Sunday, November 10, 2013

Cuti Kemarin

Liburan itu menyenangkan ya? Saya yang baru saja selesai berlibur selama delapan hari terasa kembali bersemangat. Sebelum berlibur saya sudah jenuh dengan kantor dan ingin segera cepat-cepat cuti, sekarang setelah selesai liburan tetap jenuh dengan kantor sih. *plak* Bohong ding. Yang benar adalah setelah liburan energi saya kembali penuh setelah di-recharge selama liburan kemarin. :D

Jadi, tulisan kali ini tentang liburan saya kemarin. Tulisan ini bakal agak panjang, mungkin memang panjang. Saya harap sih kalian bersabar membacanya sampai habis. 

Hari Pertama
Liburan dimulai dari tanggal 1 November kemarin. Saya berangkat ke Jakarta naik bus Damri yang turun di Gambir. Bus berangkat sekitar pukul 9.20 malam dan tiba di Gambir sekitar pukul 6.30 pagi.

Hari Kedua
Di hari kedua ini perjalanan akan dilanjutkan ke Malang. Kereta Majapahit yang akan saya naiki baru berangkat pukul 15.15. Lumayan lama kan saya menunggu sore? Jadinya saya luntang-lantung dulu di Gambir. Sarapan nasi bakar di Indomaret dan setelah itu menunggu dijemput Om Galeshka yang sampai pukul 10 tidak muncul batang hidungnya. Selama menunggu Om Galeshka datang tidak tahu kenapa saya kok kepikiran Sushi Tei. Saya jadi berpikir daripada nanti saya mati penasaran lebih baik saya ke Sushi Tei yang di Plasa Senayan. Saya kangen makan di sana. Akhirnya saya ajak Om Galeshka buat ketemuan di Sushi Tei saja, yang malah ujung-ujungnya kami tidak ketemuan di Sushi Tei melainkan di Starbucks. :f

Ngobrol-ngobrol sebentar sama Om Galeshka, Yudi datang menyusul. Akhirnya ya, bo', saya bertemu juga dengan idola saya! Aaaaaaa... :e Eh tapi jangan bilang-bilang orangnya kalau saya ngefans sama dia ya! Soalnya pas ketemu Yudi, saya yang kalem, jaim, diam, dan malu-malu gitu deh. :$

Acara ngobrol-ngobrol pun dilanjut yang apesnya Om Galeshka mulai obrolan dengan memancing saya buat curhat tentang kisah kasih saya dengan orang-orang tidak jelas. *keplak Om Galeshka* Seandainya saja tidak ada Yudi di sana pada saat itu niscaya saya pasti akan langsung curhat panjang lebar. Curhatnya ditambah bumbu biar seru biar Om Galeshka sampai bosan. Berhubung ada Yudi dan niat saya dari awal saya harus jaim jadinya yah syukur Alhamdulillah saya selamat tidak kebablasan curhat. Errr... Sedikit sih. :O

Pukul 2 siang saya pamit duluan karena harus ke Stasiun Pasar Senen. Kereta berangkat pukul 3 sore tapi saya masih santai-santai saja di Senayan. Gak benar banget kan saya ini? Hihihi... Dan sudah diprediksi sampai di stasiun pun kereta sudah mau berangkat. Untung saya tidak ditinggal kereta. Coba deh kalau saya sampai ditinggal kereta... Apalah artinya cuti saya ini yang sudah saya siapkan dari jauh-jauh hari? *halah, lebay* 

Hari Ketiga
Ternyata Jakarta - Malang itu jauh ya. Berangkat sore dari Jakarta baru sampai di Malang keesokan paginya sekitar pukul 8.30. Anehnya, saya tidak merasa lelah. Sepertinya sih karena sepanjang perjalanan di kereta kerja saya cuma tidur. Eh tapi bisa jadi karena saya senang naik kereta dan excited banget dengan liburan kali ini. Jadi, meskipun lelah cuma tidak terasa. Apalagi ini kan pertama kalinya saya jalan jauh sendirian tanpa ditemani keluarga. Saya merasa bangga bukan kepalang! *halah*

Turun dari kereta saya celingak-celinguk cari angkutan umum. Tempat penginapan saya ada di daerah Karang Ploso. Sempat nyasar sih, tapi ya syukur Alhamdulillah nyasarnya gak jauh-jauh amat. Sampai di penginapan, saya menaruh tas dan langsung mandi. Niat saya sih sehabis mandi saya kepingin langsung jalan. Sesuai saran si empunya penginapan saya jalan ke Jatim Park 2 dan Batu Night Spectacular (BNS).


Beberapa hewan yang saya iseng potret


Sumpah, saya puas banget di Jatim Park 2. Tidak hanya puas berkeliling di Batu Secret Zoo--melihat-lihat hewan-hewan dan main di wahananya--, saya juga puas masuk ke Museum Satwa. Sayang banget saya tidak ke Eco Green Park karena waktunya tidak cukup dan yah saya juga sudah kecapekan sih. Masih ada BNS yang menanti untuk dikunjungi. Jadi, menghemat tenaga. :D

Kalau Jatim Park 2 membuat saya heboh sendiri terkagum-kagum karena keren *halah, lebay*, maka di BNS kesan saya adalah biasa saja. Di sini saya mencoba satu wahana, yaitu Rockin' Tug, and I was like... "Ugh." Untung saja saya sebelumnya ke Cinema 4D, jadi tidak terlalu kecewa lah.

Hari keempat
Tujuan utama cuti saya sebenarnya Bromo. Karena saya malas ribet, di Malang saya ikut saja tur Bromo. Perginya dijemput di penginapan dan pulangnya pun diantar ke penginapan. Beres kan? Nah, pukul 12 malam saya dijemput Mas Furqon, mas-mas lumayan kece dari tur yang saya ikuti. Yang ikut tur saat itu tidak cuma saya, tapi ada juga lima orang lainnya.

Dari Malang ke Bromo sendiri membutuhkan waktu sekitar dua jam. Sampai di Bromo pukul 3 dini hari dan ya ampun dingin banget. Saya mengumpat dalam hati karena tidak membawa sarung tangan. Saya hanya pakai jaket MU kebanggaan saya itu. Untunglah di Bromo ada yang jualan sarung tangan. Saya langsung beli sekaligus dengan topi kupluk, tujuannya biar keren. Biar kelihatan banget gitu lho saya ini ke Bromo. *pret*


sepertinya ini foto sunrise terbaik yang aku punya. maklum kamera tablet. :P


Setelah melihat sunrise di Penanjakan, kami dibawa Mas Bowo, supir jip kami, untuk melihat kawah Gunung Bromo. Ketika saya melihat puncak Gunung Bromo, saya jadi keder sendiri. Saya tidak sanggup rasanya mau naik sampai ke atas. Sungguh. Apalagi saya ini kan mudah capek begini. Tapi, setelah saya pikir-pikir lagi entah kapan saya bisa kembali ke Bromo jadi kan sayang kalau saya tidak sampai ke puncak, meski nanti di puncak cuma lihat kawah. Kalau kata Mas Jensen sih di Bromo nanti sekalian dibuang galaunya saya. Boleh juga tuh ide Mas Jensen. Kalau sekalian saya lempar orang yang bikin galau ke kawahnya boleh juga gak? *dikeplak* 

Syukur Alhamdulillah dengan perjuangan luar biasa *lebay banget deh*, saya tiba juga di puncak. Naiknya entah butuh waktu berapa lama, belum lagi badai pasirnya gak santai, pas di puncaknya cuma beberapa menit. Ya lagi pula untuk apa juga ya berlama-lama di puncaknya toh tidak ada yang dilihat selain kawah. Juga berdesak-desakan dengan yang lain. Pas turun pun butuh perjuangan karena terus-terusan ada badai pasir which is cool, I think. Hihihihi... Meski rambut jadi kaku, muka jadi kotor, dan di mulut pun terasa ada pasir, tapi ya tidak masalah. I love the moment when I just stood there when sand storm came. I felt the wind blew and I felt awesome. 


beberapa foto selama di Bromo


Hari kelima
Hari terakhir di Malang. Sebelum pergi dari sini saya menyempatkan diri mampir ke Selecta. Penasaran dengan nama yang selama ini saya tahunya cuma dari permainan Monopoli. Pas di Selecta ternyata yah biasa saja. Di sana pun cuma numpang sarapan mie goreng. Halah, gaya banget. Buat sarapan saja harus jauh-jauh ke Selecta.

Pukul 12.45 siang Kereta Malabar yang saya tumpangi berangkat menuju Jogjakarta. Di Stasiun Tugu saya sudah dijemput Mas Jarwadi. Matur nuwun, Mas, sudah dijemput, ditraktir makan malam, dan diantar ke penginapan. :D

Hari keenam
Pagi-pagi sudah dijemput Kitin buat sarapan gudeg bareng. Setelah sekian lama akhirnya saya ketemu Kitin lagi. Duh, kangen banget sama teman saya yang satu ini. Salah satu tujuanku ke Jogja kan buat ketemu Kitin juga. Kapan lagi coba aku bisa menyempatkan diri untuk ketemu Kitin kalau bukan kemarin itu? Itupun ketemunya cuma sebentar. :(

Habis dari temu kangen dengan Kitin, saya ke Candi Prambanan. Ada untungnya juga saya jalan sendirian begini karena saya jadi tahu rute Kaliurang-Prambanan. Hahahaha... Tadinya sih mau ke Borobudur juga. Berhubung jauh dan saya juga sudah pernah ke sana, jadi ya saya putuskan ke Prambanan saja. Toh, saya juga belum pernah ke sana. Sekalian mampir ke Ratu Boko.


di Ratu Boko


di Prambanan


Selama di Ratu Boko dan Prambanan, saya iseng menyalakan Endomondo. Pas sudah sampai kamar hostel, saya lihat hasil saya muter-muter keliling tadi lumayan juga dapatnya. Kurang lebih 6 km. Keren kan untuk orang yang jarang olahraga seperti saya? Hahahaha... *ketawa pongah*

Hari ketujuh
Kalau kemarin saya sarapan gudeg ditraktir Kitin, maka kali ini saya brunch di Kalimilk. Sendirian. Serius, saya sendirian. Dan makan di sana saya berasa mahasiswa yang baru dikirim uang bulanan sama orangtua. Gaya banget ya? Susu rasa pisangnya enak, by the way.

Tujuan berikutnya setelah Kalimilk adalah Malioboro. Tujuan saya ke sini apalagi kalau bukan beli oleh-oleh buat keluarga di rumah dan teman-teman di kantor. Dan selama belanja di Mirota Batik itu saya khilaf. Entah saya sudah beli apa saja di sana karena keluar dari sana saya sudah menenteng satu plastik besar. Itu pun belum termasuk bakpia yang saya beli di Mal Malioboro. Kapan aku kaya raya dan bisa beli Mini Cooper kalau saya selalu kalap belanja seperti ini? :|

Hari kedelapan
Hari terakhir di Jogja dan juga berarti hari terakhir liburan. Sedih. I don't want my holiday to end. Masih pengen jalan-jalan. Masih pengen kabur dari kenyataan. Masih pengen menjauh dari kantor. :c

Tapi, meski hari terakhir saya masih sempat ketemu sama idola saya yang lain dong. Tak lain dan tak bukan idola saya adalah Om Warm! Yeay! Ditraktir sarapan pula! Yeay! :e

Nah, jadi sekianlah cerita liburan saya kemarin. Mudah-mudahan akan ada jalan-jalan berikutnya. Terima kasih telah membaca sampai habis. :D

Penggemar: Tunggu dulu, Kim. Foto-foto yang kamu pajang kok gak ada foto kamunya sih?

Errr... Anu. Saya takut kalau saya pajang foto saya yang ngefans dan naksir nanti tambah banyak aja. *dikeplak beramai-ramai*

0 comments:

Post a Comment

Please, say something with real names. But, NO SPAM and NO ANONYMOUS. Thank you. ^^;