Saturday, January 22, 2011

# life # postaday2011

Kerinduan akan Sahabat Pena

Day 22. Post a Day 2011.

Saya sehabis bermain di blognya Simbok dan membaca tulisannya yang berjudul "Surat yang Bercerita". Dari ceritanya Simbok yang kangen ingin berkirim surat, kok tiba-tiba saya rindu juga dan ingin ikutan untuk surat-suratan lagi ya?

Dulu waktu saya masih SD, saya punya sahabat pena. Cukup banyak. Lebih dari lima orang kalau tidak salah. Saya ingat sahabat pena saya pertama kali berasal dari Aceh Timur, tepatnya di Langsat. Sahabat pena saya itu tahu alamat saya dari majalah Bobo sewaktu pengumuman pemenang kirim sepuluh bungkus Chiki. Waktu itu saya dapat jam tangan Star Wars. Sekarang entah kemana jam tangan itu...

Well anyway, waktu pertama kali menerima suratnya saya kaget sekaligus senang. Orang dari Aceh mengirimi saya surat! Orang yang tidak saya kenal dan katanya dia ingin menjadi teman saya! Horeeee... Dan saya pun membalas suratnya. Kami kemudian saling berbalas surat. Cukup lama kami surat-suratan sampai akhirnya saya berhenti membalas suratnya. Alasannya karena saya cukup tersinggung dengan pantun yang dia buat untuk saya. Malah, saya tunjukkan suratnya ke ayah saya. Saya bilang, "Papa, teman Ayu masa' bikin pantun untuk Ayu kaya' begini?" Ayah saya tersenyum dan berkata singkat, "Ya, biarkan saja. Dia kan cuma bercanda."

Kalau saya pikir-pikir sekarang sih kok ya rasanya norak banget ya? Hahaha... Namanya juga anak SD.

Lanjut ke soal sahabat pena tadi. Di saat saya masih surat-suratan dengan sahabat pena saya yang dari Aceh itu (saya bahkan lupa namanya. Ya ampun!), saya juga mencari sahabat pena yang lain. Saya buka majalah Bobo. Saya cari di halaman surat pembaca. Biasanya di bagian ini ada yang memang sengaja menulis surat ke Bobo untuk mencari sahabat pena. Saya juga mencari sahabat pena dari buku Sahabat Pena yang dikeluarkan oleh PT Pos Indonesia. Bukunya saya pinjam dari sepupu saya. Selain di Langsat (Aceh Timur), saya pun punya sahabat pena di Sambas (Kalimantan Barat), Kuningan (Jawa Barat), Surabaya (Jawa Timur), dan ehm... dimana lagi ya? Saya lupa. Maaf, teman-teman. xpasti

Cukup lama saya menjalani hobi saya yang ini, dari SD hingga SMP. Awalnya saya sangat rajin berkirim surat. Dalam seminggu saya bisa kirim empat hingga lima surat dan dalam seminggu saya bisa menerima jumlah surat yang sama. Saya bahkan hafal berapa hari yang dibutuhkan untuk surat saya dari Bandar Lampung bisa sampai ke sahabat-sahabat pena saya itu.

Saya juga dulu sekalinya beli perangko langsung banyak. Dulu kan perangko masih murah ya. Perangko yang Rp 300 pun bisa sampai ke Langsat sana, yah... meskipun sampainya agak lama sih dibandingkan perangko yang nominalnya lebih tinggi. Tapi, semakin lama perangko semakin mahal. Pak Pos-nya tidak mau lagi menerima perangko Rp 300 (dulu saya menitip surat yang dikirim lewat Pak Pos yang datang ke rumah). Awalnya naik Rp 500, naik lagi Rp 700, naik lagi Rp 1000, dan terus saja naik. Sampai akhirnya saya merasa tekor. Ini hobi yang menguras biaya untuk ukuran anak SD/SMP, apalagi kalau sahabat penanya banyak. Belum lagi untuk biaya membeli kertas surat.

Kadang untuk menghemat, saya pakai kertas biasa dari buku tulis yang saya sobek tengahnya. Amplopnya pun amplop putih biasa. Tapi kan gengsi dooong... Sahabat pena saya itu kalau kirim surat ke saya pakai kertas surat yang bagus, masa' saya cuma kertas biasa? Makanya kalau sedang ada uang, saya beli kertas surat yang bagus.

Dari hobi menulis surat ini, saya juga jadi suka mengumpulkan perangko. Setelah membaca surat dari sahabat pena saya, kemudian saya menyimpan perangkonya. Ada yang saya robek begitu saja dari amplopnya, ada yang amplopnya dibasahi dulu baru dicabut pelan-pelan perangkonya, ada yang pakai air panas di mangkok kecil terus saya tutup mangkoknya dengan amplop bagian tertempel perangko menghadap ke dalam mangkok. Berhubung saya orangnya tidak rapi dan tidak telaten, perangko-perangko itu hilang begitu saja. Padahal ada sahabat pena saya yang sengaja kirim surat pakai perangko yang bagus ketika saya bilang ke dia kalau saya mengumpulkan perangko. Baik yah sahabat pena saya itu. sedih

Karena sahabat pena saya cukup banyak yang di dalam negeri, saya pun kepikiran ingin melebarkan sayap *halah*. Dulu saya ingin sekali punya sahabat pena di luar negeri. Bahkan saya sampai bertanya segala ke kakak sepupu saya yang katanya punya sahabat pena di Perancis. Tapi, saya tidak tahu mau cari dimana sahabat pena yang tinggalnya di luar negeri. Malah kata kakak sepupu saya itu perangkonya mahal kalau mau kirim surat ke luar negeri. Alhasil. sampai detik ini saya tidak punya sahabat pena di luar negeri.

Penggemar: Tapi, Kim, sekarang kan jamannya internet. Kalau mau cari sahabat pena di luar negeri mah mudah saja. Tidak perlu perangko pula. Cukup lewat e-mail. Mudah, cepat, murah.

Ng... Iya sih. Tapi, rasanya beda. Menulis suratnya, beli perangkonya, ke kantor posnya, dan mengirimkannya. Kemudian bertanya-tanya surat saya sudah sampai belum ya? Berapa lama sih surat saya bisa sampai? Kok surat saya belum dibalas ya? Pertanyaan-pertanyaan seperti ini yang tidak saya temui lagi di era internet seperti sekarang ini. Saya rindu masa-masa saya rajin berkirim surat.

Sekarang kalau melihat keponakan-keponakan saya yang menginjak usia remaja sudah terokupasi dengan ponsel canggih mereka dan netbook yang terhubung ke internet, saya kok jadi merasa kasihan dengan mereka. Anak-anak ini sepertinya tidak kenal dengan yang namanya kantor pos, boro-boro perangko. Mereka tidak merasakan nikmatnya punya teman yang ada di luar kota. Teman yang bisa diajak bertukar cerita tentang sekolah, hobi, atau yang lainnya selayaknya teman di sekolah.

Keponakan saya ini tidak merasakan sensasi ketidakpercayaan atas kotak pos. Kalau dulu saya takut dan ragu-ragu sekali kalau mau kirim surat lewat kotak pos (meski akhirnya surat saya sampai juga di tangan sahabat pena saya), sekarang mereka tinggal kirim pesan singkat saja lewat ponsel mereka. Dalam hitungan detik pesan sudah diterima. Pulsa pun hanya terpotong beberapa ratus perak saja.

Bukan berarti saya menolak teknologi. Saya malah senang internet dan ponsel diciptakan. Memudahkan kehidupan saya soalnya. Tapi, yah... Bukankah manusia senang bernostalgia? Mengingat-ingat pengalaman masa kecilnya dan merindukannya. Itulah yang sedang saya rasakan sekarang. Saya rindu menulis surat dengan tangan saya. Saya rindu sahabat-sahabat pena saya yang sekarang entah berada dimana. Saya rindu membeli banyak perangko. Saya rindu kantor pos. Saya rindu tukang pos.

Mungkin ada baiknya saya menjawab kerinduan ini dengan menulis sepucuk surat untuk keponakan saya di Bandar Lampung. Sekaligus mengenalkan kepada mereka ada lho yang namanya surat-suratan, pakai perangko, dan dikirim lewat kantor pos.

29 comments:

  1. personal touch surat ato kartu pos yang dikirim selamanya nggak akan bisa ngegantiin teknologi email ato sms..

    tapi emang untuk melakukan itu sebanding dengan kerepotan dan biayanya

    ReplyDelete
  2. aku mau kim aku mauuuuuuu dikirimin surat. ntar aku email alamatku yak...

    penggemar: wah, boleh banget mbok, nanti aku kirim surat buat simbok. makasih, mbok.

    *ngakak tak terkendali* :)) :))

    ReplyDelete
  3. Tidak usah era e-mail yang di jaman saya SMP belum terlalu dikenal. Sahabat pena mulai dilupakan sejak adanya hp dan sms. Hehehe... *sepertinya sih*

    ReplyDelete
  4. no. that's different. seperti yang udah saya tulis, sahabat pena disini yang saya maksud adalah dengan berkirim surat "manual". nulis pake tangan, beli perangko, terus ke kantor pos. saya rindu bersahabat pena yang seperti ini.

    klo blog mah bukan arena untuk bersahabat pena. blog mah buat nulis dan tulisannya dibaca orang banyak. blog juga kagak pake perangko. hehehe...

    ReplyDelete
  5. sekarang kalo mau sapen-an juga bisa mbak.... nih ngeblog kan juga bisa sahabat pena. kita ga kenal di dunia nyata, tapi bisa sok SKSD gitu di dunia nyata. saling tuker pengalaman. kadang benci juga sama tulisannya ( jadi inget sama komen lo di blognya huda). Pokoknya ngeblog itu + berhubungan sama blogger-blogger lain itu sama kayak sapen-an mba. Malah saya pikir sesama blogger itu udah kayak punya ikatan batin (di twitter pernah saya tulis). Padahal ga kenal, tapi bisa kayak akrab gitu. hehehehe

    salam kenal, mbak

    ReplyDelete
  6. E-mail sudah diterima. Tunggu saja surat dariku ya! :-)

    ReplyDelete
  7. Anggita M.HairaniMay 28, 2011 at 12:30 PM

    Wow..really? :D Check your inbox yup.. ^^

    ReplyDelete
  8. Glad you love it. :-)

    Yuk, surat-suratan sama aku! E-mail aja alamatmu yaaa... Nanti aku kirimi surat ke rumahmu. :D

    ReplyDelete
  9. Huaaaa... Aku iri sama Mbak Chic! Bisa awet sama sahabat penanya. Kalau aku... Huh, udah gak tau deh sahabat penaku itu kemana. :(

    ReplyDelete
  10. Anggita M.HairaniMay 28, 2011 at 12:30 PM

    Awww...
    Kimi, your note reminds me of my penpals :)
    Dulu aku juga punya sahabat pena, dari jaman SD. Gara-garanya aku sama dia ikutan lomba yang sama di Semarang. Dia dari Magelang. Lombanya sih cuma tiga hari, tapi setelah itu kami surat-suratan. Karena belum terlalu kenal, surat pertama isinya biodata yang lebih lengkap :)) Dia sampe nulisin nama adiknya :D Pas SMP, udah mulai jarang saling kirim surat dan lama-lama dia jadi hilang. Aku sempat nyari lagi nama dia di friendster sampe facebook, tapi gak nemu juga :(

    Setelah dia, jaman SMA awal, aku mulai surat-suratan lagi. Dan ya, perasaan nulis surat itu sama menyenangkannya seperti saat menerima surat :) Kadang niat banget beli kertas surat dan amplop yang bagus, juga prangko yang gak biasa :D Capek setelah panas-panas pulang sekolah langsung ilang begitu liat ada surat di atas meja. Menjelang kelas 3 SMA, HP udah mulai banyak. Surat-suratan udah gak ada, diganti sms-an. Lama-lama, cuma nge-wall di fesbuk. Sms-pun udah jadi sesuatu yang langka. Duwh!

    Anyway, thanks for sharing about your penpals. I love this note! ^^

    ReplyDelete
  11. gyaaaaaa aku pun dulu punya sahabat pena banyak. Dapet dari Bobo juga. Nyahahahahaha
    Ntah kenapa dulu si Bobo sangat loyal kepada daku sampe daku sering dapet hadiah. Ntah komik, peralatan sekolah, smp yang masih ada sekarang dan masih bagus adalah meja belajar. masih di simpen sama Mama, katanya kenang-kenangan. Wahahahahaha.. padahal saya dapetnya waktu kelas 6 SD. Bayangpun! :)) :))

    Dari situ banyak banget dapet surat. Beberapa awet sampe SMP. Ada juga yang cuma beberapa kali surat-suratan trus ntah kenapa stop. Saya juga lupa penyebabnya. Namanya juga anak SD. :P

    Daaaan yang plg seru sih ada satu orang yang masih berhubungan dengan saya sampe sekarang. Emang sih udah ga surat-suratan. Metode lain kan banyak. Tapi bener deh, kita temanan ya itu awalnya, sahabat pena itu :)) :))

    ReplyDelete
  12. Berarti sekarang sudah tua dong ya, Pak? :D

    ReplyDelete
  13. ...baca artikel ini, saya teringat waktu muda (ketahuan, duh!) hobi koleksi perangko, berteman dengan orang2 dengan hobi yang sama :)

    ReplyDelete
  14. Wah... Iri deh kamu masih punya sahabat pena. Aku sudah kehilangan kontak blas sama sahabat-sahabat penaku. Alamat mereka entah hilang kemana. :'-(

    ReplyDelete
  15. Apakah blogger selalu punya pengalaman bersahabat pena? Saya dulu juga suka menulis surat ke sahabat pena; menikmati menyobek perangko untuk dikoleksi dan mencium wangi kertas surat. Nampaknya tradisi sejak jaman Ibu kita Kartini Harum Namanya ini mulai punah semenjak datangnya era email.

    ReplyDelete
  16. saya sampai saat ini masih bersahabat pena kok mbak.. dan saya rasa, bersahabat pena ga bisa digantikan oleh bersahabat email *ngarang amat bahasanya* atau SMS-an :)

    sebenernya ini adalah reaksi masa kecil kurang bahagia, karena di SD saya dulu ga ada program sahabat pena.. dan saat itu saya ga kepikiran buat ngirim2 alamat ke Majalah Bobo, hehehe. jadinya baru pas dewasa aja saya sahabat penaan.

    Kalau masih punya alamat mereka, ga ada salahnya juga sekali-sekali ngirimin surat lagi mbak.. pasti mereka senang banget :)

    saya setuju banget dengan ide ngirim surat ke keponakan mbak di Bandar Lampung. Lanjutkan mbak...! *duh, sindrom SBY nih*

    ReplyDelete
  17. Ya udah, Huda. Kirim gih surat ke keponakanmu. :D

    ReplyDelete
  18. Iya, betul sekali. Mengenang masa lalu yang indah itu menyenangkan. *halah, gayaku gak nahaaan*

    ReplyDelete
  19. heeeeh

    saya ko' ajdi penegn nulis surat ke keponaan saya di Lombok sana. sudah satu tahun ga ketemu...

    ReplyDelete
  20. Wah... Aku kurang tau deh dimana nyari kalau mau main surat2an. Kalau kamu ada info, kasih tau aku juga ya! Hehehe...

    ReplyDelete
  21. Saya juga kangen surat-suratan. Jangankan surat-suratan deh, email-emailan panjang lebar penuh perasaan aja saya jarang. Kan ada YM atau Skype :p

    Tapi, setelah mampir di Fukuoka, saya jadi punya hobi kirim kartu pos. Sayangnya, saya jarang minta balasan, jadi yang balas pun cuma beberapa. Kebanyakan sih alasannya kan nanti ketemu lagi. Padahal ada perasaan excited sekaligus was-was menunggu surat atau kartu pos. Seneng juga nanti di tahun-tahun ke depan kalau ada bentuk memori yang masih tersisa. Soalnya kan kalau email atau sms sering bgt dihapus.

    Btw, di mana ya sekarang kalau mau main surat-suratan? Saya baru nemunya main kartupos-kartuposan di Postcrossing.

    ReplyDelete
  22. Well, sepertinya saya baru menemukan sepotong kisah di sini, hahaha :D Maksudnya kisah kamu. Kenapa bisa nulis selancar dan mengalir kayak cerita ini. Ternyata, ckckck, dari SD bo' udah nulis2 surat :D
    Kalau saya SD ga kayak gitu deh. Malah sibuk sepeda2an keliling kampung, hihi.
    Yah, apa mau dikata. Sekarang teknologi memang memudahkan, tapi romantise masa lalu sulit benar tuk dilupakan, Bukan begitu? :)

    ReplyDelete
  23. wow blog keren 2011 :) saya suka bgt.... saya rindu semua ini , ikut share yah :) boleh kan , kalau saya memulai sahabat pena dr majalah pt pos jaman abg klo gak salah tahun 1996 an deh  , dan yg pasti msh pk prangko :) yah dulu emang suka pilih2 temen juga dlihat dari kelahiran berapa :) yg hampir sama baru nekat kirim pos, yang hebat nya padahal dulu ribet bgt ngrim surat tp kita berasa siap melakukan antrian di pos demi sepatah kata balasan dari teman yg jauh dsana :) ,siap balpoin dan otak diputer depan belakang buat nyusun kata-kata dan cerita biar si pembaca gak bosen sama tulisan kita :D kok dulu bisa gitu yah :( sekarang udah ilang ilmunya :( pengen asah skill ini lagi :( SAYA CINTA SAHABAT PENA DAN FILATELI :( trims yah saya baca blog ini berasa menemukan harta karun yg sudah lama terpendam oleh jaman :)... hidup sahabat pena ..maaf tulisannya jelek oia prangko PELITA nya dsimpen yah :) kenang2an dr bpk presiden Soeharto :)

    ReplyDelete
  24. Terima kasih sudah mau sharing. Btw, koleksi perangko saya sudah hilang semuanya. :(

    ReplyDelete
  25. Jadi kangen jaman penpals dulu
    (-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩___-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩)
    Aku juga banyak sahpen dulu, dari sumatera, jawa, sampe perancis... Tapi lupa kenapa bisa hilang semua ya ?
    Sekarang liat anak"ku berteman koq via social networking gitu ... Mana kenal pos dan perangko? Jadi kepengen cariin sahpen deh...
    Tapi jaman sekarang cari kemana?

    ReplyDelete
  26. halo salam kenal. wah ternyata hobi jadul kita sama ya. (
    http://inarakhmawati.blogspot.com/2012/12/bertemu-sahabat-pena-di-dunia-nyata.html
    ) bersahabat pena. jd inget asiknya masa2 itu ^^ gak kyk skrg, surat
    manual udah tergantikan dgn email.

    saya udah join ke
    blognya...soalnya postingan blog ini alami alias apa adanya, jd suka :) .
    join balik ya...ke blog ku . alamatnya:

    http://inarakhmawati.blogspot.com

    ReplyDelete
  27. Terima kasih sudah follow blogku. :)

    ReplyDelete
  28. wah.. jadi mau dapat sahabat pena. ngerasain sensasinya membuka surat dan membalasnya .. wahhh :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Monggo untuk dicari sahabat penanya. :)

      Delete

Please, say something with real names. But, NO SPAM and NO ANONYMOUS. Thank you. ^^;