Thursday, January 19, 2017

Tentang Menulis Fiksi

Day 26.

Sungguh hari ini saya capek sekali. Capek hati, pikiran, dan badan. Halah, lebay. Mau update blog saja rasanya malas banget. Pengen skip update untuk hari ini, tapi kok sayang. Sudah sukses update 25 hari berturut-turut terus kalau harus lompat satu hari rasanya agak gimana gitu ya.

Jadi sekarang saya menulis mengalir begitu saja. Tanpa topik, tanpa bikin mind map. Pokoknya apa yang ada di otak saya ketik saja. Sebenarnya ada satu topik menarik yang ingin saya tulis, tapi mood saya lagi gak bagus. Saya juga lagi tidak bisa berpikir yang berat-berat. Mungkin di lain kesempatan akan saya tulis ya. Tapi, saya nggak janji juga. Saya tidak mau bikin janji yang saya sendiri ragu bisa menepatinya atau tidak. Mantan, kamu kesindir gak? 😜

Ngomong-ngomong, belakangan ini saya kepikiran pengen belajar menulis fiksi. Tapi, saya malu je. Saya merasa tidak ada bakat sama sekali menulis fiksi. Di sini saya pernah bilang kalau dulu waktu SD saya suka pelajaran mengarang ya? Terus sekarang saya masih suka mengarang cerita nggak?


Nggak tuh. Saya hobinya mengarang masa depan yang absurd bersama Rafael Nadal. Dududu~

Pernah di suatu masa saya masih sangat aktif di Facebook, saya rajin menulis notes di sana. Beberapa kali sempat menulis fiksi juga. Jaman dulu saya rajin nulis notes karena tujuan saya cuma satu: Biar notes saya dibaca sama kecengan saya dulu. Kecengan saya itu adik tingkat. Badannya keren banget, jago futsal, dan pintar. Pengen deketin, tapi dah aku mah apa atuh hanya butiran atom~~

Saya juga tidak tahu bagaimana ceritanya saya bisa menulis fiksi begitu. Entah dapat darimana inspirasinya. Pokoknya menulis saja begitu. Terus, banyak yang suka. Sayang tidak saya teruskan lagi menulis di sana karena akun Facebook saya itu sudah saya hapus bersama dengan semua notes yang sudah saya tulis. Sayang sih, tapi ya mau bagaimana lagi. Saya nggak suka karena terlalu berisik. Banyak teman dan saudara, tapi saya tidak kenal dekat. Buat apa kan?

Sekarang saya sudah tidak ada lagi "sense" untuk menulis fiksi. Saya terlalu banyak baca buku nonfiksi dan cukup banyak jadinya mempengaruhi cara berpikir saya. Selain itu, kosakata saya sedikit, diksi saya tidak bagus, kemampuan saya dalam menulis deskripsi begitu lemah, dan saya tidak punya imajinasi.

Tapi, ya sudahlah. Kita lihat besok-besok ya. Siapa tahu besok-besok (entah kapan, saya nggak berani janji) kalian baca fiksi di blog ini.

9 comments:

  1. Replies
    1. Jangan terlalu ditunggu, Om. Takutnya nanti kecewa. :P

      Delete
    2. Deuh yang syuksyes pertamax nyaaaa.... Btw, aku belum dapet cerita rebound kemaren. Ahahahaha

      Delete
    3. @fussythoughts
      sesekali laah, gantian kita
      (((kita)))

      Delete
    4. @ Lulu
      Nanti dikasih update-nya. :P

      Delete
  2. Saya dulu sukaaa nulis fiksi, sekarang entah mood entah ide yang entah kemana huhu... Kadang kangen juga nulis fiksi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. @ non inge
      Yuk, kita nulis fiksi yuk? :D

      Delete
  3. Aku malah pengen belajar nulis non fiksi :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah, Mbak. Tulisanmu sudah bagus begitu kok.

      Delete

Please, say something with real names. But, NO SPAM and NO ANONYMOUS. Thank you. ^^;