Sunday, August 2, 2009

Boros Itu (Terkadang) Baik

Selalu ada pembenaran untuk segala sesuatu. Saya sih (cukup) percaya dengan pernyataan tersebut. Apalagi kalau dikaitkan dengan episode telah-menghabiskan-banyak-uang-dalam-sehari versi saya. *ngumpet*

Saya selalu menyebut diri saya sebagai sasaran empuk bagi para penjual. Tinggal kasih saya rayuan sedikit, bisa hampir dipastikan saya akan membeli barang yang ditawarkan. Kalau pun misalnya saya tidak membeli barang tersebut, pastinya dikarenakan dua hal. Pertama, saya memang sedang tidak memiliki uang saat itu. Kedua, saya, dengan semangat '45, sedang berhemat. Nah, yang terakhir ini jarang-jarang terjadi. Karena, ya... itu tadi. Balik lagi ke soal saya yang mudah dibujuk rayu. Selain itu, ya emang udah dari orok kali saya ini berbakat untuk boros. (cry)

Penggemar : Ga mungkin lah, Kim. Gak percaya gue. Lo kan orangnya hemat bin pelit bin medit.

Loh, kok gak percaya sih? Butuh bukti? Nih ya, kemarin Jumat saya pasrah menyerahkan kartu debit Visa Mandiri saya ke Mbak-mbak kasir di Body Shop itu bisa dijadiin bukti kan? Yang ketika keluar dari sana saya menenteng satu kantong belanjaan isinya body butter, lotion, body scrub, dan shower gel. Bisa dihitung sendiri lah berapa uang saya buat Body Shop. *pentung-pentung diri sendiri*

But, heyyyy... Selalu ada pembenaran untuk segala sesuatu kan?

Penggemar : Iya, Kim. Selalu ada kok.

Aih... seneng deh ada yang mendukung. Sini... sini... Sampeyan aku cium. *tebar cium ke penggemar*

Nah jadi, setelah keluar dari Body Shop dengan langkah lemah, saya mencoba mencari pembenaran tersebut. Dan, Saudara-saudara, banyak juga yang bisa dijadikan pembenarannya!

1. Mbak pegawai Body Shop-nya tuh keukeuh banget ngikutin kemana saya pergi. Jadinya kan saya ngerasa nda enak kalau nda beli produknya. Saya pegang body butter, si Mbak-nya langsung jelasin manfaat body butter. Saya pegang shampo, langsung dibilang ini bahannya asli natural blablablabla... Saya tanya Body Shop bagusnya apa, eh dia langsung kampanye Body Shop.

2. Sebelumnya saya tidak pernah memakai produk-produk Body Shop. Jadinya ya sekalian aja dicoba produknya.

Penggemar : Coba produk tapi sekaligus beli empat item, Kim?

Ng... *ngumpet di balik daun pisang*

3. Lagi ada promo Body Shop di Margo City. Kalau menunjukkan kartu siswa bisa dapat diskon 20% shower gel dan body lotion-nya. Terus, dapat diskon 50% untuk body butter dan body scrubnya. Kalau gak salah sih gitu... Diskonnya cuma untuk hari Jumat kemarin aja. Kan jadinya sayang kalau saya nda beli barang diskonan... *kalem*

Penggemar : "Kalau gak salah", Kim?? (doh)

4. Saya tidak kuasa untuk berkata tidak sama Mbak yang kemarin nguntitin saya di Body Shop. "Pake ini, Mbak, bisa membuat kulit jadi putih cerah." Spontan saya bilang, "Berarti bisa ngilangin bekas gigitan nyamuk dong ya? Kaki saya kan budukan, Mbak..." Mbak-nya tersenyum manis sambil bilang, "Yah, bisa menyamarkan kok..."

Menjadi catatan bagi saya untuk lebih fokus pada kata "menyamarkan". Huuuhhh...

5. Harga boleh mahal, tapi bisa dipake buat berbulan-bulan! Seperti yang kemarin Mbak-nya bilang ke saya, "Tapi kan produknya ini, Mbak bisa pake 2-3 bulan." Berarti kalau saya pakenya lebih hemat lagi, sedikit demi sedikit, bisa nyampe 6 bulan gak ya? (thinking)


6. Seperti yang dibilang di situs Body Shop, yang mengusung cinta bumi dan sejenisnya, juga sebagaimana yang tertera di kantong belanjaan Body Shop:

Love the world? Show it some affection.
We can all do more to protect our planet and its natural resources.

Saya sih mikirnya ini langkah menengah saya untuk membuktikan cinta saya kepada bumi yang sudah tua ini. *peduli lingkungan mode ON*

7. Anggap sajalah ini sebagai investasi. *lirik-lirik ke Kitin* Kulit mulus, putih cerah, kaki terbebas dari bekas gigitan nyamuk, saya semakin cakep dan keren, sehingga orangtua pun semakin bangga punya anak seperti saya. Ahayyy!!! *joget-joget*

8. Bagi-bagi rejeki lah dengan Body Shop. *alasan paling nda mutu*

9. Ng... Apalagi ya??

*membaca ulang pembenaran-pembenaran di atas*

Baiklah. Sekarang saya tidak begitu menyesal telah buang duit receh ke Body Shop. *sombong akut* Berarti sekarang saatnya kembali menabung! Berhemat harus berada di to-do-list paling atas. Demi masa depan... Demi biaya menikah. Hasyah. *ngumpet di balik pisau*

p.s.: apa tho bedanya body lotion dan body butter? Fungsinya sama kok rakus amat beli dua-duanya. Terus, sok-sokan beli body scrub. Padahal tahu cara penggunaannya aja enggak. Hakahkahakhakhakhakhaka...


12 comments:

  1. laah.. makanya gue gak mau masuk bodyshop lagi.. soalnya staff2nya tukang nguntit.. *maaf ya mbak2 spg body shop di mana pun anda berada* :)

    ReplyDelete
  2. @nezz
    setuju inez.. jadinya ada perasaan bersalah gitu kalo ga beli produknya. padahal tau sih maksudnya baik. langsung ada klo misalnya kita kebingungan butuh penjelasan barang, dll dsb dst. tapi kaaaan... sini jadi merasa tidak nyaman. *cry*

    ReplyDelete
  3. kenapa namaku dibawa-bawa hah? hah? mwahahahha

    body butter itu lebih pekat dari body lotion, dan lebih berminyak. jadi kalo mo keluar2 mending pake body lotion aja. body butter bagusnya dipake abis scrubbing pake body scrubnya, karena akan lebih mudah diserap kulit.

    pake body scrub? kayak pake lulur ituuuu...

    btw, sabun muka tea tree nya bodyshop bagus lho buat ngilangin jerawat di muka. trus aku suka shower gel aroma mangganya. enak. hihiy.

    *lho apa ini apa ini kok malah promosih ?!?!*

    ReplyDelete
  4. @kitin
    kan kamu yang bilang waktu aku kemarin abis beli baju dan buku, "Ng... ini investasi kan?" yah. kira2 begitu. :))

    ah, sudah cukup, chris. sudah cukup! jangan bikin aku tergoda lagi! tunggu 4 bulan lagi baru belanja lagi di body shop. =))

    ReplyDelete
  5. Catat, jauhi bodyshop. jauhi sampai radius 1 km. juga jauhi toko-toko yang punya spg yang jago dalam hal merayu (lol)

    Saran, bikin rekening tabungan kedua yang gak diutak-atik, non. Tiap bulan selalu masukan minimal 10% uang yg didapet. Kalo bisa lebih sih, kalo 10% kapan kita bisa ke Bali? (lol)

    ReplyDelete
  6. @Galeshka
    Iya dong, om. Nabungnya harus lebih dari 10%. Kan mau mencari jodoh di Bali. :D

    ReplyDelete
  7. 9. Sebagai bahan postingan di blog.. lol

    ReplyDelete
  8. hahaha.. iya kalo udah beli, udah gak perlu disesali dah... :P

    ReplyDelete
  9. Itu dia, body shop itu paling pinter padu padankan barang dan harga. Jd kalo beli ini, bisa beli ini harga segini. lalu ya itu, pakek diikutin kemana-mana. apalagi krn konternya kecil, jd kita ga bs mengelak2 klo diikutin heuhee...
    Klo BS lg rame, baru enak datang, jd bisa pilih2 dan baca sendiri tanpa orangnya ngintil.
    Saya sdh entah berapa kali terjebak. Beli tp ga kepakek. Pelembab wajah & sunblock, ga kepakek krn lama bgt habisnya dan lama2 wajah jd berminyak, body butter - ga abis2 jg krn jarang dipakek, hbs kental bgt jd kek berminyak , lalu bedak compact (salah warna), eye shadow (stlh dipake di mata ternyata ga nempel) hahaha... pokoknya banyak.
    Yg kepakek hanya body lotion yg ada waternya, lipstick, dan shower gel. Skrg klo beli udah tahu mana yg perlu dan enggak :D

    ReplyDelete
  10. @nazieb
    Hahaha... iya! bener juga tuh. jadi bahan postingan di blog.

    @arman
    tapi terkadang suka menyesal juga. apalagi misalnya sedang dalam tahap penghematan karena punya rencana di masa depan. *hasyah*

    @zee
    hihihihihi... makasih tipsnya, mba. jadi mulai sekarang ke BS-nya klo lagi rame aja ya?

    ReplyDelete
  11. iya aku juga suka numpuk Bodyshop di rumah. Abisnya.. ada promo beli 2 dapet 1 lah, beli ini gratis itu lah, jadinya kemakan deh...
    Tapi gapapa, toh itu salah satu penghematan kan (beli 2 gratis 1) *bela diri

    ReplyDelete
  12. iya aku juga suka numpuk Bodyshop di rumah. Abisnya.. ada promo beli 2 dapet 1 lah, beli ini gratis itu lah, jadinya kemakan deh...
    Tapi gapapa, toh itu salah satu penghematan kan (beli 2 gratis 1) *bela diri

    ReplyDelete

Please, say something with real names. But, NO SPAM and NO ANONYMOUS. Thank you. ^^;