Wednesday, February 8, 2017

Dari Buku ke Minat Baca

Kalau disuruh memilih antara buku cetak (printed books) dan buku elektronik (ebook), jawaban saya tetap printed books. Biar bagaimanapun juga printed books itu lebih enak dibaca. Baca printed books pun lebih gampang nyambung sama isinya dan lebih lama nempelnya di otak ketimbang baca ebook. Ini ada penelitiannya kok. Saya sepakat sama hasil penelitian ini.

Baca printed books itu lebih nyaman karena gampang buat saya bolak-balik halamannya. Enak buat saya mencatat hal-hal penting. Tinggal dikasih sticky notes dan tandai deh hal apa saja yang penting. Kalau ada yang ketinggalan dicatat, tinggal balik saja halamannya. Hal inilah yang bikin saya lebih senang meresensi buku yang saya punya buku cetaknya.

Cita-cita saya sejak dulu ingin punya perpustakaan pribadi sendiri di rumah. Berhubung sekarang saya masih numpang sama mama saya, jadi saya gak bisa semena-mena bikin perpustakaan di rumah. Bisa perang dunia ketiga nanti. Saya bahkan gak punya lemari buku yang proper untuk menyimpan koleksi buku saya. Dulu saya pernah minta dibelikan sama papa saya, tapi beliau tidak membelikan. Soalnya rumah juga sudah kebanyakan barang yang nggak penting. Itulah bapak dan emak saya, Saudara-saudara. Senang mengumpulkan barang-barang tidak penting dan bikin rumah jadi penuh sesak. Kadang ya suka kesal juga sih sama orangtua yang punya anak hobi baca tapi tidak difasilitasi.


Jadi, koleksi buku saya cuma bisa disimpan di kamar saya yang sempit itu. Perihal kamar ini, saya sudah berulang kali protes sama papa saya. Suatu hari saya pulang ke rumah dan sudah mendapati kamar saya dipenuhi dengan satu set lemari pakaian, dipan, meja rias, meja buat tivi. Saya bengong. Kamar gue jadi sempit begini! Saya bilang ke papa saya, "Papa, itu bisa gak satu set semuanya itu dikeluarin? Kamarku itu kecil lho. Kalau mau pakai sat-set gitu ya kamarnya harus gede." Papa diem aja. Begitulah. Aku kzl. Protes sama Mama, yang ada saya dinasehatin. Katanya, "Itu tanda kasih sayang Papa ke kamu ngasih kamu kamar satu set begitu."

Dan bencinya lagi saya tidak punya hak untuk mengatur kamar saya sendiri. Mau tahu isi lemari pakaian saya? Isinya berlusin-lusin piring punya Mama saya dong. Buku-buku saya dikeluarin, dipindahin, dan diganti sama piring. Pengen ngamuk kan jadinya. Pengen bantingin semua piring itu, tapi ya sebagai anak saya harus ngalah. Saya cuma bisa elus-elus dada bidang Mas Rafael Nadal. Sabar, sabar, sabar.

Jadinya sekarang saya juga ngerem beli buku. Padahal koleksi buku saya masih sedikit. Bukannya apa-apa, masalahnya saya nggak punya tempat untuk menyimpan buku-buku saya itu. Terus, sekarang saya beralih ke ebook.

Sekarang saya jadi rajin beli ebook di Google Play Store. Nggak rajin-rajin banget sih, tapi ya lumayan sering lah. Harganya lebih murah ketimbang printed books. Pastinya saya juga tidak perlu khawatir masalah penyimpanan. Cukup disimpan di ponsel saja kan ebook-nya. Hemat tempat, hemat duit. Duitnya bisa buat modal bikin pesta resepsi nikah di Maldives.

Semakin sering saya buka Play Book semakin banyak saya menambahkan ebook ke dalam wish list saya. Memang Play Books itu racun dunia, ini sih kata Mas Joe. Kalau kata saya sih surga dunia. Tergantung bagaimana kita mau melihatnya dari sisi mana kan. Bayangkan, buku Tan Malaka saja ada. Romo Mangun juga ada (meski baru ada satu judul sih). Seno Gumira juga ada lho, Teman-teman sebangsa dan setanah air.

Makanya saya jadi heran begitu pagi ini buka Path dan ada update dari Lulu yang intinya bilang minat membaca masyarakat Indonesia ini rendah banget. Oke, ini sih tidak heran. Minat baca masyarakat kita memang rendah. Cuma yang bikin heran, kita mampu beli gadget mahal, tapi tidak mampu beli buku? Ya ya ya, buku mungkin mahal. Tapi, itu lho ebook di Play Store harganya murah. Kemarin Dunia Sophie di Play Store banting harga jadi Rp 15ribu doang. Lebih murah daripada harga paket volume internet Smartfren Rp 60ribu dapat kuota 2GB (dan kuota internet malam 12GB).

Ya gimana ya, situ mampu buat beli kuota, tapi gak mampu beli buku? Nggak mau baca buku, tapi banyak berkoar-koar di socmed? Sok pinter beudh... Dasar kalian generasi millennials dan generasi Z... Eh, saya juga termasuk generasi millennial ding. Ha, ha, ha.

Ah, sudahlah. Sebaiknya racauan ini dihentikan. Sebelum makin melantur kemana-mana dan sebelum makin nyinyir kemana-mana.

23 comments:

  1. Hahahaha. Ngga usah pamer-pamer soal ebook itu, bikin sesek napas bae....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makanya buruan ganti kartu biar bisa beli ebook. 😛

      Delete
  2. Ngomong-ngomong, Mbak.. wishlist buku saya udah jebol sampai 50 judul. Kray. Ini kapan kebelinyaaaa huhuhuhu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Besok pasti bisa kebeli, Dek. Semangat! 💪

      Delete
  3. Duh, dek Kimi rajin sekali baca buku dan resensi, macam kakak Joe fans klub yang gak menang-menang liga itu. Apalah saya yang cuma koleksi buku fisik sedinding lalu dimakan rayap pula dan e-book yang dapat ngambil gratisan dari Internet.

    Semoga saya ketularan semangatmu membaca lagi ya? :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku rajin baca dan resensi kan niatnya biar bisa pintar kayak Mbak Neny. Doakan semoga aku bisa pintar kayak Mbak ya? 😚

      Delete
    2. Saya emang pintar sih, pintar ngegombal ahahahah

      Delete
    3. Oh, kalau itu sih rasa-rasanya aku sudah cukup pintar. Eh, jadi gimana~

      Delete
  4. beberapa waktu yang lalu saya sempat sebal & meragukan hasil penelitian ttg literasi & rendahnya minat baca tersebut..

    tapi setelah berkaca pada diri sendiri, saya pun cuma bisa ngangguk2 diam2..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kenapa sempat sebal dan meragukan? Saya sih gak meragukan. Memang kenyataannya demikian kok.

      Delete
    2. Semacam meragukan sampling & metodenya #halagh

      Delete
    3. Ah, Om mah memang meragukan semua penelitian kayaknya.

      Delete
    4. Nggak gitu, Kim. Namanya juga sayabkurang ilmu jd selalu penuh keraguan, selain ga percaya karena toh msh banyak yg hobi baca sebenernya tp tak terekspos aja 😓

      Delete
  5. Penerbitan aku pun pernah mengadakan survey kecil-kecilan soal minat baca di Indonesia dan dan dan..ya memang gitu sih. Minat baca di Indonesia masih rendah. Soal e-book itu, aku masih lebih nyaman membolak-balik halaman kertas, sih :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenarnya aku juga, Mbak. Tapi kan ini berhubung keterbatasan tempat, jadi ya pindah haluan ke ebook. Kecuali ada buku yang betul-betul layak untuk dibeli, baru deh aku beli.

      Delete
  6. Gak pernah meragukan ttf rendahnya minat baca... karena saya lebih punya banyak teman yg kalo kerumah liat rak buku saya bilang "pusing kalo liat tulisan di buku tebel2" drpd yg antusias bilang "boleh pinjem nggak?" Hahahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau aku ke rumahmu, pasti aku bilang, "Boleh pinjam bukumu nggak?" Hehehe...

      Delete
  7. Haii.. bisa juga lo mampir bentar ke blog saya. renitaekka.wordpress.com Terimakasih :)

    ReplyDelete
  8. orang baik macam saya jadi turun citranya di postingan dan komentar di sini. saya prihatin...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kok kamu bisa berpikir seperti itu? Kenapa? Aku jadi sedih... 😢

      Delete
  9. Yak, kita senasib..
    Gua juga ntah udah berapa kali dimarahin mama karena kamar semua penuh dengan buku-buku..
    Mau gmn lagi..
    Walaupun gua udah punya satu lemari buku, tapi tetep aja ga muat..
    -.-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sedih ya kalau sudah begini jadinya. 😢

      Delete

Please, say something with real names. But, NO SPAM and NO ANONYMOUS. Thank you. ^^;