Thursday, June 16, 2011

Kecewa dengan Telkomsel

Day 78. Post a Day 2011.

Saya pengguna Telkomsel dari jaman saya masih SMP. Meski saya gonta-ganti nomor, tapi saya tidak pernah berpaling dari Telkomsel.

Sekarang saya memakai KartuHalo sejak tiga tahun lalu di ponsel Nokia E71 saya. Karena saya senang browsing internet dari ponsel, saya pun berlangganan paket volume based dari Telkomsel yang Rp 20.000 (35 MB). Nah, ketentuannya kalau dalam masa aktif paket 35 MB-nya sudah habis, maka pelanggan akan dikenakan tarif Rp 1/kb.

Paket 35 MB saya sudah habis dari jaman kapan tahu. Karena saya merasa tarifnya Rp 1/kb ya saya tetap aja browsing dari Opera Mini. Hari Minggu yang lalu (11/06) saya iseng mengecek pemakaian terakhir setelah saya browsing. Ternyata untuk 188 kb saya dikenakan Rp 940! Itu berarti saya dikenakan tarif internet normal Rp 5/kb. ASTAGA!

Saya pun langsung komplain ke 111. Kata Mbak CS-nya (saya lupa namanya) keluhan saya akan dibantu buat laporannya dan saya diminta untuk tidak browsing internet dulu selama 3 x 24 jam (maksimal). You know what, barusan saya mencoba internet dari ponsel saya dan ketika saya mengecek pemakaian terakhir di *887# saya dikenakan biaya Rp 240 untuk 48 kb! Tarif internetnya masih Rp 5/kb. ASTAGA!!

Ini sudah kesekian kalinya saya dikecewakan Telkomsel terkait pelayanan internetnya. Waktu itu saya iseng-iseng mencoba paket internet berlangganan WhatsApp unlimited (karena katanya gratis) di *303*1#. Eh, nggak tahunya tiap kali saya pakai WhatsApp saya tetap dikenakan tarif internet normal.

Berikutnya, saya pakai paket Opera Mini Unlimited. Saya dikenakan tarif Rp 30.000. Anehnya setiap saya browsing dari Opera Mini 5, saya tetap dikenakan Rp 5/kb. Ketika saya komplain melalui akun twitter @Telkomsel, saya dikirimi DM berupa pemberitahuan ketentuan paket Opera Mini Unlimited. Katanya Unlimited tidak termasuk:
  • Jika sedang berada di luar Indonesia (international roaming)
  • Mengakses website/url dengan browser selain Opera Mini 5
  • Handset digunakan sebagai modem
  • Melakukan download file size > 15 Mb
Jika pemakaiannya di luar ketentuan di atas maka pelanggan akan dikenakan tarif normal Rp 5/kb dan ketika pelanggan tersebut sedang berada di luar wilayah Indonesia maka akan dikenakan tarif GPRS negara yang bersangkutan. Bisa dijamin kalau saya masih di dalam Indonesia, saya pakai Opera Mini 5, saya tidak menjadikan ponsel saya sebagai modem, dan saya tidak pernah mengunduh file (pemakaian internet saya normal kok. Hanya untuk ngetwit, baca-baca berita, dan cek surel).

Terakhir, admin @Telkomsel bilang, "Mohon dipastikan client Opera Mini 5 di download sesudah berlangganan paket Opera Mini dan Chat, maka tidak akan dikenakan tarif Rp 5/kb (alias gratis). Terima kasih." Ketentuan yang terakhir itu saya anggap lucu. Beneran deh lucunya. Tapi karena kapasitas saya hanya sebagai pelanggan ya saya terpaksa nurut saja dengan ketentuannya dari Telkomsel.

Kecewa, iya. Karena saya sudah dikenakan Rp 30.000 dan juga dikenakan tarif GPRS normal. Karena kecewa saya langsung berhenti berlangganan paket tersebut. Lucunya lagi, satu bulan kemudian (ketika saya memasuki bulan tagihan baru) secara otomatis Telkomsel mengaktifkan paket Opera Mini Unlimited saya! Aneh kan? Padahal saya ingat banget saya sudah berhenti paket tersebut.

Sekarang saya harus dikecewakan lagi dengan kejadian terbaru ini. Ingin berhenti saja pakai Telkomsel, tapi nggak dibolehin sama ayah saya. :((

p.s.: saya rajin lho komplain ke 111, tapi yaaaa... begini deh. Ujung-ujungnya saya disuruh datang ke Grapari Telkomsel (terutama kalau ingin komplain tagihan). Padahal nomor saya bukan nomor Jakarta dan nomor saya ini pakai nama ayah saya. Repotnya yang punya nama ini yang harus datang ke Grapari Telkomselnya. Meh.

p.s. lagi: tulisan kali ini berasa surat pembaca ya. :))


17 comments:

  1. Saya coba forward URL posting ini ke manager Telkomsel kenalan saya, Mbak. Mudah-mudahan ada penyelesaiannya. Oh, ya apa kira-kira ada kemungkinan billingnya yang kacau? Karena beberapa kali saya pernah alami juga hal seperti itu.

    ReplyDelete
  2. Citizen jurnalism, artikel-artikel seperti ini yang sangat ditakuti para marketer sekarang. Nila setitik rusak susu sebelanga. Citra negatif karena kegagalan pelayanan lebih mudah menyebar lewat blog dan social media ketimbang citra positif yang telah susah payah dibangun memakan biaya milyaran rupiah.

    ReplyDelete
  3. saya juga capek komplain sama telkomsel. sistemnya entah ada bug apa shg kadang gak bisa merespon permintaan kita yg sederhana. tahun 2009 lalu pernah ada iklan layanan forward SMS, biaya 1000 rupiah per bulan. iseng saya daftar, setelah 2 hari saya rasa gak ada gunanya dan saya nonaktifkan. tapi sampai sekarang pulsa saya masih terpotong 1000 rupiah per bulan. Komplain? udah capek....

    ReplyDelete
  4. :)
    menurut saya, walopun bukan pengguna telkomsel sih. saya mau kasih jempol buat CS-nya telkomsel. Well, bukan isi kontennya yang mau saya tanggepin, tapi telkomsel secara nyata *halah* open available selalu buat costumer, yang dimana saya belum nemuinnya di yang lain. Kalo soal isinya telkomsel sih, yaa serahin masing2 orang

    ReplyDelete
  5. saya penguna 2 kartu. indosat dan telkomsel. nah untuk telkomsel saya agak kecewa yang hampir serupa dengan kasus kimi.

    kalo saya pernah coba paket yang 1 minggu tetapi dalam 2 hari berubah lagi tarifnya jadi normal makanya kalo pake simpati saya sering tekor.

    ReplyDelete
  6. operator sekarang terlalu banyak bikin paket. niatnya sih baik, memudahkan pelanggan. tapi  sayangnya pas diaplikasikan malah bikin ribet. :p

    ReplyDelete
  7. Huaaa..kalo sama Telkomsel sih terus terang saya juga sering mengalami hal yang sama, walau kasusnya berbeda :D

    Nah, tapi yang lebih parah kemarin nih, saya dapat SMS Premium dari Indosat yang ujung-ujungnya saya sama skali gak pernah registrasi.Alhasil pulsanya dipotong 2200/sms.
    Saya coba komplain ke Indosatnya, eh..gak ada tanggapan :(

    ReplyDelete
  8. gimana udah ada tanggapan dari telkomsel belum, kalau belum mari kita sebarkan ramai ramai artikel ini :D

    ReplyDelete
  9. gua make M3..
    dan sekali waktu pernah nyoba pake As dan Simpati.
    Begitu mau dipake browsing di hape, eh GAK BISA!
    Padahal udah dapet sms dari telkomselnya soal penyetingan otomatis GPRS (yang nyedot pulsa) dan pengaktifannya. Sinyal oke, pulsa ada, tetep aja ga bisa browsing.

    ganti provider aja

    ReplyDelete
  10. Saya juga pemakai telkomsel, untuk masalah tarif internet saya juga sering mengalami, kadang saya pake paket flash yg 7 hari 5 ribu, kadang sebelum sampai 7 hari sudah berakhir paketan itu.

    Kalau masalah komplain juga sudah sering, mention di twitter tapi tidak dapat balasan.

    ReplyDelete
  11. sama, saya juga pake telkomsel udah lama

    untung nggak pernah berlangganan yang semacam ini

    saya sih berlangganan yang Rp10.000 dapat 35.840kb

    hehehehhe

    ReplyDelete
  12. kalo telkomsel mah wat pake internet bener2 busuk dah, saya pernah juga dikecewakan begitu koneksi sama aja dengan operator lain tapi biaya hampir 2x/3x lipat operator lainnya. Ujung2nya kalo pake android untuk whatsapp ato gps ato foursquare mending pake operator lain deh yang penting jangan TELKOMSEL.

    ReplyDelete
  13. saya juga pake telkampret,karena operator lain ga ada sinyal

    ReplyDelete
  14. selamat anda mendapat bonus internetan 3G sebesar .....kb, eh pas aktifin terus buat ngenet....pulsa tetep aja terpotong ...malah bonusanya yang gak terpotong blas....hadeh ,,,ngapusi

    ReplyDelete
  15. Ternyata banyak juga ya yang kecewa dengan telkomsel. Pada saat ini saya juga lagi kecewa sama paket data simpati milik telkomsel. Kekecewaan saya saya tulis juga di blog saya http://blogger-mojokerto.blogspot.com/2014/10/menyesal-beralih-ke-paket-data-simpati.html

    ReplyDelete

Please, say something with real names. But, NO SPAM and NO ANONYMOUS. Thank you. ^^;