Saturday, April 14, 2018

# daily life # sharing

Sewa PO Box di Kantor Pos Indonesia

Suatu hari tiba-tiba saya tergoda ingin menyewa PO Box. Kok kayaknya keren ya bisa punya PO Box sendiri untuk menerima kartu pos dan surat. Mau disebar-sebar alamatnya di forum terbuka pun terasa lebih aman. Tidak perlu merasa dag-dig-dug ada orang iseng yang sampai mengecek alamat rumah di Google Maps. Atau tidak perlu merasa ketakutan siapa tahu ada fans yang tahu-tahu nongkrong duduk di depan rumah mencari saya.

Iya, iya. Ini ketakutan berlebihan. Lebih tepatnya mendramatisir tulisan. Ha, ha.

Alhamdulillah sejauh ini saya pakai alamat rumah di Postcrossing atau pas saya surat-suratan dengan teman-teman, aman-aman saja. Tetapi, saya kepikiran ingin pakai PO Box dengan alasan: Satu, biar keren. Dua, biar Pak Pos-nya nggak usah mengumpulkan dulu semua kartu pos yang ada untuk kemudian baru dikirim. Biar saya ambil sendiri di kantor pos, jadi lebih cepat sampai di tangan saya. 

Maka mampir lah saya ke Kantor Pos Pahoman di Bandar Lampung di hari Senin (09/04) kemarin. Kantor Pos Pahoman ini kantor pos pusatnya deh kalau di sini. Saya ke sana buat bertanya dulu dong mengenai PO Box, seperti persyaratannya apa saja, biaya sewanya berapa, dan lain-lain. 

Di CS Kantor Pos saya diarahkan untuk menemui Pak Suharjono. Beliau ini yang menangani soal penyewaan PO Box. Beliau orangnya ramah banget. Eh sepertinya semua pegawai yang ada kantor pos tersebut ramah-ramah deh. Senang banget jadinya tiap main ke sana. 

Dengan Pak Suharjono saya sampaikan niat saya. Kata Pak Suharjono persyaratannya mudah sekali, yaitu cukup isi formulir dan fotokopi KTP domisili Bandar Lampung. Saya tanya berapa biaya sewa per tahun. Begitu dijawab Rp 275ribu/tahun, saya refleks ngomong, "Duh, Pak. Nggak kemahalan tuh? Harganya nggak dibedakan ya untuk perusahaan dan individu? Teman saya di Bandung bayar sewanya cuma Rp 85ribu kok." Ya paling menambah biaya bikin kunci baru sebesar Rp 30ribu. Jadi total semuanya Rp 115ribu kan. Tetap lebih murah ketimbang Rp 275ribu.

Bapaknya bilang harga sewa sama saja, baik untuk perusahaan maupun untuk individu. Beliau beralasan karena kan paket yang datang biasanya besar dan memakan tempat. Saya bilang lagi, "Oh, nggak kok, Pak. Kalau saya cuma buat terima kartu pos dan surat. Saya ikutan Postcrossing. Bapak tahu Postcrossing nggak? Bapak tahu nggak kalau Pos Indonesia bikin kartu pos dan prangko Postcrossing official?" Saya bilang begitu sambil mengeluarkan prangko Postcrossing dari dompet untuk ditunjukkan ke beliau. 

Kemudian, saya berceloteh (sekalian promosi) soal Postcrossing ke Pak Suharjono dan ada ibu-ibu pegawai juga yang saya tidak tahu namanya. Si Ibu ikutan nimbrung ngobrol bareng kami. 

Pak Suharjono manggut-manggut. Mendengar alasan dan cerita saya (sebagai usaha saya menawar tarif sewa) itu dengan berbaik hati beliau pun mengurangi biaya sewa. Saya tidak perlu bayar Rp 275ribu. Cukup bayar Rp 99ribu (sudah termasuk pajak) untuk masa sewa setahun. Dan hal yang bikin lebih keren lagi, saya boleh bikin sendiri nomor PO Box-nya. Keren banget kan? 

Keren nggak keren sih. Karena loker besi, yang biasa buat PO Box, di Kantor Pos Pahoman sudah tidak layak pakai. Jadinya nanti setiap ada kiriman yang datang nanti oleh pegawainya dipilah-pilah sendiri dan dimasukkan ke dalam plastik. Baru setelah itu diberikan ke kita.

Contoh loker besi PO Box yang saya maksud:


gambar dari sini


Padahal kan saya inginnya ada loker begini dan pegang kunci sendiri. Berasa lebih apa ya... Lebih berasa saja gitu menyewa PO Box-nya. Jadi lebih berasa spesial. Halah. 

Ya sudahlah. Tidak apa-apa. Toh, saya juga diberi keleluasaan membuat nomor sendiri. Saya langsung pilih nomor cantik dong. Nomor yang saya pakai ini nomor ponsel saya dulu.

Nanti saya tidak perlu mengecek setiap minggu ke kantor pos. Cukup tanya ke Mbak Loly (petugas yang menangani persuratan, termasuk PO Box) apakah ada kiriman buat saya atau tidak. Saya bisa bertanya ke beliau melalui Whatsapp. 

Nah, barangkali teman-teman ingin mengirimi saya surat, kartu pos, buku, coklat, atau semuanya, boleh lho kirim ke:

KIMI
PO BOX 3200
BANDARLAMPUNG 35000

Sekalian percobaan PO Box. Berfungsi atau tidak PO Box-nya. Heuheu. 

30 comments:

  1. lha kok harga sewa nya bisa nego mbak? apa itu harga awal yang ditawarkan legal sampe bisa nego 3/4 kali lebih murah?

    hmmmm, nampak cantik sih mbak, jadi kalau kirim alamatnya simple ya,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Harganya memang segitu kok, Mas. Saya dikasih harga murah kayaknya karena si Bapak iba sama saya. Hehehe.

      Delete
  2. Berarti 275k itu perhitungan secara umum ya, karna bisa aja kita nerima paket besar gitu, kalau kita jelasin cuma buat surat sama kartu pos, baru harga beda lagi. Berarti harusnya dikasih tau ya mbak jenis sewanya itu yang berapaan aja, jadi orang2 paham..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sepertinya di setiap kantor pos harganya beda-beda deh, Mbak. Nggak mesti sama begitu. Kalau memang harga sewanya kemahalan, mungkin kita bisa minta keringanan. Siapa tahu dikasih murah seperti pengalaman saya.

      Delete
  3. Wah kok keren. Saya jg pengen bikin ah, kan pengenan hehehe makasih idenya, kim 🤘

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya memang keren. Makanya saya bikin. Hehe.

      Delete
  4. Saya jadi tambah pengetahuan, thanks ulasan nya mba

    ReplyDelete
  5. ini dulu aku cari artikelnya pas masih kerja di skula buat urusan kantor
    gpp akhirnya tahu juga hehe
    wah mahal amat klo 275K kayak perpanjang domain aja
    padahal gak buat nampung kiriman undian bungkus mie ato bungkus kopi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, mahal memang. Tapi, kan yang terpenting aku dikasih harga sewa yang murah. Hihi.

      Delete
  6. Ya ampun hari gini ternyata masih ada po box ya..keren!
    Dengar po box saat pertama kerja tahun 98-an. Senior saya nyewa po box karena punya pacar di Amerika. Jadi beberapa kiriman ke Denpasar sering nyasar bahkan enggak sampai. Jadilah dia nyewa po box.
    Lalu saat saya tinggal di New Orleans, saat ke kantor pos, ternyata banyak individu yang nyewa po box. Alasannya, mereka pindah-pindah apartemen sewaan atau motel..(nomaden). Jadilah untuk keperluan surat menyurat po box lebih menjamin urusan surat menyurat aman.

    Tapi kalau 275 rb berarti hampir sama dengan harga sewa safe deposit box (yang terkecil) di bank..mahal juga berarti :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setahuku sih di kantor pos lain harganya tidak semahal itu. Untung saja Bapaknya berbaik hati mau memberiku harga sewa murah. 😀

      Delete
  7. Hmm, menarik. Bagus nih idenya.. jadi pingin punya po box. Problem is... siapa yang mau ngirimin surat ato paket.. hape aja sampe kering ga prnah ada yng nyapa. paling sms cinta dari provider ato rayuan2 gombal dari starbucks dan sejenisnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ikutan Postcrossing aja, Mbak. Pasti nanti bakal ada yang kirim ke po box-nya.

      Delete
  8. Baru aku tau ada info sewa loker PO.Box di kantor pos.
    Inovatif ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Penyewaan PO Box bukannya sudah ada dari dulu? Jadi ya tidak inovatif juga.

      Delete
  9. Wah, kereen! Aku baru tahu kalau PO Box itu bisa disewa perorangan. Duh, sungguh aku kudet atau memang nggak pernah cari tahu aja sih ehehe :'D

    Kalau informasi kedatangan surat apakah harus kita sendiri yang mengecek, tanya duluan, atau dari pihak kantor pos akan menghubungi ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kita sendiri yang harus mengecek ke kantor posnya. Atau kalau punya nomor telpon orang kantor pos mungkin bisa ditanya langsung.

      Delete
  10. PO BOX ini dulu pas jaman-jaman balita sering aku dengar di acara anak-anak macem Tralala Trilili buat ngirim surat pembaca atau kartupos... Kayaknya majalah BOBO juga ada. Baru tahu kalau ternyata sistemnya sewa per tahun. Tapi meskipun pengin, kayaknya nggak mungkin juga buat ngambil paket atau surat yang masuk soalnya pas jam pulang kantor posnya udah tutup, pas berangkat kantor posnya masih suka belum buka... weekend nggak terima layanan :))))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kantor posnya hari Sabtu gak buka juga toh? Biasanya kan kantor pos masih buka juga di hari Sabtu meski hanya setengah hari dan mau menerima layanan.

      Delete
    2. Kalau di dekat kosanku enggak, mbak. Cuma beberapa yang buka hari Sabtu, kayaknya di kantor pos yang agak besar gitu.

      Delete
  11. waini.. dulu sempet kepikir pengen nyewa PO Box, cuma saya filatelis angot-angotan, jadi kadang merasa sayang aja kalo ga kepake..

    dulu jaman ngekos seringnya pake alamat kantor kalo untuk kirim-kiriman kartu pos.. wkwkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aktif lagi aja di Postcrossing, Mas, biar PO Box-nya kepake. Hihi.

      Delete
  12. Belum pernah menggunakan jasa ini, tapi harganya cukup terjangkau ya kak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, harga sewanya cukup terjangkau. Kalau dirasa butuh, Mas Idris mungkin bisa menyewa PO Box ini.

      Delete
  13. wah menarik mbaaa... aku biasanya kalo kirim lewat pos suka nyampenya pas hari kerja dan rumah keadaan kosong, jadi tetep aja musti ngambil ke kantor pos lagi. mending pake PO Box ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mbak. Saranku kalau begitu mending pakai PO Box saja.

      Delete
  14. Harga po box tergantung dari ukuran kotak yg kita sewa.
    Yang 275k itu mungkin ukuran agak besar sehingga paket bisa masuk.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mas Anton, apakah sudah membaca tulisan saya dengan seksama? Di atas sudah saya jelaskan bahwa di Kantor Pos tempat saya meyewa PO Box tidak ada kotak besi sebagaimana lazimnya kita menyewa PO Box. :)

      Delete
  15. Hi mbak aku juga orang bandar lampung, lagi mau coba nanya ke kantor pos yang di deket pasar tengah itu eh baca threat mu jadi pengen langsung ke pahoman, kalo aku minta diskon 99ribu juga dikasih gak ya, eheeh

    ReplyDelete

Please, say something. But, NO SPAM and NO ANONYMOUS. Thank you. ^^;