bercita-cita suatu saat nanti akan menciptakan alat tes ABG MAN-2AR tersebut. FYI, 2AR adalah inisial nama lengkap saya dan Amil. Ketika diberitahu dia, saya baru sadar ternyata inisial nama saya dan dia sama-sama AR. *nyengir*

Lanjut lagi dari note Amil...

Kapan bisa didapatkan (alat tes ini, red.)? Sabar... Yang punya ide juga pusing ngeliat indikator dan item-itemnya.

Bleh. Gak usah bikin alat tes yang konstruknya aja gak jelas ranah/dimensi/domainnya, alat tes yang kemarin kelompok saya buat pun harus mengalami perombakan total. Padahal konstruknya jelas, domain ada, buku pegangan lengkap. Kurang apa coba? Sayanya yang kurang pintar. Ahahahahahahaha.........

7 comments:

  1. seru! laen kali kalo pengen nyemplung ke laut bagusan snorkeling atau diving, hehe... :D

    ReplyDelete
  2. klo pengen nyemplung ke selat sunda deket atuh..
    tuh dari pelabuhan merak juga bisa.. hehe//

    semangat ya bu tugas2nya !! setiap orang mang harus punya tugas buat diselesaikan daripada ongkang-ongkang kaki doang..

    ReplyDelete
  3. Huehehehe..... alatnya 100% akurat nggak?? Bisa dipatenin dong nanti kalo udah diciptain.....

    ReplyDelete
  4. hehe, good luck yah kimi! :)

    ReplyDelete
  5. Duhh... ikut lg nya Oppy aja, Kim...
    "I'm Single and very happy"

    Senyebelin apapun tugasnya, pasti selalu ada yg bisa diambil kok, Kim... Semangat aja, okee???

    ReplyDelete
  6. huahahahahahha

    kreatif bener temennya kim!!! :p ajuin buat skripsi nanti coba hahhaa

    ReplyDelete
  7. walah, kok samapi demikian antipatinya mbak kimi sama mata kuliah itu, haks. sebenci apa pun, jangan sampai dong nyemplung ke laut. tenggelam saja ke dalam dunia fb biar banyak inspirasi, kekeke ..

    ReplyDelete

Please, say something with real names. But, NO SPAM and NO ANONYMOUS. Thank you. ^^;