Saturday, July 16, 2016

Dalam Seminggu Kemarin

Sejak kecil saya ini susah makan. Ada satu memori sewaktu saya masih kecil yang saya ingat betul. Ceritanya kakak saya menyuruh saya menghabiskan nasi saya. Saya jawab, "Nggak ah. Aku capek makan." Ada juga cerita dari Mama saya. Beliau cerita pernah waktu saya masih kecil saya dikasih makan kan. Mama saya takjub pas lihat piring saya bersih. Beliau kira saya menghabiskan semua nasi yang ada di piring. Memang saya habiskan kok, tapi cuma setengah. Setengahnya lagi saya buang ke kotak sampah. Saya tidak ingat yang ini, tapi ya anggap saja cerita beliau itu benar. Beliau menceritakan ini berulang-ulang. Entah sudah berapa kali. Sepertinya setiap kali kumpul sanak famili Mama pasti cerita ini.

Sampai sekarang saya masih susah makan. Kalau dulu pas masih kecil memang saya bandel tidak mau makan, sekarang saya susah makan karena saya bingung mau makan apa. Apalagi sejak ayah saya sakit saya semakin wawas diri. Saya harus sadar dan tahu diri makanan apa yang masuk ke mulut saya. Kan sudah banyak tuh cerita masih usia muda tapi penyakitnya sudah numpuk. Ya kolesterol tinggi lah, jantung lah, kanker lah, diabetes lah, stroke lah, duh pokoknya ngeri. Mau makan apa-apa jadi takut. Sakit itu mahal, Jendral!


Karena kelewat pilih-pilih makanan itu dan ditambah saya sering banget menunda makan, tidak heran saya terkena maag. Pernah saya lagi jalan sama Mas Pacar tiba-tiba perut saya melilit sakit pakai banget. Saya merintih di depan umum. Dalam perjalanan ke UGD saya sampai menangis menahan sakit. Ah, ini sih pada dasarnya saya saja yang memang cengeng. Itu pengalaman pertama saya. Saya kapok. Saya tidak mau sakit lagi. Saya berjanji akan makan tepat waktu. Tapi, hanya saat itu saja. Berikutnya ya saya lanjut malas makan.

Puncaknya bulan puasa kemarin. Ketika saya menelan suapan pertama pas buka puasa, eh kok jadi sakit di ulu hati. Saya diamkan saja. Besoknya masih begitu lagi. Sampai akhirnya saya bikin kesimpulan sendiri perut saya tidak bisa kelamaan kosong. Kalau sudah kelamaan kosong, setiap makan pasti sakit. Tapi kok semakin ke sini bukannya sakitnya hilang malah tambah parah. Sekarang sakitnya hampir setiap saat. Tidak peduli mau lama atau sebentar perut kosong pokoknya tiap makanan masuk pasti sakit. Rebahan saja rasanya tidak enak. Dada rasanya penuh. Sakit.

Dua hari menjelang lebaran saya putuskan untuk ke dokter umum. Saya ceritakan keluhan saya. Sejak awal saya tidak sreg dengan dokter tersebut. Tampangnya jutek. Saya jadi malas untuk jadi pasien kritis. Dokternya juga hanya periksa sebentar, lalu menulis resep. Karena sudah bete saya jadi malas untuk tanya si ibu dokter kasih saya obat apa. Pas saya tebus di apotek kok ya saya dikasih antibiotik. Ya sudahlah ya. Sudah tidak bisa protes. Saya berpikir positif saja. Mungkin saya memang perlu antibiotik.

Meski obat dari si ibu dokter sudah habis sedihnya ulu hati saya masih sakit. Hari Minggu (10/07) kemarin saya ke UGD. Mau ke dokter spesialis kan masih libur ya bo'. Apa boleh buat deh ke dokter umum di UGD saja. Soalnya sudah tidak tahan mau menunggu dokter spesialis selesai berlibur. Saya tunjukkan obat yang dikasih si ibu dokter sebelumnya ke Dokter UGD. Semuanya diganti dan Dokter UGD bilang saya jangan minum obat itu lagi. Ya bagaimana mau minum lagi kan obatnya sudah habis.

Keesokan harinya saya bangun pagi-pagi dan langsung telpon rumah sakit tempat dokter langganan saya praktik. Alhamdulillah saya dapat nomor urut satu. Saya jadi tidak perlu antri lama kan.

Dokter Spesialis Penyakit Dalam ini praktik pukul 10 pagi. Saya datang sekitar pukul 09.30. Pukul 10 lewat banyak Pak Dokter Spesialis baru datang. Kembali saya ceritakan keluhan saya. Saya tunjukkan juga obat yang dikasih dari Dokter UGD. Saya ceritakan juga saya disuntik Omeprazole oleh Dokter UGD. Dari tiga obat yang dikasih dokter UGD, dua diantaranya diganti Pak Dokter Spesialis dengan obat yang lebih mahal. Padahal kan itu ada obat generiknya. Dasar dokter kapitalis. Halah.


ini obatnya


Oleh Dokter Spesialis saya dilarang minum madu, makan yang asam dan pedas, buah anggur, jeruk, pokoknya buah yang asam-asam juga dilarang. Saya heran kok tidak boleh minum madu dan makan buah? Cuma ya sudahlah. Untuk sekarang saya nurut dulu deh ya sama dokter. Tapi, saya sempat tanya ke Dokter Spesialis kalau minum kunyit bisa menyembuhkan maag atau tidak soalnya saya sering banget disuruh minum kunyit. Dokter Spesialis dengan tegas bilang tidak usah minum kunyit segala. "Itu obatnya sudah lebih dari kunyit," begitu katanya. Ini Pak Dokter Spesialis kayaknya agak anti dengan yang berbau alami. 

Ini rekor banget dah buat saya dalam seminggu tiga kali ke dokter. Kayak orang yang banyak duit saja. Kali ini saya beneran kapok. Meringis banget deh pas hitung-hitung biaya tiga kali ke dokter kemarin. Sakit itu memang mahal. Semuanya ini cuma gara-gara maag. 

Setidaknya sekarang saya jadi disiplin soal makan. Saya sekarang hampir tidak pernah telat makan. Setiap dua jam, kadang malah setiap jam, saya ngemil. Tuh, saya sampai beli Oat Choco (di foto) yang harga sebungkus gede isi 40 pc mahal banget. Saya jadi uring-uringan misalnya saya telat makan. Saya sekarang jadi takut kalau perut saya kelamaan kosong. Trauma kalau harus sakit lagi dan ke dokter lagi. Ampun deh.

Sekarang keadaan saya sudah lebih baik. Alhamdulillah ya ternyata obat mahal dari Pak Dokter Spesialis cocok di saya. Terus Pak Dokter Spesialis bilang kalau obatnya sudah habis saya disuruh kontrol lagi. Saya pura-pura tidak dengar deh yang bagian ini. Atau sebaiknya saya pura-pura lupa saja? 


4 comments:

  1. Kadang emang males kalau sudah berhadapan dengan dokter jutek, dulu mungkin saya sama seperti itu... nurut aja kata dokter tanpa banyak tanya. Sejak punya anak saya mau nggak mau harus lebih kritis kalau ke dokter, dan itu akhirnya kebawa kalau saya sendiri ke dokter, jadi lebih banyak nanyanya. Rasanya eman juga mahal-mahal kedokter cuman iya iya aja... Hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kadang saya kalau mau nanya liat-liat dokternya juga. Kalau keliatannya galak dan gak asik, ya saya jadi takut mau nanya. Halah.

      Delete
  2. minum madu, makan pisang, banyakin buah-buahan sepertinya mengurangi masalah perut deh, yg nggak asem2 amat lah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi, sama dokternya aku dilarang minum madu, Om... Gak tahu kenapa. Aku lupa nanya. :(

      Delete

Please, say something with real names. But, NO SPAM and NO ANONYMOUS. Thank you. ^^;