Saturday, September 5, 2015

Melawan Jerawat

Masih ingat dengan tulisan saya yang di sini? Kalau sudah lupa, silakan dibaca kembali. Kalau masih ingat, ya syukur Alhamdulillah. :D

Inti dari tulisan saya itu adalah wanita itu terobsesi ingin tampil cantik, selalu terlihat muda, dan menarik. Sementara obsesi pria adalah ingin punya kekuasaan dan uang yang banyak. Betul kan? Kalau tidak betul, yowis lah. :P

Dulu saya tidak pernah bisa mengerti mengapa wanita selalu ingin tampil cantik dan menarik. Jujur, dulu saya bingung melihat wanita yang bisa menghabiskan banyak waktu di salon dan klinik kecantikan. Sama bingungnya juga ketika saya melihat wanita senang membelanjakan uangnya di alat-alat kosmetik, pakaian, tas, sepatu, you name it. Meski sudah punya banyak pakaian bagus, perlengkapan kosmetik yang mahal, tas dan sepatu bermerk, bagi wanita rasanya tidak akan pernah cukup.

Setelah saya kebanyakan berpikir tidak penting, termasuk berpikir tentang hal ini, sekarang saya bisa mengerti mengapa kebanyakan wanita senang menghabiskan waktu, tenaga, pikiran, dan uang untuk mempercantik diri. Kalau melihat dari sudut pandang Psikologi Evolusi, semua itu dilakukan wanita agar bisa menaikkan nilainya di mata pria. Bukankah pria lebih suka wanita yang cantik dan menarik, nilai plus kalau wanita itu masih muda?

Dan saya tanpa terkecuali. Seberapa kuat pun saya berusaha menyangkal, nyata-nyatanya saya tidak bisa melawan sisa-sisa peninggalan DNA dari manusia purba yang menjadi nenek moyang saya. Saya kepingin terlihat cantik dan menarik, juga keren. Saya ingin enak dilihat. Saya ingin punya wajah yang mulus, bersih, dan bebas jerawat. Saya ingin punya kulit badan yang halus dan tidak ada bekas gigitan nyamuk. Saya ingin bisa pintar dandan biar Mas Rafael Nadal tidak berpaling dari saya. Oke, abaikan saja yang ini.

Intinya ya begitu lah. Saya adalah produk dari evolusi.

Kenapa tiba-tiba saya jadi membahas hal yang beginian? Sebenarnya bukan tiba-tiba juga. Sudah lama saya memikirkan tentang ini. Ini semua gara-gara saya yang belakangan ini sedang bergelut melawan jerawat. HAHAHAHA... Sudah umur segini kok masih bisa rajin jerawatan padahal waktu jadi ababil (ABG labil) dulu saya jarang banget jerawatan? HAHAHA lagi.

Apa mungkin ini karena saya dulu selama bertahun-tahun rajin perawatan di klinik kecantikan makanya kulit wajah saya jadi gampang berjerawat? Bisa jadi. Bayangkan, dari tahun 2005 saya sudah kecentilan daftar jadi anggota di salah satu klinik kecantikan di Bandar Lampung. Keluhan saya waktu itu adalah warna kulit muka saya tidak rata dan ada flek hitam di wajah. Pertama datang ke klinik tersebut, saya curhat ke dokternya begini, “Dok, saya gak butuh putih. Saya cuma pengen muka saya gak ada flek dan warna kulitnya gak belang kayak gini.” Ya sudah, sejak saat itu lah saya rajin melakukan yang namanya chemical peeling, facial, meso, dan pakai krim ini itu. Hasilnya sih muka saya memang jadi mulus dan bersih. Tidak ada jerawat. Cuma ya fleknya masih ada dan kulit saya masih belang aja gitu. HIH.

Hanya saja lama-kelamaan—bertahun-tahun kemudian—kok muka saya kayaknya jadi tipis yah. Pas saya tidak rajin pakai krim dan tidak perawatan, kok muka saya malah jadi mudah jerawatan? Kan lama-lama malas juga ya, bo', kalau tiap bulan harus perawatan yang dimana sekali perawatan bisa habis sekian ratus ribu. Belum lagi kalau harus beli sabun muka, toner, dan krim. Pohon uang saya kan tidak bisa dipanen setiap saat. Dan, setelah googling sana-sini, ternyata perawatan begitu bikin muka ketergantungan. Jadinya kan gak sehat juga. Ya sudahlah, sekalian saja saya berhenti total dari perawatan di klinik tersebut. Saya mau tobat dari perawatan dokter di klinik kecantikan.

Setelah berhenti perawatan dari dokter, wajah saya jadi semakin rajin berjerawat. Saya coba pakai cara-cara alami. Katanya sih lebih aman dan lebih sehat, tapi jangan menuntut hasil instan. Awal-awalnya saya rajin maskeran pakai teh hijau. Saya rajin minum tehnya dan ampasnya saya rendam. Airnya untuk cuci muka di pagi hari dan ampasnya saya jadikan masker. Ternyata, saya gak kuat terus-terusan minum teh hijau. Perut saya jadi gak enak tiap kali minum teh hijau. Saya juga bosan pakai masker teh hijau, jadinya yowis lah mari coba yang lain saja.

Maka saya pun coba Body Shop yang Tea Tree. Saya keganjenan beli semua rangkaian Tea Tree karena katanya Tea Tree ini bagus untuk kulit berminyak dan berjerawat. Pas dipakai, kok malah keluar jerawat gede-gede. Saya semakin jadi down. Saya jadi galau juga mau meneruskan pemakaian atau saya hentikan. Kalau diteruskan, saya gak kuat mental harus lihat jerawat gede-gede. Tapi, kalau dihentikan, sayang kan sudah keluar duit banyak untuk beli Body Shop. Pada akhirnya, saya berhenti pakai Body Shop dan terus berjuang melawan jerawat. Halah.

Saya googling lagi. Cari review dari satu produk ke produk lainnya. Sempat curhat juga ke dokter keluarga yang ganteng itu *ehem, sambil menyelam minum air nih* dan dikasih resep obat sama beliau. Tapi, jerawatnya masih bandel dan keukeuh mengejar-ngejar saya. Kenapa bukan Mas-mas ganteng aja sih yang mengejar saya kok ini malah jerawat? Eh, ada sih Mas-mas ganteng... Cuma, ah, sudahlah. Nanti curhatnya kepanjangan. :P

Singkat cerita, perjuangan melawan jerawat ini sungguh melelahkan. Saya coba ini dan itu tapi hasilnya tidak memuaskan. Entah karena saya yang tidak sabaran mencoba (katanya tiap mencoba produk bakal ada yang namanya adaptasi atau purging) atau karena memang muka saya bandel dan tidak cocok pakai produk tersebut. Saya nyerah. Saya sudah malas lihat kaca. Muka saya banyak banget bekas jerawat. Satu-satunya cara yang masih saya konsisten lakukan adalah maskeran pakai bahan-bahan alami. 

Waktu itu niat saya teguh akan pakai bahan-bahan alami saja. Lebih aman dan lebih murah pastinya. Saya juga perbanyak makan buah dan olahraga. Jadi, tidak cuma perawatan dari luar, harus juga disertai perawatan dari dalam.

Entah kenapa kok lama-lama saya merasa ada yang kurang. Memangnya beneran cukup nih cuma masker pakai buah-buahan? Gak perlu pakai produk yang dijual di pasaran? Saya kan pengennya nanti pas umur saya 40 tahun saya masih terlihat umur 20. Ya kali. Namanya ngarep. Gak dosa ini kan? :P

Harap dimaklumi. Bertahun-tahun saya jadi korban klinik kecantikan, jadi sudah terbiasa pakai krim ini itu. Pas baca-baca juga perawatan wajah yang benar itu ada caranya yang harus diikuti kalau mau punya wajah awet muda kayak Nicole Kidman. Saya masih percaya wajah dan badan saya masih harus dijaga dan dirawat biar nanti pas tua gak malu-maluin dan gak nyusahin. Dalam kalimat keren yang selalu saya gaungkan ke orang-orang di sekitar saya, “Gak cuma kesehatan yang harus diinvestasiin. Muka juga harus diinvestasiin biar kelihatan menarik lebih lama.” 

Penggemar: Eh, Kim. Kamu kenapa sih kayaknya concern banget ke wajah? Biar banyak yang naksir ya? Biar banyak yang ngefans ya?

Seperti yang sudah saya bilang sebelumnya: Biar terlihat menarik lebih lama. Saya mah sadar diri lah bukan orang yang cantik. Tapi, saya tidak mau juga punya wajah yang tidak terawat dan terlihat kusam. Nanti kerutan dimana-mana. Nanti pas umur 30 dan ditanya sama orang yang baru kenal, “Mbak, umurnya berapa? 40 ya?” Kan makjleb banget itu. Dan, ya itu tadi, biar Mas Rafael Nadal tidak berpaling dari saya.

Maka bertanyalah saya dengan Rise skincare apa yang bagus. Rise ini teman saya yang saya anggap punya wawasan luas dalam hal per-skin care-an. Coba saja baca tulisannya yang ini, and you'll know what I mean. 

Rise menyarankan saya untuk mencoba SK II. Ternyata SK II itu mehong ya, bo'. Tapi, setelah baca-baca review-nya, saya nekad juga untuk beli. Bismillah aja deh. Semoga cocok. Saya sudah capek nyari produk skin care yang bagus dan cocok sama saya.


produk andalan dari SK II. harganya bikin nangis,


Saya cobain tuh cleansing gel, gentle cleanser, clear lotion, FTE, dan stempower dari SK II. Sekarang setelah 6 minggu pemakaian hasilnya... PURGING! HAHAHAHA... Tapi, tidak separah pas dulu sewaktu saya pakai Body Shop. Untuk kali ini, niat saya sudah kuat tidak bakal saya hentikan pemakaian di tengah jalan. Siapa tahu kulit wajah saya memang perlu adaptasi dengan SK II makanya jadi purging. Siapa tahu juga kulit wajah saya memang kebanyakan racun dari krim dokter makanya jadi purging. 

Ya sudahlah. Mohon doanya yang baik-baik saja semoga saya berjodoh dengan SK II ini dan saya bisa kembali punya kulit wajah yang mulus, halus, bebas dari jerawat, dan terlihat lebih muda. Biar semakin banyak yang ngefans sama saya. Hihihihihi... 

14 comments:

  1. kim kalo jerawatnya terus-menerus mungkin bisa tes alergi. jangan-jangan selama ini kamu alergi sama sesuatu tapi ndak sadar?

    ReplyDelete
  2. Wah.. jangan jangan mba Kim sebentar lagi bakal buka toko alat alat kecantikan nih.. :D

    ReplyDelete
  3. coba mana foto kamu yang ngga jerawatan? ehhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. jngn diexpose lah.. kan jadi malu mbaknya .. :P

      Delete
  4. Kim, wajah Nicole Kidman itu botoxan ternyata, akhirnya doi mengaku kok. Artinya gravity emng tdk bisa dilawan ;p Cuma perawatan kulit 'standar' memang tetap hrs diperhatikan sih....jadi gmn hasilnya skrg?

    ReplyDelete
  5. Jerawat masih jadi musuh terbesar gw. Ga ilang-ilang udah 5 taun kali ada :o
    Pengen nyoba cara alami tapi kadang suka males gitu ya.

    Lagi ngadain giveaway nih. Nyok ikutan. Detailnya ada di blog gw.

    ReplyDelete
  6. jerawat gampang dateng tapi nguilangin bekasnya susaaah banget :D

    ReplyDelete
  7. Semoga berjodoh yaa dengan SK-II. :D

    Eh saya ada ide nih, berdasarkan pengalaman pribadi saya. Dulu, saya pas SMP udah mulai jerawatan. Terus sama ayah saya dipaksain minum air rebusan pare. Alhamdulillah ga sampe sebulan langsung mulus muka saya! :D
    Sejak saat itulah, hingga SMA, saya selalu minum air rebusan pare kalo saya jerawat. :)

    Caranya, satu pare dipotong bagi dua. Ga usah dibuang bijinya. Jangan lupa dicuci dulu bersih ya luarnya. Terus siapkan air secukupnya, terserah mau seliter atau 500 ml. Pokoknya, itu air ama pare direbus sampe tinggal TERSISA setengahnya. Ingat, sampe setengahnya. Kalo udah berkurang setengahnya, angkat dan dinginkan. Siap diminum. :)

    Kan lumayan, airnya diminum, parenya bisa dimakan buat lalap.

    Rasanya pahit sih. Tapi saya dan adik saya (yang juga dulu jerawatan) mau juga setelah dipaksa. Lama-lama terbiasa. :)

    ReplyDelete
  8. Saya juga pakai SK II, jerawat ilang.....

    ReplyDelete
  9. Halo Kimi, semoga cocok dengan SK II nya ya... Btw, kalau misal masih belum cocok, jangan ragu buat menghubungi dokter ahli kulit wajah. Konsultasi dan minta saran terbaik agar kulit wajah bisa bersih, putih, dan mulus kembali.

    Mahal sedikit tak apa, yang penting hasil maksimal. Soalnya kondisi kulit masing-masing orang kan sangat berbeda-beda. Gitu saran dari aku.

    Salam.

    ReplyDelete
  10. iya, kl ke klinik kecantikan takut ketergantungan, mlah kl berenti nti kumat lagi nih si jerawat

    ReplyDelete
  11. maksih info nya ya saya sedang mencari obat jerawat dan seudah keliling termasuk di blog ini Majalah Kesehatan

    ReplyDelete

Please, say something with real names. But, NO SPAM and NO ANONYMOUS. Thank you. ^^;