Saturday, January 14, 2017

# 30 Days Writing Challenge # curhat

Bakat Impian

Day 21.

Sebagai orang yang sampai umur segini merasa tidak punya bakat apa-apa, saya beneran sungguh iri sama orang-orang yang punya bakat dan menyadari bakatnya itu lalu mengembangkan bakatnya. Kalau dipikir-pikir sepertinya bakat saya ini hanyalah menggalau dan baper. Terus, kalau nyepik itu termasuk bakat gak? Halah. Ini apa sih.

Kan tidak mungkin ya kalau sampai saya mengembangkan bakat galau, baper, dan nyepik saya itu. Kalian bisa membayangkan bagaimana jadinya saya kalau mengembangkan bakat-bakat tersebut? Saya nggak bisa.

Dan, dari semua bakat yang ada di muka bumi ini, saya paling kepengen punya bakat seni--entah itu musik atau menggambar--dan menulis.



gambar dari sini


Suara saya pas-pasan banget. Jangankan untuk menyanyi, untuk ngomong saja suara saya fals. Cempreng. Kayak rombengan. Tapi, saya suka nyanyi. Gimana dong? Mau belajar instrumen musik, saya sama sekali tidak ada bakat. Jangan bilang saya gak usaha pengen belajar. Waktu SMA saya pernah beli gitar dan beli majalah khusus belajar gitar. Gatot alias gagal total. Pengen minta diajarin sama teman, tapi saya malu. Mau ikutan les, tapi sayang duit. Bapak saya mana mau ngeluarin duit buat bayar anaknya les musik.


gambar dari sini


Untuk perihal menggambar, duh, ampun deh. Saya benar-benar angkat tangan untuk ini. Saya cuma bisa gambar pemandangan yang terdiri dari gunung, jalan, matahari, awan, dan sawah. Kebayang kan ya? Sekarang coba bayangkan betapa paniknya saya waktu ulangan umum jaman SMP dulu pas pelajaran Kesenian disuruh menggambar. DAFUQ! Ini saya mau gambar apaan?! Duh, ya Allah, sumpah malu banget saya waktu itu. Mana saya waktu ulangan duduk di samping kakak kelas yang, ehm, saya kecengin, eh maksudnya pintar dan jago gambar. Terpaksa gambarnya saya tutupin dan saya sama sekali gak kasih lihat kakak kelas saya itu buat lihat gambar saya.




Sekarang perihal menulis. Ijinkan saya untuk memberitahu kalian sebuah rahasia: waktu SD saya paling suka kalau ada tugas mengarang karena saya merasa saya jago dalam menulis. Dulu saya pikir cerita yang saya buat itu bagus. Saya menikmati setiap kali dapat tugas mengarang. Ternyata, yah, itu hanyalah sebuah ilusi. Nilai saya ternyata tidak bagus-bagus amat. Beranjak remaja saya lupakan saja ilusi saya ini.

Kenapa saya pengen banget bisa jago musik, menggambar, dan menulis? Alasan saya sederhana saja sih. Yaitu buat hiburan saya kalau sedang galau.

Penggemar: WHAAAT?! ARE YOU KIDDING ME???

No, I'm not. Kayaknya keren aja gitu kalau lagi galau atau lagi baper, genjreng-genjreng gitar sambil nulis lirik lagu. Atau saat sedang jatuh cinta pelampiasannya dengan menggambar pemandangan yang keren banget, bukan hanya sekadar gunung, matahari, awan, dan teman-temannya itu. Atau menulis cerita untuk mengungkapkan perasaan dalam hati yang tidak tersalurkan. Bukankah katanya inspirasi terbaik datang ketika sedang jatuh cinta dan patah hati?

Kerennya lagi kalau semuanya itu bisa dinikmati orang banyak. Syukur-syukur bisa dikomersilkan. Ihik.

Sekarang saya permisi dulu. Saya mau fokus mengembangkan bakat galau, baper, dan nyepik saya. If you call that as a talent. Huft.

10 comments:

  1. Yes berhasil pertamax di tulisan ini. Kembangkan bakat bapermu, Kim! Aku mau daftar jd fans ntar...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bakal rebutan pertamax ni di blog kimi... :)))))

      Delete
    2. @ Mbak Anggi
      Mbak, nanti aku makin susah move on kalau baperku dikembangkan. :(

      @ Lulu
      Saingan kamu nambah noh, Lu! =))

      Delete
    3. Beuh lengah dikit, pertamaxnya abis..

      Soal bakat di atas itu, sungguh nganu sekali...

      Delete
    4. Makanya jangan sampai lengah dong, Om. :P

      Delete
  2. Bapeer terus jadi tulisan atau syair lagu, manteb tuh kaya'nya hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Untuk itu kan harus jago nulis dulu, Inge... :(

      Delete
  3. Belum pernah liat Kimi nyepik, paling Rafael Nadal mlulu yg disepik

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya masa' aku kalau nyepik harus bilang-bilang... 😛

      Delete
    2. jago nyepik kimi mah... Coba aja rajin2 kirim message, di sepik in ntar lama-lama... #korban

      Delete

Please, say something with real names. But, NO SPAM and NO ANONYMOUS. Thank you. ^^;