Thursday, July 2, 2009

# bahagia # life

Kisah Penggemar Pemain Nomor 13 (Bagian I)

Setelah saya merasa dianggap remeh oleh sepupu saya, tadinya saya mau menulis menggunakan bahasa Inggris sebagai ajang pembuktian diri bahwa saya ini sedikit-sedikit paham lah bahasanya Mas Andy Murray itu. Akan tetapi, setelah dipikir-pikir lagi cerita yang akan saya bagi ke para pembaca kurang pas kalau ditulis dalam bahasa Inggris. Kurang gigit, gitu deh... Nanti takut kehilangan “roh”-nya.

Penggemar : Halah! Lebay banget lo, Kim! Bilang aja lo males buka tutup kamus dan ngecek grammar-nya bolak-balik.

Ng... Itu juga salah satu alasannya sih... *tertunduk malu*

Baiklah, sekarang mari kita tinggalkan perdebatan apakah seharusnya saya menulis dalam bahasa Inggris atau tidak. Kali ini saya mau bercerita. Seru banget deh cerita saya kali ini, yah setidaknya itu menurut saya.

Hohohoho... Iya deh, saya tahu seru atau tidaknya itu sangat subyektif. Tapi kan ini salah satu cara untuk menarik minat para pembaca agar terus membaca tulisan kali ini hingga titik terakhir. Tidak membaca cepat, skimming, scanning, atau entahlah istilahnya apalagi. *merasa tersindir*

Penggemar : Kiiiiimmmm... Buru deh dimulai ceritanya! Gak usah kebanyakan bacot gitu lo! Gue buru-buru nih! Buru-buru mau ke WC!

Oh, oke... Oke... Tenang... Sabar, para penggemarku! Eh itu, kalau mau ke WC coba dibawa aja laptopnya, pcnya, atau hpnya ke WC. *dipentung pakai bata*

Ehem... Ehem... *berdehem*

Para penggemar saya yang sering mampir ke blog ini, dan para teman di Plurk pastinya, tentunya paham betul kesukaan saya akan olahraga futsal. Saking sukanya dengan olahraga satu ini, saya rela pulang malam demi mengikuti latihan. Bahkan, saya sampai membuat cerita bahan rumpian untuk pegawai-pegawai di TM Bookstore dan Bakso Lapangan Tembak Senayan yang di Detos karena pingsan disana setelah pulang latihan. (LOL)

Saya juga ikhlas pulang malam demi menonton pertandingan futsal (terutama pertandingan futsal cowok) yang diadakan di kampus saya. Bukannya apa-apa, selain saya memang hobi melihat permainan futsal itu sendiri, saya juga hobi melihat para pemainnya. Apalagi kalau yang main itu bening-bening mukanya, bebas jerawat, putih bersih, tampan menarik, berdompet tebal, setia, dapat dipercaya, ...

Penggemar : Kiiiiimmm... Please deh! Ini bukan ajang mencari jodoh!

Oh, maaf,... Tadi kehilangan fokus sebentar.

*kembali fokus*

Lanjut yah.

Dulu teman saya pernah bilang ke saya bahwa saya ini orangnya punya radar yang SANGAT bagus kalau sudah berurusan dengan pria-pria tampan. Maksudnya, indera penglihat dan indera perasa (baca: feeling, kata hati, ah terserah deh) saya bekerja dengan cepat jika ada pria tampan yang lewat atau sedang berada di dekat saya. Tidak peduli saya sedang baca komik atau sedang asyik menikmati sate ayam bumbu-kecap-tidak-pakai-bawang, seolah-olah ada yang membisiki saya, “Kim, disitu ada cowok cakep!” maka otomatis saya langsung menengok ke arah yang ditunjukkan oleh intuisi saya *cih!* dan... there! Pria tampan itu ada disana.

Nah, radar saya ini sangat berguna jika sedang nonton futsal di kampus soalnya bisa digunakan untuk tebar pesona ke sasaran yang tepat. (haha)

Seperti waktu acara Tropi (kompetisi futsal antar fakultas, red.) kemarin yang diadakan oleh FC 08 di kampus saya. Banyak tuh pemain tampan yang main disana. Kebanyakan sih dari fakultas lain. *ya iyalah, berhubung di kampus gue kekurangan cowok begitu*

Dari sekian banyak pemain yang membuat saya terkagum-kagum *lebay mode ON*, ada satu pemain yang membuat saya nge-fans abis sama dia. Kalau dibuat daftarnya, dia menempati urutan teratas pemain futsal terfavorit di Tropi versi Kimi. Anehnya, radar pria tampan saya tidak bekerja untuk idola saya satu ini. Soalnya, kalau dilihat dari wajah sih dia biasa-biasa saja (*pentung Kimi*, bah! Macam kau cakep saja, Kim!). Tapi benarlah kata orang bijak dulu jangan melulu melihat dari penampilan fisik.

Oke, saya menurut deh sama si orang bijak tersebut. Saya nge-fans sama idola saya ini bukan karena fisiknya melainkan karena permainan futsalnya yang yahud abis. Gocekannya boooooo’............ Mantabh banget daaahh!! Dibuatnya saya iri hanya dengan melihat permainannya. Saya sampai mengkhayal ke teman saya, Icha, “Cha, kapan ya gue bisa main futsal kaya’ dia?” Icha hanya senyum. Mungkin dalam hatinya malah mentertawai saya, “Kim, lo itu kiper! Kapan-kapan deh lo bisa sejago dia main futsalnya. Boro-boro mau jago, nendang bola aja kagak becus lo!”

Alhasil, setiap kali tim idola saya itu bermain dengan lantang saya menyemangati dia. “Ayo, 13!” atau “Semangat, 13!” FYI, 13 itu nomor punggungnya. Berhubung waktu itu saya tidak tahu namanya jadinya ya saya teriak-teriakin nomor punggungnya saja.

Beruntung ada teman sefutsal saya, Cethe namanya, yang kebetulan kenal dengan si nomor 13 ini. Maka dengan sigap, saya mengorek-ngorek informasi dari Cethe. Berkedok curhat, Minggu malam itu saya sms ke Cethe:

Saya : “... Btw Cet, gue mau curhat! Tapi, udah malu duluan. Hahaha... *blush*.”

Cethe : “Apaan dah? Udah yu... Keluarin aja...”

Saya : “Ah Cet, rahasia diantara kita saja ya. Gue ngefans sama si nomor 13. *blush* Beneran deh ya, Cet, cuma ngasih tau gini aja gue senyum-senyum sendiri. Dasar Kimi bodor! Hakhakhak...”

Cethe : “Ha? Aduhh.. 13 mana, Yu? Belanda?”

Saya : “Jiaah.. Yang kemarin gue tanya ke elo itu loh! Tim dari jurusan F*******. Ho, ho, ho... Beneran deh muka gue jadi merah. :D”

Cethe : “Oia! Gue inget lo nanya, tapi lupa siapa, lupa sama sekali. Parah dah... Hahaha... Gue ada FB-nya tuh... SM (demi kebaikan bersama, namanya sengaja saya tulis inisialnya saja, red.). Dia emang pemain liga pro tahun lalu, Yu... Seangkatan kita lho! Hohoho...” (Ini kenapa pula sih Cethe sebut-sebut “seangkatan kita”? Mentang-mentang belakangan ini saya kebanyakan naksir adik tingkat)

Saya : “Males ah ngeadd FB-nya. Nti status gue di FB terbaca olehnya dan ketahuan dah. :D Tuh orang yah.. buset dah. Keren mampus! Dikasih makan apa sama emaknya mpe jago bola begitu? *iri*” (Status di FB saya waktu itu “Ayu Kimi Rizkika is officially become a fan of player no. 13”)

Cethe : “Gak tau dah, Yu... Di ukor, dia yang paling kuat maennya. Maju mundur, gocek sana sini, emang TOP BANGET! Hohoho...”

Saya : “Gue bikin klub penggemarnya aja deh dengan gue sebagai ketua. Atau gue bikin fan page-nya sekalian di FB? Mwahahaha...”

Cethe : “Najonggg! Tapi boleh juga, Yu. Hahaha... Besok gue kenalin yaa kalo dia maen.. Maen gak dia besok?”

Saya : “Ah, ogah! Ngapain pake acara dikenalin segala? Ngefansnya ini underground style, Cet... Orang yang diidolain gak perlu tau kalo dia punya penggemar setia. *halah* Kaya’nya sih besok dia main deh...”

Cethe : “JIJIIIII! Hahaha...”

Saya : “Yang penting tuh ya Cet, bisa ngeliat dia maen secara live udah cukup kok buat gue. *gombal mode ON* :D Sekarang mah berdoa aja semoga dia bisa ke final. Biar gue bisa lebih sering liat dia. Hihihi... *ketawa genit*”

Cethe : “Huahaha! Amin dah, Yu! Asal lo semangat mah... Hohoho... Udah ah! Tidur lo! Besok pagi latian kita!”

Saya : “Hohoho... Baiklah, Cethe! Saya akan tidur setelah laptop selesai di-defrag. :D Selamat malam, Cet... Selamat tidur... Semoga besok kita menang ya! :)”

Cethe : “AMIN! Hohoho... Semoga dia menang juga yaa, Yu... Hehehe... Gudnite! =)”

Sms-annya pun berakhir sampai disitu. Saya dan Cethe kembali sibuk dengan kegiatan masing-masing. Saya sibuk menunggu laptop selesai defrag-nya, sedangkan Cethe... entahlah dia sibuk apa. Sibuk tidur mungkin? :p

Setelah laptop selesai di-defrag, saya pun segera tidur. Tidak lupa berdoa sebelum tidur semoga saya tidak bermimpi buruk, semoga tim saya jadi juara 1 di Tropi, dan... semoga si nomor 13 main dan timnya menang. :D

--bersambung--

14 comments:

  1. ihiy ihiy

    menang kaga??

    mimpiin kaga?? :D :D :D

    si kimi jatoh cinta swit switttt

    ReplyDelete
  2. @natazya
    Sabar, Mba... Masih ada bagian keduanya kok.  ;)

    ReplyDelete
  3. Oh, jadi sang nomor 13 itu anak filsafat ya? hmm...

    ReplyDelete
  4. =-O
    aduhaduh...kimiii...
    ntar ada cerita ttg adegan gw yang ter-teror jg ga?
    hweheheheehehehee

    ayo mana bagian II nyaaa??? ;)

    ReplyDelete
  5. bagian II? sabar, chaaa... ini masih mengumpulkan niat untuk menulis lanjutannya.  :-D

    ReplyDelete
  6. ehm... no comment.  =-X  

    ReplyDelete
  7. Kalau di sepakbola nomer hoki biasanya 10, kalo difutsal nomer hoki berapa ya?? No.13 kah?? :D

    ReplyDelete
  8. ooo.. yang nomor 13.. aku foto gak yah waktu itu..
    coba kakak ngomong,, kan pas tropi kemaren bisa aku fotoin..
    secara banyak yang minta fotoin orang pas tropi kemaren.. hohoho..
    btar ya kak aku cek dulu.. hohoho.. :)

    ReplyDelete
  9. @nezz
    hohoho... terima kasih. lagian buat apan ya fotonya? buat aku pelet? *wink2*

    ReplyDelete
  10. oh, no. 13 itu jelas hoki. soalnya diidolain sama aku.  :-D  *dikeplak*

    ReplyDelete
  11. Ah... a crush well tell is crush worth crushing. :P

    ReplyDelete
  12. cieee lagi berbunga-bunga ya mikirin nomor 13... hehehe

    ReplyDelete
  13. Kim..
    Tak kirain tadi mo ceritaiin ttg Tenis, lho..soalnya nyebut2 si Andy Murray [eh, dia pemain tenis, khan ? he..he..]

    13...hm...aku kok ingetnya Ribery, ya ? he..he..

    ReplyDelete
  14. huahahahhahahahah!!! sampai sekarang masih ngefans kah?

    ReplyDelete

Please, say something with real names. But, NO SPAM and NO ANONYMOUS. Thank you. ^^;