Sunday, September 9, 2012

Bandel

Satu diantara sekian banyak makanan favorit saya adalah pempek. Saya bisa tidak makan nasi kalau saya sudah makan pempek. Ya iyalah ya, masa' makan satu pempek kapal selam dan satu pempek lenggang ngerasa tidak kenyang? Perut apa karet itu kalau masih makan nasi juga. :O

Intinya saya suka pempek. Tapi, sejak maag saya semakin susah diajak kompromi, saya sudah tidak bisa lagi makan pempek sesuka hati. Cuka pempek itu bikin perut saya gampang mengeluh. Hanya celup-celup sedikit saja, asal cukanya nempel di pempek, bisa langsung bikin saya mual. Malah bisa bikin saya sampai muntah-muntah.

Sejak menyadari itu, saya membuat peraturan untuk diri saya. Saya tidak boleh lagi makan cuka pempek! Jadi, kalau beli pempek, saya pesan pempek model atau tekwan. Dan ini berlangsung selama beberapa saat. Saya pikir saya berhasil mengontrol diri saya. Saya pikir saya ini orang yang taat peraturan dan konsisten. Nyatanya... tidak tuh. :$

Sudah beberapa minggu terakhir ini saya membandel. Waktu itu saya beli pempek dan iseng-iseng makan pakai cukanya. Saya kan kangen makan pempek pakai cuka. Meski tetap mual sedikit, saya malah semakin menjadi. Besok-besoknya tiap beli pempek, saya tetap makan pakai cuka. Sudah tahu saya pasti mual, tapi tetap saja saya jabanin. 

Seperti barusan. Sebelum saya mengetik tulisan ini, saya dan orangtua saya pergi ke tempat pijat keluarga. Setelah selesai dipijat, saya merayu ayah saya untuk makan pempek. Ayah saya itu memang jarang sekali menolak permintaan saya (sepertinya sih). Maka makanlah kami pempek. 

Kebetulan pempek model dan tekwan sudah habis. Saya pun pesan pempek lenggang. Baru mau pesan saja orangtua saya sudah mewanti-wanti supaya saya jangan makan cuka. Saya haha-hihi-hehe saja. Pesanan datang, tetap saya tuang cukanya ke pempek lenggan saya. Saya berkilah, "Cuma sedikit kok. Yang penting asal celup. Biar kena cuka aja." Orangtua saya pun hanya bisa geleng-geleng kepala.

Pempek lenggang sudah habis saya makan, saya mulai merasa tidak enak di perut saya. Tentu saja saya tidak ngaku ke orangtua saya. Bisa habis saya dicereweti! Saya berusaha mengabaikan rasa tidak enak di perut ini dengan memesan lagi satu pempek kapal selam. Kali ini saya tidak mau bandel. Saya makan pempeknya tanpa pakai cuka. Kurang lengkap sih memang, tapi saya tidak bisa protes. Ketimbang rasa tidak enak ini semakin menjadi kan...

Dan sekarang ketika saya sedang mengetik tulisan ini, rasa tidak enak di perut saya masih terasa. Kata ibu saya tadi ketika saya menuangkan cuka di piring, "Nanti kalau kamu sakit, sakit sendiri ya..." Iya, saya memang bandel... Saya akui. Penyakit kok dicari-cari ya? Hehehe...


8 comments:

  1. di Jogja , deket rumah, ada pempek Ny.Sukamto
    enakk
    jd pengen beli :|

    ReplyDelete
  2. saya juga suka sekali dengan pempek.. kalau saya malah tidak pernah kenyang kalau makan pempek, malah lebih cenderung kepedesan..

    ReplyDelete
  3. maag ku juga sering ngambek, sekarang perut agak terasa tidak enak karena semalam minum teh dengan ditambahkan krimer, hehe

    ReplyDelete
  4. @ Warm
    Beli dong, Om. Nanti kirim ya ke tempatku. Hihihihi...

    ReplyDelete
  5. @ Applausr
    Sebagai sesama penyuka pempek, mari kita tos dulu!*tos*

    ReplyDelete
  6. @ Jarwadi
    Memangnya ngaruh ke maag ya minum teh ditambah creamer? Baru tahu aku.

    ReplyDelete
  7. it's one of my fav toooo... huh! jd pengin pempek!!! beli di mana coba!!

    ReplyDelete
  8. @ Nayarini Estiningsih
    Beli di Indonesia, Mbak. :P

    ReplyDelete

Please, say something with real names. But, NO SPAM and NO ANONYMOUS. Thank you. ^^;