Wednesday, December 21, 2011

Divaksin Hepatitis

Day 140. Post a Day 2011.

Karena liver ayah saya dipotong 40%, saya jadi punya perhatian khusus untuk organ tubuh yang satu ini. Bukan berarti organ tubuh lain tidak penting, tapi saya belajar dulu lah satu per satu.

Dari buku yang saya baca, saya baru tahu peran liver itu sangat penting. Buku The Holford 9-Day Liver Detox bilang sih fungsi liver itu:

  • Breaking down and eliminating toxins.
  • Breaking down and eliminating excess hormones.
  • Balancing blood sugar.
  • Producing bile.
  • Storing nutrients, including iron, copper, vitamins A, B12, D, E, and K.

Tidak kebayang kalau liver saya rusak (amit-amit! Jangan sampe deh...). Memang saya tidak minum alkohol sih, tapi kan mana tahu makanan lain yang masuk ke tubuh saya gimana. Belum lagi kalau berbicara soal virus, bakteri, racun, beuh... ancaman untuk liver banyak banget ya? Semuanya di luar kontrol saya. Apalagi saya dengar banyak sekali sekarang ini yang terkena hepatitis. Dokter Saragih, yang kemarin saya temui, memperkuat pernyataan ini. Beliau bilang selama tiga puluh tahun beliau jadi dokter belum pernah beliau mengalami punya pasien yang sakit hepatitis sebanyak ini. Sayangnya beliau tidak memberi angka pasti berapa banyak pasien beliau yang sakit hepatitis. Beliau hanya bilang dari sepuluh kamar di rumah sakit, enam atau tujuh kamar dihuni pasien hepatitis.

Mencegah lebih baik mengobati. Saya selalu percaya itu. Jadi, saya korbankan dua hari saya kemarin (Senin dan Selasa) untuk ketemu dr. Saragih. Saya minta divaksin hepatitis. Kenapa dua hari? Kenapa gak satu hari aja? Obat untuk vaksin hepatitis A dan B-nya ternyata tidak ada di apotek. Mau tidak mau harus pesan dulu dan baru bisa diambil keesokan harinya. Ya sudah, saya pesan Twinrix hari Senin (19/12) dan saya ambil Twinrix hari Selasa (20/12) sekalian ketemu sama dokter lagi buat disuntik.

Sebelum divaksin, oleh dr. Saragih saya disuruh cek darah dulu untuk dilihat HBsAg, Anti Hbs, SGOT, dan SGPT. Kalau hasilnya bagus, baru bisa disuntik. Kalau gak bagus, ya gak bisa disuntik. Alhamdulillah, hasil lab bilang bagus. Itu artinya saya bisa divaksin hepatitis A dan B. :)

Penggemar: Kim, biayanya mahal gak?

Mahal itu relatif. Bagi saya sih mahal ya. Cek darah biayanya Rp 186.500, Twinrix harganya Rp 311.400, dan biaya dokter Rp 80.000. Total biaya Rp 577.900. Tapi, duit segitu mah gak sebanding kalau saya malah sakit. Jauh mahal biaya rumah sakit ketimbang vaksin. Gak cuma masalah biaya, mikirin sakitnya itu saya gak sanggup. Jadi, apalah arti uang Rp 577.900 demi menjaga kesehatan?

Oiya, kata dr. Saragih, vaksin hepatitis A dan B dilakukan tiga kali. Bulan pertama, bulan kedua, dan bulan keenam. Itu artinya jadwal vaksin saya berikutnya 20 Januari 2012 untuk vaksin kedua dan 20 Juni 2012 untuk vaksin ketiga.

Penggemar: Kim, ntar kalau udah vaksin ternyata masih sakit, gimana?

Ih, amit-amit! Jangan sampe deh. Ya tapiii, kalau emang udah vaksin, udah jaga kesehatan, ternyata masih sakit juga, ya apa boleh bikin. Yang penting saya sudah melakukan semaksimal saya untuk melindungi tubuh saya dan menjaga kesehatan. Seenggaknya penyakit gak mudah datang kalau saya menjaga tubuh saya. Ketimbang saya tidak melakukan apa-apa?

Bagaimana dengan kalian? Sudah divaksin hepatitis belum? :)


8 comments:

  1. hem udah pernah suntik belum ya?.. sepertinya perlu tanya ibu dulu nih. dulu dia pernah menyuntikkan apa pas jaman sata kecil :D maklum saya ndak inget hehehe :p

    ReplyDelete
  2. belum divaksinnnnnnnn aku takut disuntik

    ReplyDelete
  3. itu vaksin dengan cara disuntik, saya sangat takut dengan jarum suntik :(

    ReplyDelete
  4. wuiiih... jangan takut! yang penting kan biar sehat... :D

    ReplyDelete
  5. jangan takut disuntik doooong... *peluk*

    ReplyDelete
  6. hihi.. aku juga sebelumnya nanya sama mamaku. katanya aku belum divaksin hepatitis, makanya aku langsung minta ke dokter untuk divaksin. :D

    ReplyDelete
  7. Kayaknya dulu pernah di vaksin pas es em pe..
    Masih perlu lagi gak ya?

    ReplyDelete
  8. saya pernah mrepet2 kena liver waktu bandel banget tipes ga mau istirahat. tapi masih terindikasi aja. akhirnya bedrest 3 minggu yg artinya nyaris 1 bulan ga masuk kantor. alhamdulillah masih diselamatkan ngga terlalu parah livernya.

    jadi bukan karena ketularan. tapi akhirnya aku yg jd suspect penularannya, hihihihi

    ReplyDelete

Please, say something with real names. But, NO SPAM and NO ANONYMOUS. Thank you. ^^;