Sunday, November 15, 2015

Untuk Kitin

Ternyata bikin Kuis Sabtu edisi Semangat Ngeblog gak bikin saya rajin update. Hahaha... Maafkan saya ya. Ternyata kalau memang malas mah malas saja...

Jadi... Apa kabar terbaru saya belakangan ini? Alhamdulillah baik. Dan tolong jangan tanya saya sudah menikah atau belum ya. Please banget ini mah. Terima kasih.

Kenapa pula hari Minggu begini saya menyinggung soal nikah? Karena ini hari Minggu. Biasanya orang bikin resepsi pernikahan kan di hari Sabtu atau Minggu. Saya jadi keinget aja.

Eh tapi Kitin, sahabat saya dari jaman Plurk masih berjaya, bakal menikah di hari Kamis besok tanggal 19 November. Kenapa gak di akhir pekan aja sih nikahnya? Saya kan jadi gak bisa datang dan ngasi doa juga restu secara live. Maklum lah pegawai baru gak boleh kebanyakan ijin. Nanti bos saya bisa bilang begini, "Kamu itu, Kim, anak baru tapi sudah belagu jarang masuk."

Lah ya kok saya jadi protes sama Kitin sih... Yang nikah siapa kok ya saya yang uring-uringan. Kan suka-suka Kitin dan lakinya lah ya mau nentuin tanggal pernikahan. Yang diundang mah manut aja. Gak usah kebanyakan protes.

Anu... Ralat... Saya gak protes kok. Saya cuma kesal gak bisa hadir di acara penting dalam kehidupan Kitin. Saya pengen banget bisa menyaksikan senyum bahagia Kitin di pelaminan. Akhirnya setelah galau gak jelas di jaman dahulu kala bisa berhenti dan digantikan dengan kegalauan jenis baru. Eh, ini demotivasi. Abaikan saja yang ini ya, Kitin...

Saya dapat undangan nikah dari Kitin via email tanggal 25 Oktober lalu. Saya terbangun tengah malam dan menyalakan hape canggih saya (ini kata om warm lho). Begitu dinyalakan langsung ada notifikasi email masuk. Pas dibaca, saya langsung galau gak jelas. Sebelum kalian nuduh, saya langsung klarifikasi: gak, saya gak galau soal pernikahannya ya. Saya galau karena... Entahlah. Perasaan saya campur aduk. Bahagia, terharu, dan... Gak tau apa lagi. Baru kali ini saya terima undangan nikah yang bisa bikin saya sukses campur aduk perasaannya. :)

Saya jadi keinget dulu waktu masih sama-sama di Depok... Kitin ini termasuk penyemangat saya untuk selesaiin skripsi. Saya sampe nginep di kosan dia buat ngerjain skripsi. Niatnya biar saya semangat dan bisa fokus. Kenyataannya mah saya ngantuk mulu dan lebih milih tidur. Btw, kok bukan pacar yang ngasih semangat? Pada masa itu kan saya jomblo. Ape lo, hah?! :p

Saya juga saksi hidup yang menyaksikan Kitin punya niat beli kangkung tapi pulang bawa laptop. Hahaha... Ini topik paling asik buat becandain Kitin. Terus, waktu dulu sama-sama pengen menjalankan hidup sehat, pagi-pagi banget Kitin sudah nyamperin saya di kosan ngajakin lari pagi keliling UI. Niatnya mah lari pagi, pada kenyataannya jalan santai sambil banyak istirahatnya. Pulangnya langsung makan banyak.

Oh iya, dulu juga pas pengen hidup hemat, saya titip kartu ATM saya ke Kitin. Soalnya kan saya agak boros tuh ya... Nah, kalau kartu ATM dititip ke Kitin kan, agak susah tuh akses saya buat ngambil duit. Kitin juga galak dan nyolot dulu kalau saya mau minta kartu ATM saya. "Buat apa, Kim?" Gitu katanya.

Empat hari dari sekarang Kitin bakal jadi bini orang. Dia bakal menempuh hidup baru bersama lelaki pilihannya. Orang-orang yang berani mengambil langkah besar dalam hidupnya patut diberi ucapan selamat.

Jadi...

Selamat menempuh hidup baru, Kitin. Selamat menjalani peran baru dalam hidupmu. Semoga kamu dan suami selalu berbahagia sampai kalian berdua nanti jadi kakek-nenek.

6 comments:

  1. Temen ku jugak Kamis ini menikah, Mbak.. Hihihi.. Rada aneh kenapa ngga pas weekend. :D

    Semoga Mbak Kitin langgeng dan bahagia ya.. Aamiin..

    ReplyDelete
  2. saya bakalan nikah pas weekend, Mbak, bakalan hadir, kan? *ih siapa gue*

    ReplyDelete
  3. 1. hapemu bener2 canggih!
    2. via hape aja bisa posting sepanjang ini? bener2 canggih!
    3. sebenernya bos kamu ga punya alasan utk ngelarang bawahannya utk dateng di kawinan sahabatnya, itu sebuah perkecualian, atau perlu saya yg acc ijinnya? #halagh

    ReplyDelete
  4. Makasih kimi! Btw kalo ada yg nanyain kenapa nikahnya hari Kamis, itu adalah hasil itung-itungan kedua orang tua yang kebetulan masih sama2 menganut adat kejawen :))

    Sekali lagi makasih ya kim, kamu yang tahu kegalauanku dari entah berapa pacar yang lalu sampai akhirnya sekarang berani hahahaha

    ReplyDelete
  5. Saya malah belum kenal calonnya Kitin. Maunya kenal pas nikahan nanti tapi gak mampu datang karena.... ya begitulah. Ahaha...

    Eh ini hape baru ya? Hape baru saya ternyata memungkinkan tuk komen disini. :))

    ReplyDelete
  6. aku dulu juga nikah hari Kamis Kim... kenapa harus wiken kalo hari kerja biaya gedung bias 50% off hahahaha *salah fokus* udah jangan galau Kim, ntar kalo nikah hari Kamis juga yah haha

    ReplyDelete

Please, say something with real names. But, NO SPAM and NO ANONYMOUS. Thank you. ^^;