Wednesday, August 5, 2009

# curhat

There Are Some Things That Can Not Be Fixed

Banyak yang bilang ke saya alasan mereka nge-FB karena mereka bisa bertemu dengan teman-teman lama. Kembali menjalin tali silaturahmi dengan teman-teman yang sudah lama tidak bersua. Bercengkerama melalui dunia maya mengingat kenangan masa lampau.

Baiklah.

Terserah mereka saja. Karena bagi saya toh bertemu dengan teman lama di FB atau tidak, berpengaruh sedikit bagi saya. Oke, saya bertemu dengan teman SD, SMP, SMA, hingga teman kuliah sewaktu saya masih di D3 Akuntansi Unila dulu. Kemudian, apa? Mengobrol di FB? Tidak. Saling membalas status? Apalagi itu. Menulis di wall mereka? Meh, malas. Jadinya gak ngaruh juga kan? Teman lama, teman baru, FB mulai membosankan. Bikin mual lama-kelamaan.

Penggemar : Yeeee... Itu mah emang lo-nya aja yang malas bersosialisasi di FB.


Hahaha... Itu bisa dijadikan alasan sih. Sekarang ini saya sudah mulai malas login ke FB. Kalaupun saya login ke FB tidak lebih dari melihat notes yang men-tag nama saya, membalas mereka yang menulis di wall, terakhir meluangkan waktu sejenak untuk melihat profil tambatan hati. Sejenak tapi bisa bikin hati berdarah-darah untuk waktu lama. putuscinte

Mau curhat sedikit.

Belakangan ini saya sedikit menyesal punya akun FB. Saya bukan termasuk orang yang memiliki masa lalu gilang gemilang sehingga layak dikenang. Bertemu dengan teman-teman lama tidak berpengaruh apa-apa karena toh saya juga tidak punya banyak teman yang bisa dikatakan akrab. Justru saya ingin menutup lembaran masa lalu. Tidak mau diungkit, mengungkit, atau ada yang iseng melakukan pengungkitan. *hasyah, apa pula ini maksudnya?*

Bagi saya, apa yang sudah berlalu ya biarkan berlalu. Yang sudah terjadi ya terjadilah. Tidak usah diingat. Apalagi kenangan yang pahit. Apalagi orang-orang yang membuat hidup terasa pahit. Nah, ada salah satu dari mereka yang sangat ingin saya hindari. Dan FB tidak membantu saya untuk menghindari beliau. Entah bagaimana beliau berhasil menemukan profil saya, dari friends-nya friends kah, sengaja mencari nama saya kah, ah... banyak jalan menuju Roma bukan?

Hingga sekarang saya belum meng-approve friend request beliau. Terlalu banyak kenangan yang menyakitkan. Ya, saya sadari kenangan menyakitkan itu juga terbentuk dari beberapa kesalahan saya. Saya mengakui itu dan saya merasa bersalah karenanya, sekaligus merasa bodoh. Sehingga akhirnya saya memutuskan saya tidak mau tahu apa-apa lagi dari orang tersebut (tentunya selain dipicu faktor interaksi terakhir kami diakhiri dengan cara yang sungguh tidak mengenakkan).

Dan akhirnya saya pada kesimpulan:

There are some things that can not be fixed.

Anggaplah suatu barang sudah rusak, sudah pecah, kemudian ingin diperbaiki ya tidak apa-apa. Terserah bagaimana caranya. Mau dilem kek, diperban kek, dilakban kek, whatever. Masalahnya bisa saja bukan bertambah baik, justru bertambah rusak. Jadi, untuk apa kan? Lebih baik biarkan saja barang itu rusak. Buang ke tong sampah. Kemudian, "Langkah tegap maju, JALAN!"

10 comments:

  1. Kayak gw aja, punya FB tujuan utamanya buat mainin game-game yang ada... :D

    ReplyDelete
  2. @omongkosongsibebek
    yeee... mainin game-nya juga gue udah males. gue sekarang mah intinya males bersentuhan dengan facebook.

    ReplyDelete
  3. sama, gue juga jarang2 main di FB, gak tahu kenapa, males kadang2 liat status org pada pamer ini itu, hehehe

    gimana skripsi dear, kapan wisuda?

    ReplyDelete
  4. facebook =

    1. main games
    2. ketemu seniman2 luar negri
    3. ikutan kuis2

    tapi tetep lebih enak nyampah tuh di plurk, hidup plurk !!!

    ReplyDelete
  5. loh, kok sama? saya juga tidak segitu excitednya untuk ketemu teman2 lama. bwt saya, abis lulus ya udah, siap mental siap hati untuk menjalin pertemanan dengan yg baru.
    enda rajin fb, belum pernah sy nyoba nyari teman2 lama dulu....:)

    ReplyDelete
  6. ehm, critanya lg menghindar dr someone nih? jg pake facebook donk kalo gitu. friendster aja! (halahh sama aja....)

    ReplyDelete
  7. Saya join FB supaya ada alternatif arena gaul dengan teman2 blogger saja. :)) Soalnya selain sedikit temen maen di dunia nyata, para blogger ini yang asli jadi temen sehari2.

    Temen2 atau kenalan2 jaman dulu yang sekarang dah gak maen bareng lagi, tidak perlu ada di list FB.

    ReplyDelete
  8. @silly
    (doh) pertanyaannya sensitif sekaliiii... *ngorek2 tanah*

    @kemarinsore
    setujuuu! hidup plurk!!

    @lagi usil
    tapi teman2 lama itu yang mencari saya di facebook. *sok tenar*

    @st_hart
    friendsternya sudah aku hapus, jeee...

    @jensen
    iya. terkadang aku malah ngerasa teman yg lebih dekat itu ya teman2 online.

    ReplyDelete
  9. yg rusak memang gak bisa diperbaiki seperti sedia kala. Pasti ada bekasnya..

    Makanya beli baru! :P

    FB sekarang jadi kurang nyaman karena eh karena... sudah agak terlalu ramai :|

    ReplyDelete
  10. Entah kenapa setuju sama bagian akhirnya. Dari SD, SMP, SMA sampe kuliah, gak ada temen yang bener2x bisa nyantol. Abis masanya lewat ya udah let it go aja.

    Kadang nyesel sih, sedikit kecewa sama diri sendiri, cos all it really takes is a small effort, apalagi di jaman sekarang dengan berbagai media buat terhubung. Tapi mau gimana lagi, emang udah penyakit kali yah ...

    ReplyDelete

Please, say something with real names. But, NO SPAM and NO ANONYMOUS. Thank you. ^^;