Friday, April 2, 2021

Pola Belajar yang Berubah

Sekarang sudah memasuki minggu kedua perkuliahan. Saya merasakan perbedaan dari cara saya belajar jika dibandingkan dengan sewaktu saya S1 dulu. Saya sekarang menjadi lebih bertanggung jawab dengan studi saya. Saya lebih fokus, lebih serius, dan sampai detik ini semangat kuliah masih terjaga. 

Semua materi yang dikasih saya baca. Jika diberikan video YouTube, saya tonton. Jika ada yang saya tidak mengerti, saya googling. Jika masih tidak mengerti juga, saya bertanya dengan teman saya. Saya menambah sendiri buku bacaan terkait kuliah. Halo, Andy Field. Terima kasih sudah menulis buku Statistika yang mudah dibaca ya. 

Yang menarik, saya tidak prokrastinasi. Saya membuat target dalam satu hari mengerjakan satu tugas diskusi. Saya tidak menyentuh godaan duniawi, semacam Netflix atau novel fantasi, selama tugas saya belum selesai dikerjakan. Ternyata, saya bisa! Sejujurnya, saya terkejut dengan diri saya sendiri. 

Bisa fokus dan bisa melawan godaan begini adalah suatu hal yang sangat jarang -- boleh dibilang hampir tidak pernah -- saya lakukan di S1. Dulu saya seorang prokrastinator. Daripada mengerjakan tugas lebih baik saya nonton serial atau main futsal. Di kalangan teman-teman FC08 (klub futsal kampus) berprinsip jangan sampai perkuliahan mengganggu futsal. 🙊

Saya baru mengerjakan tugas kalau tenggat waktunya sudah dekat. Jadinya, hasil tidak maksimal karena mengerjakannya pun sekenanya. Yang penting dikumpul. Belajar pun pas dekat-dekat ujian saja. Kalau nilai pas-pasan, ya sudah sewajarnya. Bisa lulus, ya syukur Alhamdulillah. 


Foto oleh cottonbro dari Pexels


Dan ini membawa saya ke perbedaan berikutnya. Kalau dulu saya santai banget, sekarang saya merasa sedikit ambisius. Bolehkah saya bilang kalau saya juga sekarang sedikit perfeksionis? Meskipun tugas rutin setiap minggu hanya berupa diskusi, saya tetap ingin memberikan jawaban yang sempurna. Saya ingin mendapatkan nilai maksimal. Padahal bobot nilai setiap diskusinya juga kecil. 

Berikutnya lagi, sekarang saya tidak mudah menyerah. Dulu kalau saya sudah kesulitan dengan suatu topik, saya sudah ingin menangis dan teriak masa bodoh. Sekarang? Saya menyediakan waktu lebih banyak untuk mempelajari topik yang sulit tersebut. Saya tidak bisa hanya mengandalkan materi dari tutor (pengajar di UT disebutnya tutor, bukan dosen) atau menanti jadwal kelas tatap muka untuk bertanya. Belajar di UT memang dituntut untuk mandiri dan berinisiatif.

Intinya, S2 ini membuat pola belajar saya lebih terarah. Saya tahu saya harus ke mana dan melakukan apa saja. Sangat berbeda dengan S1 dulu di mana saya yang selalu kebingungan setiap saat. 

Rasa percaya diri pun muncul. Saya jadi yakin dengan kemampuan saya sendiri. Dua minggu terakhir membuat saya sadar bahwasanya ternyata saya tidak bego-bego amat. Asalkan saya punya kemauan, saya mampu kok. Yang penting saya rajin dan fokus. Ayah saya pernah bilang, "Kalau orang lain bisa, kenapa kamu nggak bisa? Kan sama-sama makan nasi ini."

Dulu di S1 saya memang sangat rendah diri. Saya selalu merasa bodoh jika dibandingkan dengan teman-teman yang lain. Dunia perkuliahan saya dipenuhi dengan beragam ketakutan yang pada akhirnya menghambat saya untuk berkembang.

Dulu saya tidak senang belajar. Sekarang saya senang sekali belajar. Entah kenapa semangat saya belajar tinggi justru setelah saya lulus S1. Percaya atau tidak, saya mengasah kemampuan saya menulis dan membaca justru setelah saya menjadi sarjana. 

Saya menggunakan blog ini sebagai media saya untuk belajar. Saya baca jurnal ilmiah dan saya membahasnya di sini. Saya merangkum buku nonfiksi -- seperti buku Psikologi -- yang saya baca, baik di sini maupun di blog buku saya. Beberapa kali saya membahas video edukasi yang saya tonton di YouTube, baik dari kanal Crash Course maupun TED. Disadari atau tidak, bisa jadi kebiasaan tersebut membentuk pola belajar saya yang sekarang. 

Saya tidak tahu apakah ini karena masih di awal-awal perkuliahan (hangat-hangat tahi ayam kalau kata orang-orang) atau saya yang memang sudah berubah. Umur yang sudah bertambah sangat banyak membuat saya menjadi lebih bijak dan dewasa, barangkali? Entahlah. Semoga saja perubahan positif ini bisa konsisten hingga nanti saya membuat tesis dan saya bisa lulus dengan nilai sangat baik. Tidak seperti waktu di S1 lulus dengan IPK 3 koma marginal. Wkwkwk. 
Share:

24 comments:

  1. Wahhh keren bisa melanjutkan studinya dari S1 ke jenjang berikutnya, semoga lancar buat kuliahnya dan bisa mendapatkan nilai yang maksimal. Semoga gak di awal aja ya semangatnya hehehe, yok cepet lulus lalu cari kerja pasangan dan mapan hihi

    ReplyDelete
  2. Aku rasa karena Kak Kimi udah semakin dewasa jadi semakin mindful dalam perkuliahan 😁 semoga bisa konsisten ya Kak dan lulus dengan nilai cumlaude 🙏🏻
    Kalau nggak inget harus nyusun thesis untuk kelulusan nanti, aku juga mau kuliah lagi 🙈

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga sebenarnya takut dengan tesis sih, tapi demi karir aku paksakan buat kuliah lagi. Hahaha...

      Delete
  3. Kayaknya ada satu lagi yang menyebabkan Ranger Kimi berubah. Cuma belum disebutkan di atas.

    Jagawananya sudah lebuh dewasa dibandingkan saat kuliah S1 dulu.

    Perubahan pola pikir sering tidak terasa tetapi sebenarnya memberikan dampak terbesar dalam pola pandang dan cara menyikapi sesuatu

    Iya ga sih?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa jadi, Pak. Perubahan pola pikirku ini sepertinya berbanding lurus dengan pertambahan usia. :D

      Delete
  4. Itu sih karena faktor lebih tua aja pasti hahahahahahaha
    (dikeplak)

    Usia bertambah, pengalaman juga, pengalaman itu yang membentuk kita sekarang. Tapi menurutku teknologi juga jauh berbeda dibandingkan dulu aku pas kuliah. Wondering dulu kuliah akan seperti apa seandainya Google sudah bisa diakses semudah sekarang hihihi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kuliah akan menjadi lebih mudah pastinya, Mas, dengan Google mudah diakses seperti sekarang. Ayo, Mas Didut, kuliah lagi!

      Delete
  5. Selalu kagum sama yang mau bersusah-susah buat melanjutkan studinya. Selamat ya semoga semangatnya terus terjaga, lulus tepat waktu dengan hasil terbaik :)

    ReplyDelete
  6. Ahhh aku ikut senang bacanya Mba Kimi..
    Semangat yah Mba Kuliahnya. Semoga segala sesuatunya dipermudahkan dan lulus dengan predikat baik. Aminn.

    Ditunggu kisah selanjutnya ttg perkuliahan. Siapa tahu bisa jadi cambuk buat ikutan terjun ke langkah mba Kimi buat S2.. hahah 😅😅

    ReplyDelete
    Replies
    1. Siaaap... Aku memang rencananya mau rajin mendokumentasikan perjalanan S2-ku di blog. Semoga bisa jadi cambuk buat kamu kuliah S2 ya.

      Delete
  7. Lho...dari dulu aku selalu menganggap kamu tuh pinter tau XD Semangat ya, Kimi!

    ReplyDelete
  8. Semangat terus kak Kimi. Sampai lulus.

    ReplyDelete
  9. Mba, kamu mengagumkan banget ya ya ampon :")

    Semangat-semangat melanjutkan study, semoga lancar jaya sumber kencana :D

    ReplyDelete
  10. jadi keinget waktu S1 dulu, zaman dulu, aku nggak ada godaan mau yutubanm netflix-an, karna memang waktu dulu nggak hi-tech banget, platform android juga ga ada, zaman masih sms-an aja udah seneng
    sekarang kalau belajar kudu pasang niat buanget, biar ga tergoda buka hape sana sini.
    sebenernya bisakalau konsisten sama diri sendiri dan pegang janji sama diri sendiri buat menyelesaikan tugas tepat waktu. Dan kalau udah berhasil menepati janji ke diri sendiri rasanya bener bener bangga. Sama seperti perasaan mba kimi juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mbak. Aku juga sebenarnya gak nyangka ternyata self-controlku sekarang ternyata lumayan bagus juga. Kalau dulu mah, boro-boro. Jadinya, berasa bangga sama diri sendiri. :D

      Delete
  11. semangat dan good luck ya kak :D

    ReplyDelete
  12. Selamat mengasyiki petualangan di dunia ilmu, Mbak Kimi. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih, Bang Morish. Gak mau ikutan kuliah lagi, Bang? :D

      Delete

Saya sangat menantikan komentar dari kalian. Asal jangan spam, jangan anonim, dan tetap sopan ya. Mari kita menghargai satu sama lain. Terima kasih.