Saturday, July 28, 2012

# curhat

Psikotes Bikin Bete

Setelah sekian lama saya tidak ikut psikotes, akhirnya tadi pagi (sampai siang) saya mengerjakan psikotes. Dan komentar saya sesudahnya adalah... "Duh, ya ampun. Hebat banget ya psikotes itu. Efeknya bisa bikin capek. Ya capek hati, pikiran, dan fisik." Alhasil, sedari sore (sampai sekarang sebenarnya) rasanya saya capeeeek banget. Mau ngapa-ngapain juga malas. Pengennya malas-malasan. Tidur-tiduran aja gitu di kamar. Tapi, itu tidak bisa dituruti. Karena kalau sudah malas-malasan, pasti jadi mikir soal tes tadi. Kenapa saya menjawab begini? Kenapa harus begitu? Bagaimana skornya ya? Yah, semacam itulah. Terus, jadi bete parah. Makanya sekarang saya mendistraksi diri saya sendiri dengan bangkit dari kasur dan keluar kamar. Saya masuk ke ruang kerja ayah saya, menyalakan laptop, dan menulis ini. Mudah-mudahan setelah saya selesai menulis postingan ini, kondisi psikis saya sudah kembali fit. *halah*

Bagaimana dengan kalian? Ada pengalaman seru terkait psikotes yang pernah kalian ikuti? Bagi-bagi dong ceritanya. :D

7 comments:

  1. aku malah suka ikutan psikotes
    menyenangkan rasanya, walppun beneran bikin cape
    sama jg TPA, walo berapa kali ikutan, rasanya kyk ngerjain TTS aja euy :))

    ReplyDelete
  2. Test psikotes itu disuruh ngapain aja?
    belum pernah ikut (T^T

    ReplyDelete
  3. Rinaldy Sam

    Psikotes itu ya disuruh ngisi jawaban. :lol:

    ReplyDelete
  4. @Warm

    Iya sih. Kalo dipikir2, ngisi psikotes/TPA itu nyenengin. Asaaaal... Gak ada target/harapan yang dikejar. ;))

    ReplyDelete
  5. ada harapan tentu, tapi pas asik2nya tes, harapan2 itu terlupakan sementara, karena yakin kalo hasilnya, rejeki jg ga bakal kemana ;)

    ReplyDelete
  6. kopipakegula.wordpress.comJuly 31, 2012 at 7:04 PM

    kamu ikutan psikotes buat kepentingan apa, tante? (setelah mbak, bu, skr tante)


    kenapa jadi bete? kan psikotes itu gambaran diri sendiri, kalau kita jujur, kita pasti menjawab yg seharusnya secara alamiah. dan setau saya ga ada yang bener atau salah, adanya yang cocok atau tidak dengan yang dibutuhkan (misalnya oleh perusahaan yang sedang open recruitment). *halah, ngomong apa sih? :p*

    ReplyDelete
  7. @kopipakegula.wordpress.com

    Memang sih... Tapi ya begitu deh. Memang pada dasarnya sayanya saja yang suka kepikiran. Pengennya ngerjainnya perfect, tapi mah otaknya aja yang pas2an. Kasian yah. :(( *terus aku dipanggil "tante"* :((

    ReplyDelete

Please, say something with real names. But, NO SPAM and NO ANONYMOUS. Thank you. ^^;