Saturday, November 4, 2017

Cerita Tentang Lip Care

Sebagai pemilik bibir kering dan pecah-pecah, saya wajib untuk memberikan bibir saya perawatan ekstra. Kalau dulu sih saya cuek-cuek saja. Bibir pecah-pecah? Tinggal kelopek saja sampai berdarah dan tidak jarang jadi sariawan. Lama-lama saya bosan dan kesal juga. Mau sampai kapan punya bibir kering dan pecah-pecah begini? Nggak enak tahu...

Mulailah saya rutin pakai lip balm. Ternyata, untuk merawat bibir tidak cukup hanya pakai lip balm, melainkan juga kita perlu pakai lip scrub. Tujuannya untuk membantu regenerasi kulit bibir dan biar lebih bersih mengangkat sisa-sisa lipstik. Buat yang senang pakai lipstik, terutama lip cream matte, kalau tidak dibersihkan secara tuntas bisa membuat warna bibir kita menggelap. Tidak cuma itu, rajin pakai lip scrub dan lip balm lumayan membantu bibir tidak jadi kelewat kering (garis bibir tidak terlalu kentara) kalau kita pakai lipstik/lip cream/ lip liquid matte.

Tulisan kali ini saya ingin bercerita pengalaman saya pakai produk lip care. Simak terus ya!


Lip Scrub

Entah kenapa untuk lip scrub saya malas sekali bikin sendiri. Padahal praktis banget. Cukup pakai gula merah dan olive oil. Atau bisa juga pakai gula pasir, lemon, dan madu. Atau pakai apa saja disesuaikan dengan kreativitas masing-masing.

Meski praktis banget, tetap saja saya malas. Saya ingin yang lebih praktis lagi. Makanya saya pakai lip scrub pabrikan. Sampai saat ini baru dua produk lip scrub yang sudah saya coba.

1. The Bath Box Vanilla Lip Taffy Sugar Lip Scrub 



foto dari Female Daily


Butiran gulanya besar dan kasar. Ketika diaplikasikan ke bibir, butiran gulanya berjatuhan. Jadinya cukup bikin berantakan. Bisa saja ini karena saya pakainya sembarangan dan tidak rapi makanya sampai berjatuhan begitu. Meski begitu, dia bisa mengangkat kulit mati di bibir dan bersih banget! Nilai plusnya lagi, wanginya enak sekali. Kadang saya suka pura-pura khilaf untuk jilat sedikit. Ha, ha. Rasanya memang beneran manis. Enak! 🙈

Saya cuma beli sekali dan tidak repurchase. Habisnya saya malas kalau cuma mau beli lip scrub sekecil ini (15 gr) pakai ongkos kirim dari Jakarta. Mending cari alternatif yang lain saja lah, yang mudah dicari di kota saya.

Saya lupa harganya berapa. Saya cek di website mereka katanya produk make up mereka sedang dalam proses BPOM jadi untuk sementara tidak tersedia.

Oh iya, The Bath Box ini produk lokal lho. Mereka pakai bahan-bahan alami. Kalau follow akun Instagram mereka, The Bath Box suka posting bahan-bahan yang mereka pakai dan proses pembuatan produk mereka.

2. Emina Sugar Rush Lip Scrub



foto dari Female Daily


Saya sekarang sedang pakai ini. Tergoda karena heboh banget review-nya. Banyak yang bilang bagus dan puas dengan lip scrub ini.

Butiran gulanya halus banget. Enak dan nyaman ketika dipakai, tetapi rasanya kok kurang bersih ya? Beda dengan The Bath Box yang meski butiran gulanya besar dan harus sedikit berantakan, tapi daya bersihnya oke. Wanginya juga biasa saja. Tidak bikin saya tergoda untuk khilaf jilat scrubnya. Padahal banyak yang bilang mereka suka dengan baunya yang wangi vanila, tetapi entahlah. Buat saya masih jauh lebih enak wangi lip scrub dari The Bath Box.

Apakah saya bakal repurchase? Sepertinya iya. Karena harganya murah (di bawah Rp 40ribu) dan mudah dicari di kota saya. Selama belum ada opsi lain yang tersedia di kota saya, kemungkinan besar saya bakal setia pakai Emina Sugar Rush Lip Scrub.

Sekadar info, saya pakai lip scrub 2 - 3 kali dalam seminggu.

Lip Balm

Setelah pakai lip scrub, wajib dong pakai lip balm. Well, tidak harus menunggu jadwal pakai lip scrub, buat saya sih pakai lip balm itu wajib setiap hari; setiap pagi dan setiap malam. Alasannya sudah jelas dong ya karena bibir saya super kering. Lip balm ini penolong saya biar bibir saya tidak bertambah kering.

Seingat saya sudah empat produk lip balm yang saya coba. Saya bahas yang saya ingat saja ya, yang artinya baru saya pakai 1 - 2 tahun terakhir. Saya mana ingat semua lip balm yang saya pakai dari jaman sekolah (itu juga jarang pakai sebenarnya). Mereka adalah:

1. Sebamed Lip Defense SPF 30



foto dari Female Daily


Hal yang saya suka dari lip balm ini karena dia mengandung SPF. Saya jarang menemukan lip balm yang ada SPF. Harganya lumayan mahal, Rp 50ribu, untuk ukuran imut-imut begitu. Tetapi, pemakaiannya lumayan awet kalau tidak serakah. Lip balm-nya sendiri cukup melembapkan.

Dulu saya lumayan awet pakai lip balm ini. Beberapa kali repurchase sampai akhirnya saya pindah haluan karena barangnya lumayan susah dicari dan harganya yang juga lumayan.

2. Wardah Lip Balm

Saya sudah coba yang varian Strawberry dan Vanilla. Kalau dari wangi, saya lebih suka yang Strawberry ketimbang yang Vanilla. Namun, bukan berarti saya mau repurchase lip balm ini juga. Kenapa? Karena saya baru sadar (setelah butuh waktu lama untuk sadar), ternyata Wardah Lip Balm kurang melembapkan di bibir saya. Harganya murah kok sekitar Rp 20ribuan.

3. Lip Ice Color Kissing Orange

Setelah Wardah Lip Balm saya habis, saya coba Lip Ice Color. Ternyata pakai lip balm ini masih lebih melembapkan ketimbang Wardah Lip Balm. Wangi jeruknya juga enak. Sesuai namanya pakai lip balm ini bisa memberikan warna di bibir kita.

Harganya? Saya tidak tahu karena saya dapatnya gratis. Bonus setelah borong Hada Labo waktu itu. Ha, ha. Setelah saya cek, harganya tidak mahal. Masih di bawah Rp 30ribu.

4. Vaseline Repairing Jelly 100% Pure Original



foto dari Gadis


Rasa penasaran kembali membawa saya ke Vaseline Petroleum Jelly ini. Kalian pasti sudah tahu dong khasiat petroleum jelly? Produk ini kan sudah melegenda banget. Bisa untuk kulit yang super duper kering, sensitif, buat luka bakar ringan, luka gores kecil, kulit mengelupas, dan mengurangi penampakan garis halus di wajah. Katanya juga bisa buat menghilangkan stretch mark.

Dulu banget saya pernah beli yang ukuran paling besar dan saya jadikan lotion. Kulit badan saya jadi lembap banget memang, tapi ya lengket juga. Butuh waktu lama sampai betul-betul menyerap.

Kali ini rasa penasaran saya karena saya belum menemukan lip balm yang pas dan cocok untuk bibir saya. Setahu saya Vaseline Petroleum Jelly ini kan multi fungsi, bisa juga dipakai untuk di bibir. Jadi, kenapa tidak dicoba saja?

Alhamdulillah, setelah saya pakai hasilnya melembapkan banget. Tidak ada lagi bibir kering dan pecah-pecah. Tidak ada lagi kulit mati di bibir yang bikin bibir jadi jelek banget pas pakai lipstik. Cuma ya memang setelah pakai ini jangan langsung ditimpa pakai lipstik. Didiamkan dulu beberapa menit, errr... Well, cukup lama sih. Karena kalau kita langsung pakai lipstik, jadinya warna lipstiknya susah banget keluar. Mungkin karena pengaruh masih lengket ya. Bisa jadi karena pengaruh lipstik juga. Soalnya saya pakai lipstik Revlon. Tetapi, pas saya langsung timpa pakai lip cream matte Wardah, tidak ada masalah. Jadi, mengoleskannya di bibir sedikit saja, tidak usah banyak-banyak. Pakai sedikit saja sudah melembapkan begitu kok.

Saya beli ukuran yang paling kecil, yakni 50 ml. Harganya sekitar Rp 30ribuan kalau tidak salah. Meski ukuran paling kecil, tetapi kalau hanya dipakai untuk di bibir, ini sih bakalan awet banget.

Ngomong-ngomong, meski nama dagangnya Vaseline Repairing Jelly, produk ini sama saja kok dengan Vaseline Petroleum Jelly, lha wong isinya sama 100% petroleum jelly alias mineral oil. Karena memang produk ini dipasarkan di Indonesia dengan nama Vaseline Repairing Jelly.

Nah, itu lah beberapa produk lip care yang sudah pernah saya coba dan yang sedang saya pakai. Kalau teman-teman sendiri, pakai apa untuk perawatan bibir kalian? Jangan lupa share ya di kolom komentar. 😀

8 comments:

  1. Saya rajin beli lipbalm tapi males pakenya hehe, jadinya ada beberapa lipbalm nganggur di rumah sampai kadaluwarsa. Yang sekarang dipake sih EOS, kadang2 Petroleum Jelly juga. Kalo lipscrub dulu pernah nyobain merk lokal Gulaco, tapì ga repurchase karena cuma tahan 3 bulan sedangkan saya males pake nya. Kayanya mesti lebih rajin nih hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku pernah dengar tuh Gulaco. Pengen coba juga tapi kayaknya belum banyak yang jual ya. Tapi ya (again) malas juga sih kalau cuma beli lip scrub dan kena ongkir lumayan. Hihi...

      Delete
  2. kayaknya aku akan pake petroleum jelly juga nih. bisa dipake utk tangan juga kan ya karena tangan dan kutikel suka keriiiingggg banget kena AC. sekarang ini aku pakai tendercare oriflame (sudah bertahun-tahun) dan born lippy-nya body shop

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa dong. Petroleum jelly kan multi fungsi.

      Delete
  3. aku pake lip scrubnya emina, tp kalo lg mengelupas banget kulit bibirnya emang ga terlalu ngangkat ya. lagi cari-cari merk lain yang lebih oke.

    untuk lip balm aku pake baby lipsnya maybelline, tapi emg musti di oles sering-sering terutama ketika abis makan. dulu pernah cobain lip balmnya body shop, ini juga sama aja sih. aku lebih suka pakai olive oil aja sebenernya, dioles tiap mau tidur, lumayan bikin bibir lembab.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleh dicoba juga tuh olive oil. Kapan-kapan aku coba ah.

      Delete
  4. Cuma punya lip balm n jarang dipake :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kenapa, Mbak? Kan sayang banget kalau jarang dipakai. :(

      Delete

Please, say something with real names. But, NO SPAM and NO ANONYMOUS. Thank you. ^^;