Monday, July 4, 2016

Kisah yang Bikin Senang

Teman-teman semua pasti sudah tahu kalau tingkat self-esteem saya ini rendah. Jaman saya masih sekolah dulu, self-esteem saya kelewatan banget rendahnya. Lah ya bagaimana tidak kalau melihat teman-teman sekolah pada pintar-pintar dan keren-keren, sementara saya? Duh, menyedihkan banget. Nilai pas-pasan. Itupun syukur Alhamdulillah bisa lulus. Tampang yang biasa saja juga tidak membuat saya jadi murid populer. Pokoknya kalau kalian teman sekolah saya, terus kita reunian dan kita bersalaman, pasti kalian pura-pura tersenyum dan bertanya dalam hati, “Ini siapa ya?”

Entah kenapa orang-orang di sekitar saya banyak yang bilang saya ini pintar. Sumpah deh saya ini tidak pintar. Saya sadar diri dengan kemampuan saya yang tidak seberapa ini. Sebenarnya saya juga heran ya. Saya kan tidak pintar, tapi kenapa saya bisa sekolah di tempat yang bagus-bagus ya?


Meski dengan otak sekadarnya dulu saya berani pasang target harus kuliah di UI. Jujur deh, dulu saya tidak ada niat sama sekali buat kuliah di sini. Ini gara-gara kakak sepupu saya. Waktu itu beliau main ke rumah. Saat itu saya sudah kelas 3 SMA. Beliau tanya nanti saya mau kuliah di mana. Saya jawab tidak tahu. Beliau bilang, “Kalau gitu, kamu kuliah di UI aja ya. Biar keluarga kita ada yang lulusan UI.” Ya sudah, sejak saat itu saya putuskan harus kuliah di UI. Sesederhana itu alasannya.

Masalahnya saya tidak tahu mau ambil jurusan apa. Yang saya tahu saya cuma mau kuliah di UI. SPMB pertama yang saya ikuti saya pilih jurusan asal-asalan dan keterimanya di Filsafat UI. Ayah saya mencak-mencak. Katanya saya mau jadi apa kalau belajar Filsafat. Yowis, saya mengalah. Saya kuliah di Unila ambil D3 Akuntansi hanya untuk mengisi kekosongan waktu sambil menunggu SPMB tahun depan.

Mendekati waktu tes SPMB kedua, saya ambil les lagi. Saya belajar lagi dengan khusyuk. Kuliah sudah malas-malasan. Saya sudah semakin sering bolos. Kalaupun masuk kelas itu hanya raganya saja yang hadir. Pikirannya entah ke mana. Saya tidak peduli dengan kuis, mid semester, ujian semester, apapun. Saya cuma peduli belajar buat tes SPMB. Alhamdulillah usaha saya berbuah manis. Saya keterima di pilihan pertama saya, yakni Psikologi.

Pilihan jurusan kali ini pun tidak berbeda jauh dari tahun sebelumnya: asal-asalan. Eh tidak sepenuhnya asal-asalan sih. Saya pakai strategi sedikit mau pilih jurusan apa. Strategi saya simpel: saya pilih jurusan yang kira-kira bisa saya masuki dari nilai try out saya. Anehnya, setiap kali try out saya nggak pernah lulus pilihan pertama (saya selalu pilih Psikologi). Nilai saya selalu nyaris untuk bisa lulus. Saya selalu lulus pilihan kedua yang jurusannya saya pilih sesuka saya. Mendekati pertarungan sesungguhnya, saya bismillah pilih Psikologi di pilihan pertama dan Sastra Perancis di pilihan kedua. Kenapa Sastra Perancis? Karena kalau Sastra Inggris pasti peminatnya banyak dan kursinya cuma sedikit. Hahaha…

Keterima di UI untuk yang kedua kalinya tidak membuat ayah saya serta-merta memberi restu. Kakak tertua saya sampai bilang begini, “Mau elo keterima di Kedokteran atau Ekonomi UI, bapak elo itu gak bakal ngasih lo jauh. Bapak elo itu mau elo di sini.” Meski kakak saya ngomong begitu beliau tetap membela saya supaya kuliah di UI sih. Seperti yang sudah saya ceritakan di sini, saya kabur dari rumah. Saya nggak mau dong melepas UI lagi. Gila apa. Daripada saya menyesal seumur hidup? Singkat cerita, akhirnya ayah saya setuju juga saya kuliah di Psikologi UI.

Begitu kuliah dijalani, self-esteem saya masih saja rendah. Ya habisnya gimana dong teman-teman saya pada pintar semua begitu. Saya yang anak daerah ini jelas minder banget. Saya yang memang aslinya introvert makin susah gaul lah kalau sudah minder. Untungnya masih ada yang mau berteman dengan saya. Untungnya lagi ada futsal. Jadi saya tidak kelewat stres. Saya setia ikut FC08 dari tahun pertama sampai tahun terakhir saya di kampus.

Nah, berbicara soal Psikologi itu sendiri, saya cuma bisa bilang Alhamdulillah saya tidak salah pilih jurusan. Saya jatuh cinta dengan ilmu ini. Buat saya Psikologi benar-benar membuka mata banget. Waktu masih sekolah saya yang rada-rada closed-minded, pas kuliah jadi open-minded. Di masa-masa inilah saya rajin untuk baca banyak ragam buku. Kalau sekolah dulu baca bukunya cuma buku agama, pas kuliah ini buku yang saya baca ya macam-macam.

Psikologi itu menyenangkan untuk dipelajari karena sangat dekat dengan keseharian saya dan bisa saya langsung aplikasikan. Saya belajar tentang self, perilaku, relationship, kelompok, dan banyak lagi. Intinya saya belajar tentang manusia dari sudut pandang manusia. Mungkin saya suka Psikologi karena sebelumnya saya belum cukup mengenal diri saya sendiri. Sejak berkenalan dengan Psikologi saya semakin mengenali siapa saya sesungguhnya. Saya semakin paham dengan diri saya.

Setelah lulus, saya masih setia dengan Psikologi. Percaya atau tidak, justru setelah lulus saya semakin mencintai Psikologi. Saya terus membaca buku-buku, jurnal, dan artikel Psikologi. Padahal pekerjaan saya tidak ada hubungannya dengan Psikologi. Saya menikmati Psikologi sebagai sebuah ilmu. Kalau dulu saya belajar Psikologi karena memang saya kuliah di Psikologi—untuk dapat nilai, demi kelulusan—sekarang saya belajar Psikologi ya karena saya memang butuh untuk belajar ilmu ini. Sama halnya dengan saya butuh makan. Psikologi termasuk kebutuhan dasar saya, selain makan, minum,  tidur.

Apa yang saya kejar dari belajar Psikologi secara otodidak begini? Tentu bukan nilai bagus karena masa-masa itu sudah lewat (FYI, nilai saya dulu juga pas-pasan kok). Yang saya kejar kepuasan batin. Kesenangan. Dan saya tidak ingin senang sendiri. Makanya di blog ini saya lumayan sering menulis dengan label Psychology. Saya senang untuk sharing apa saja yang saya tahu atau apa saja yang sudah saya baca dengan teman-teman semua.

Satu dekade sudah saya kabur dari rumah untuk kuliah di UI. Sungguh cepat berlalunya waktu ya? Sepertinya baru kemarin saya masih culun dan pakai jaket kuning sebagai mahasiswa baru. Ya bagaimana nggak culun kalau saya dulu kayak orang bingung dan insecure begitu di kota orang. Terima kasih kepada Psikologi UI yang sudah mau menerima saya jadi mahasiswanya. Maaf ya kalau saya mediocre selama di kampus dulu. Percaya deh, saya membalasnya sekarang kok dengan belajar sendiri dan banyak baca buku.

Akhirul kalam, semoga teman-teman semua menemukan sumber kesenangan kalian. Dan semoga teman-teman semua berbahagia.



8 comments:

  1. Saya nggak update, Kim.
    Sekarang pekerjaan Kimi apa?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku sekarang jadi abdi negara di sini, Mbak Vicky. :D

      Delete
  2. Eh walaupun aku kuliah di Teknik Elektro dan kerja di seputar digital dan social media, i love psychology too! ��

    Mbak, dirimu pekerja keras lhooo..
    Kamu hebat dan gak ada yang perlu kamu mintakan maaf dengan menjadi mediocre.. ����

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ihiy... Makasih ya, Mbak. *padahal tetap merasa mediocre*

      Delete
  3. lha...wah, kalo dulu filsafat ui-nya kamu ambil, kamu jadi adik kelas saya, kim. tapi itu kalo saya jadi nerusin ngambil filsafat ui juga, sih.

    tapi siapa juga yang mau coba? gila aja ninggalin ugm demi ui. nyahahaha...

    ReplyDelete
  4. aku musti mulai baca-baca nih tentang psikologi, kayaknya menarik banget. kamu jualannya jago Kim, bikin orang teknik penasaran. pinjem buku donk, bwehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nanti aku pinjemin deh kalau Mbak Nay ke Lampung. :P

      Delete

Please, say something with real names. But, NO SPAM and NO ANONYMOUS. Thank you. ^^;