Friday, December 3, 2010

Si Mucu: Ponsel Baru yang Imut

Alkisah, seorang wanita cantik dan berbudi pekerti tinggi bernama Kimi (iya, itu saya!) sedang mengalami kebingungan di salah satu mall di Bandar Lampung. Dari satu toko hp, dia mampir ke toko hp lainnya. Ditemani temannya yang bernama Rini, dia mencari ponsel dual sim card.

Penggemar: Lah, Kim, untuk apa lo beli ponsel lagi? Emangnya ponsel lo yang ada sekarang belum cukup banyak apa?

Ng... Justru itu. Kemarin ponsel saya memang ada empat biji, tiga ponsel GSM dan satu ponsel CDMA. Kalau saya pergi jalan-jalan berasa ribet deh ih bawa empat ponsel. Tukang jualan pulsa aja kalah sama saya soal banyak-banyakan ponsel dan banyak-banyakan nomer.

By the way, udahan ya pake kataganti orang ketiga. Ribet. Hahaha... =))

Karena alasan ribet itulah, saya mau beli ponsel dual sim card. Dua ponsel GSM saya nantinya saya jual saja (dan sekarang sudah laku dengan harga yang amat miring. Maklum ponsel jadul).

Berhubung keuangan terbatas, saya pun punya batasan tertinggi harga ponsel yang bisa saya tolerir. Maksimal Rp 400.000,-. Dapat yang di bawah itu lebih bagus lagi. Saya sih berharapnya dengan budget segitu bisa dapat ponsel tiga kartu (dua GSM dan satu CDMA), tapi sayangnya ponsel yang bisa tiga kartu itu harganya Rp 700.000-an ke atas. Hiks.

Untuk ponsel yang saya cari kali ini, saya gak muluk-muluk kok. Ponselnya gak harus punya kamera, gak harus punya google maps, gak harus bisa chatting, gak harus bisa twitter-an, lah wong saya butuhnya cuma untuk telpon dan sms. Lagian dengan harga Rp 400.000,- emang bisa dapet spesifikasi spesial apa sih dari ponsel? :D

Nah, setelah keliling ke sana kemari, akhirnya saya naksir satu ponsel. Merknya Cross. Tipenya GG53C. Warna hitam. Harga Rp 270.000,-.



Nah, gimana? Lucu kan? Imut kan? Dan, pastinya murah kan? Oleh Rini, ponsel saya ini diberi nama Mucu, singkatan dari Murah dan lucu. :))

Dan... meskipun Cross ini belum setenar dan fiturnya belum secanggih Nokia, tapi dia punya fitur kamera, radio, dan bisa dengerin lagu. Berhubung memori ponselnya cuma seuprit, jadinya butuh kartu memori untuk menyimpan lagu dan foto. Tapi itu balik ke pembeli mau nambah kartu memorinya atau gak. Kalau saya sih ngerasanya gak butuh. Lah wong, kalau mau motret diri sendiri pake gaya mulut dimonyong-monyongin itu saya punya Nokia E71. Saya juga jarang dengar radio ataupun musik di ponsel. Jadinya ya tuh ponsel Cross GG53C itu murni hanya untuk telpon-telponan dan sms-smsan.

Dan lagi, saya jatuh cinta sama ponsel ini. Beneran. Seminggu pertama saya punya ponsel Cross ini, kemana-mana saya pamerin.

"Eh, gue punya hp baru lho! Enteng, simpel, murah pula."
"Aku punya hp baru lhooooo... Merknya Cross. Harganya Rp 270rebu! Murah kan? Terus ya nih hp enteng banget. Imut banget kaya' aku."

Dan seterusnya.

Sekarang timbul kekhawatiran. Iya sih saya cinta sama ponsel ini. Tapi, saya belum tahu pasti kualitas Cross ini bagaimana. Bagus atau tidak. Awet atau enggak. Saya beli ponsel ini beneran karena kepincut harga murah dan beratnya yang ringan. Yah, anggep ajalah trial-and-error. Beli karena coba-coba, dan kalau nanti timbul penyakit (baca: rusak) ya katakanlah itu apes.

Penggemar: Ih, Kim, gaya banget sih lo beli hp buat coba-coba gitu.

Duh, saya mampu gitu lho. Buang-buang uang untuk beli ponsel, lah kenapa gak? *meniru kepongahan Mas Daniel* *ditimpuk bata sekampung*

Tapi jujur saja, saya sih hanya bisa berharap ponsel baru saya ini bakalan awet sampe tiga tahun, syukur-syukur lima tahun. Kalo gak sampe tiga tahun, ya paling enggak sampe dua tahun lah.


14 comments:

  1. Dicoba aja dulu tahan berapa lama.. entar kan kalo pas udah nggak bisa kepake diposting lagi aja di blog.. jadi bisa diukur daya tahannya :D

    ReplyDelete
  2. @ Gaphe
    Lah iya ini lagi dicoba kan? Lagi dipake gitu lho. :))

    ReplyDelete
  3. sekalian aja kamu bikin review khusus ponsel kim.... gimana?? kayanya bakat deh.

    ReplyDelete
  4. @ Huda Tula
    Kalau nulis riviu khusus ponsel, siapa yang berminat mau menjadi sponsornya? Kan gak mungkin saya beli ponsel tiap hari buat ngetes ponselnya kan? :))

    ReplyDelete
  5. wah ... murah sekali tuh
    tapi apa ketahanannya bisa lama gan?

    ReplyDelete
  6. @ John Terro
    Nah itu. Pertanyaan kita sama, gan. Untuk mengetahui jawabannya, mari kita tunggu dan lihat saja. :D

    ReplyDelete
  7. Salah satu kelebihan dan yang menjadi daya tarik ponsel buatan Cina selain murah yaitu betul bisa dipakai untuk beberapa nomor sekaligus. Tapi kalau urusan kualitas, ini yang masih agak diragukan.

    Hem, 4 ponsel ya? Saya baru 3 ponsel aja, Mbak Kimi. Itu pun sudah saya anggap cukup ribet karena kemana-mana mesti ngantongin banyak ponsel.

    ReplyDelete
  8. @ Joko Sutarto
    Sekarang ponsel saya tiga kok, Pak. Dua ponsel sebelumnya sudah dijual dan digantikan ponsel Cross ini yang bisa dual sim card. :D

    ReplyDelete
  9. @ Kimi dan Huda Tula:
    review hape temen-temen aja ato ga ortu.... hehehe.... becanda

    ReplyDelete
  10. haha..
    tertarik neh sama tulisan ini,,
    saya bru tau ada hp merk cross,brhubung saya gak mementingkan fitur,mungkin lain kali bisa saya coba untuk memakai hape yg murah nan imut itu...

    nice blog..

    ReplyDelete
  11. Saya juga punya hape kesayangan... hehehheheh

    saya panggilnya si imut (item mutlak)

    soalnya totally black

    hehhehehe

    salam kenal...

    Mohon diajarin ya?

    saya baru bikin blog

    tulisannya juga baru seiprit-iprit

    ReplyDelete
  12. @ Rohani syawaliah>
    Salam kenal juga. ^^;

    Wah... Saya mau ngajarin apa ya? Saya gak jago-jago amat kok soal perbloggingan. :D

    ReplyDelete
  13. wew..lha aku jg lg butuh hp murah nie..android q uda cair jd obat sirup bwt pereda nyeri gigi..biz operasi gigi,,,T_T

    ReplyDelete

Please, say something with real names. But, NO SPAM and NO ANONYMOUS. Thank you. ^^;