Saturday, April 9, 2016

Ketika Punya Target

Suatu hari saya kirim pesan via Whatsapp ke Om Galesh. Percakapannya kira-kira begini:

Saya: Om, aku punya life goals baru!
Om Galesh: Apa? Menikah?

HAHAHAHAHAASEEEEMMM…

Saya yang tadinya semangat banget pengen cerita langsung jadi bete pas ditembak begitu. Meski bete ya ujung-ujungnya saya tetap cerita sih. :r

Saya tipe orang yang memang perlu dikasih target. Saya harus punya target dalam hidup. Karena kalau tidak punya, hidup saya rasanya lempeng banget. Datar. Itu yang sering banget saya rasakan.

Ketika saya punya target, saya jadi semangat banget buat mengejarnya. Hidup ini rasanya lebih bergairah. Halah. Lebay kamu, Kim. Eh tapi ya memang iya sih. Bukan, bukan memang lebay-nya, tapi memang saya jadi lebih semangat buat hidup. Rasanya… Gimana ya. Kok susah banget sih dijelaskan. Pokoknya saya merasa tertantang. I wanna give my best shots. To see how far I can go.


Padahal saya orangnya gak PD-an banget. Self-esteem saya rendah. Kalau ada yang memuji saya begini begitu, saya anggap angin lalu. Itu kalau saya sedang dalam mood bagus. Kalau mood sedang jelek, ya saya anggap si pemuji mengejek saya atau menyindir saya.

Kaitannya dengan cerita saya, ya dipikir-pikir bagaimana ceritanya saya bisa mengejar target saya itu kalau saya ini tidak bisa apa-apa. Tuh kan. Itu pikiran negatif saya yang berbicara. Contohnya, entah sejak kapan tahu, Om Galesh (dan beberapa teman lain) menyuruh saya untuk kuliah lagi. Cari beasiswa. Berhubung saya ini orangnya tidak pintar, ya saya ngeles. Mana mungkin saya bisa dapat beasiswa. Mana mungkin saya bisa survive di S2. Bikin skripsi aja saya empot-empotan, gimana mau bikin tesis? Tuh kan. Kalah sebelum berperang.

Contoh lain lagi. Kalau saya cerita sama Om Galesh saya lagi naksir cowok, pasti Om Galesh langsung bilang, “Deketin, Kim!” Saya mah ogah. Aku mah apa atuh. Hanya butiran atom. Cantik? Gak. Pintar? Gak. Seksi? Lah, postur badan kayak lidi sebatang gini. Terus, aku punyanya apa dong? Yah, yang aku punya hanyalah kesetiaan dan kasih sayang.

HAHAHAHAHAASIIIIK…

Kembali ke soal life goals tadi. Setelah saya berkontemplasi (tsaaah… berat amat vocab-nya “kontemplasi” segala), ternyata begitu saya betul-betul kepingin sesuatu, eh Alhamdulillah loh kesampaian. Saya pengen sekolah di sana sini, Alhamdulillah bisa. Saya pengen A-B-C, Alhamdulillah dikasih jalan sama Allah. Saya jadi mikir, “Eh, ya ampun… Ternyata kalau aku mau, aku beneran bisa ya.” Kalaupun ada cita-cita yang belum kesampaian, itu ada dua. Pertama, cita-cita saya yang pengen jadi astronot atau atlet bulutangkis. Ini sudah pasti dicoret dari daftar cita-cita saya. Kedua, menang undian yang hadiahnya rumah, mobil, hp canggih, atau umroh. Saya tidak punya keberuntungan kalau soal undian. Eh, bukan “tidak punya”, melainkan “belum punya”. Mana tahu besok saya menang undian yang hadiahnya rumah atau mobil kan. Lumayan nanti kalau sudah menikah tidak perlu pusing lagi mikir mau beli rumah atau mobil.

Penggemar: Memang kamu mau menikah, Kim? Kapan? Sama siapa?

Nikah mah mau. Nanti nikahnya sama Mas Rafael Nadal. Kapannya ya... Antara hari Sabtu atau Minggu. Tanggalnya ya tanggal pas kalian gajian. By the way, OOT kamu! Ayo, fokus ke topik!

Penggemar: Oke deh. Sori. Terus, life goals kamu apaan dong?

Jadi begini, teman-teman. Sewaktu ikut pelatihan kemarin, saya ngobrol-ngobrol dengan seorang teman. Kami punya minat yang sama, punya idealisme yang mirip-mirip. Obrolan berlanjut tentang apa yang kami mau dalam beberapa tahun ke depan. Eh, kok ya sama lagi. Kami sama-sama mau kuliah lagi. Tapi, tidak sekarang. Karena alasan-alasan tertentu.

Sejujurnya, sejak dulu banget saya sudah kepikiran pengen kuliah lagi. Cuma ya nggak pengen-pengen banget karena terhalang low self-esteem saya itu tadi. Belakangan saya jadi pengen banget karena jadi semangat setelah ikut pelatihan kemarin. Melihat jadi pengajar di kelas kok ya kayaknya keren sekali… Ditambah ngobrol-ngobrol sama teman saya. Kemudian, ditambah cerita Kitin dan Mas Joe yang dapat beasiswa. Duh, kok ya otak langsung berasa dipencet saklarnya jadi ON.

Saya sadar diri life goals saya ini tidak mudah. Belum tentu kesampaian. Karena sebelum saya mengalahkan rintangan dari eksternal, terlebih dahulu saya harus mengalahkan rintangan dari dalam diri saya. Dan itu yang sangat berat.

Life goals saya ini dalam jangka waktu menengah. Saya tidak tahu dalam perjalanannya apakah saya masih semangat atau malah sudah lupa dan tidak berminat lagi. Saya kan orangnya hangat-hangat tahi ayam. Tuh kan. Belum apa-apa sudah negatif lagi.

Tapi, saya yakin akan satu hal bahwa hasil tidak akan mengkhianati usaha.



22 comments:

  1. Tau gak sih, tau gak sih, punya teman untuk berbagi mimpi itu nyenengin, loh. Walaupun mimpinya belum kesampean karena ini dan itu tapi paling gak ada temen yang benar-benar paham akan apa yang kita mau. Bukan teman yg sekedar bilang,"Oh..bagus, keren. Lanjutin." atau,"Hm...masih kepikiran mau ngejer ini itu? Inget umurmu, loh."


    Kalau aku secara pribadi selain target, aku juga butuh teman dengan mimpi yang sama. Yang bakal bilang,"Yuk! Kita coba ikut ini!" atau,"Gimana kalau 5 tahun lagi kita harus bisa jadi ini?!" Teman kayak gitu tuh yg kadang bisa bikin mimpi nggak lagi cuma berani ngintip malu-malu.


    At least, kalaupun nanti semua mimpi itu belum bisa terwujudkan, ada yang sudah pernah kita perjuangkan. Hidup mimpi!!



    Btw, mimpinya jangan kayak si itu,ya. Ahahahaha....(you know what i mean)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo kita semangat terus, Mbak! Jangan menyerah! \m/

      Delete
  2. jika memilii target kita harus bisa menyelesaikan tapi tergantung apa itu targetnya. mimpi terbesar aku sampai sekarang aja masih fivety2. semoga mimoi terbesarku yang aku harap2kan terkabul. amiinn

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin... Semoga mimpimu segera terkabul ya. :)

      Delete
  3. bisa Kim! beasiswa itu bukan untuk mereka-mereka yang pintar, tapi untuk orang-orang yang gigih mengejar mimpi (kalo baca buku-bukunya A. Fuadi dan Andrea Hirata pasti ngerti deh yang kumaksud. emang syarat akademik itu perlu, tapi ga mutlak. banyak orang pinter tapi gagal meraih beasiswa karena kurang gigih. sebaliknya banyak yang prestasi akademiknya biasa-biasa saja tapi gigih jadi dapet beasiswa terus menerus. kalo bisa pinter dan gigih sih bagus, tapi jarang-jarang haha.
    contohnya aku ini lho, kurang pinter, bahasa inggris pas-pasan, dapet juga kan? *niat banget ngomporinnya*

    ReplyDelete
    Replies
    1. errr...bagemana kalo begini:

      enggak! beasiswa itu memang untuk mereka yang pinter. lha itu...buktinya ada kualifikasi yang harus dilalui. kalo kita bisa memenuhi kualifikasi itu, ya berarti kita ini pinter menurut si pemberi kualifikasi (lagian mana ada pemberi beasiswa mau ngasihin biaya pendidikan ke orang yang dinilai nggak punya potensi buat menyelesaikan pendidikannya?).

      dengan kata lain, kalo kita dapet beasiswa tapi merasa nggak pinter, itu, sih, cuma perkara kitanya aja yang belum nyadar kalo kita ini sebenernya pinter.

      jadi, kim, kamu bisa dapet beasiswa bukan karena kamu nggak pinter tapi gigih. kamu bisa dapet beasiswa itu ya kerena kamu memang pinter, entah pinter flirting atau pinter ngibul, yang jelas kamu pinter :D

      nah, mari semangat, kim! saya tunggu di hogwarts, asrama al-azhar slytherin.

      Delete
    2. @ Mas Joe:

      Kamu kuliah PhD deh nanti aku susul kamu ke Hogwarts.

      Delete
    3. @ Mbak Nay:

      Komporin aku terus ya, Mbak, biar semangatku gak melempem. :D

      Delete
  4. Jangan nyerah donk mbak, pasti allah juga bakal bantuin bagi hambahnya yang mau berusaha, tetap semangat mbak, insyallah ada jalan keluarnya mbak ...

    ReplyDelete
  5. kemarin gw baru ngobrol sama teman yg dapat beasiswa LPDP. ternyata gak sulit katanya. ini kutipan obrolan kami:

    sebenernya sih intinya lo buat essay yg bener. pertanyaannya jg selalu ke 3 hal:
    1. kenapa mau kuliah lg
    2. kenapa kok di situ (harus paham bener apa yg dipelajari termasuk apa kuliah / sksnya, dalam case lo mungkin lebih ke prof / risetnya)
    3. urgency ilmu buat bangsa, apa gunanya buat indonesia,

    kira-kira begitu. tapi ini memang baru beasiswanya aja. belum mencakup mendapat LOA (letter of acceptance) dari tempat incaran lo. ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah... Thanks infonya, Kak! Nanti bisa gue persiapkan dari sekarang.

      Delete
  6. eh, lha...kata sapa saya dapet beasiswa? :v

    ReplyDelete
  7. sya spendapat dengan mbak ini, kalau bahasa sya jalani hidup itu harus greget, jangan lempeng lempeng aja, agar bisa memahami setiap kejadian dnegan lebih dewasa. salam kenal ya mbak

    ReplyDelete
  8. Keren ya keinginannya buat kuliah lagi, semoga terwujud ya.
    Rasanya apa yang sering dipikirkan dan diingini terus menerus Insya Allah juga akan didapatkan, berdasar pengalaman.

    ReplyDelete
  9. Hoo jangan kalah sama aku yang umurnya sedikit lebih dari kamu. Aku baru mulai belajar salah satu pemrograman secara otodidak dan komputer kantor lho. Cmungudh!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sedikit lebih? Tepatnya berapa tahun, Om? #eh

      Delete
  10. yang penting tetap fokus pada target utama

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul, Mbak. Mudah-mudahan saya bisa selalu fokus.

      Delete

Please, say something with real names. But, NO SPAM and NO ANONYMOUS. Thank you. ^^;